Selasa, 1 Desember 2020

Genmuda – Pengumuman SNMPTN sebentar lagi keluar nih, gimana perasaan kalian gengs? Apapun hasilnya, semoga memuaskan dan juga bikin kalian buat lebih semangat buat belajar terus ya. Tapi kadang, engga semua yang kita inginkan, akan tercapai dengan mudahnya. Buat pertahanin nilai rapot dan lolos seleksi di tingkat sekolah aja susah, apalagi mengalahkan semua anak-anak se-Indonesia buat masuk kampus impian kita ya.

Karena sistem yang diterapkan adalah sistem kuota, maka sekolah yang punya akreditasi A, bisa mendaftarkan sekitar 50 persen siswa terbaiknya di sekolah. Terus, sekolah dengan akreditasi B, bisa mendaftarkan sekitar 30 persen siswa terbaiknya di sekolah, dan sekolah dengan akreditasi C bisa mendaftarkan 10 persen siswa terbaiknya. Sisanya atau akreditasi lainnya, cuma bisa mendaftarkan 5 persen siswa terbaiknya di sekolah tersebut. Itu kenapa, akreditasi sekolah penting banget dan cukup menentukan akan dimana kamu kuliah nanti.

Banyak faktor yang menentukan berhasil atau engganya kamu di SNMPTN. Mulai dari indeks sekolah, prestasi sekolah, sampai sejarah alumni yang udah pernah lulus SNMPTN dan keterima di PTN. Balik lagi ke akreditasi sekolah, dan tentunya dipengaruhi juga sama jurusan yang kamu pilih untuk SNMPTN.

Terus apa yang harus  dilakukan kalo engga lulus SNMPTN?

via: tumblr.com

Gagal di SNMPTN bukanlah awal dari kegagalan lainnya. Masih ada jalan lain buat kalian untuk bisa kuliah di PTN. Walaupun emang pasti kecewa banget, tapi kamu harus langsung bangkit dan tetep optimis buat ngejar mimpi kamu. Yang pertama kamu lakuin kalo belum lolos SNMPTN adalah… jangan sedih. Banyak yang udah down di awal karena gagal lolos, dan akhirnya udah hopeless duluan.

Engga lulus SNMPTN bukan berati kamu gagal juga nantinya. Sedih boleh, tapi jangan sampe kesedihan kamu malah bikin kamu akan gagal terus kedepannya. Kegagalan pertama kamu buat masuk kuliah ini, harus ada motivasi terbesar kamu buat terus memacu semangat untuk belajar. Mungkin ada yang kurang dari cara belajar kamu selama ini, sampe akhirnya nilai rapot kamu cuma segitu, dan akhirnya engga lulus SNMPTN. But guys, trust me. Masih banyak hal yang bisa kamu lakuin buat masuk kampus impian kamu.

Coba SBMPTN

via: Pop Sugar

Kamu yang udah ngerasa mati-matian belajar buat masuk UN, pasti akan semangat dan PD buat menghadapi SBMPTN ini. Meskipun, engga semua anak yang rela ngabisin waktunya buat belajar ekstra, ikut les intensif dari sore sampe malem, dan ngerelain waktu mainnya demi ngejar impiannya masuk PTN idaman, akan berhasil dengan mudahnya.

Banyak juga loh yang udah intensif les, tapi tetep engga bisa masuk PTN karena satu dan lain hal. Alhasil, cuma bisa menerima untuk kuliah di PTS. Tapi, itu engga akan jadi masalah selama kamu emang concern sama apa yang kamu jalani.

Di jalur SBMPTN ini, kamu mesti belajar lebih giat lagi. Kenapa? Karena saingan kamu bukan lagi mereka yang punya nilai terbaik di sekolahnya, melainkan semua anak-anak Indonesia, dari Sabang sampai Merauke. Kamu harus lebih pinter lagi bikin strategi. Misalnya, carilah kampus di luar provinsi kamu, bahkan pulau kamu. Kamu juga bisa pilih jurusan yang engga banyak orang minati. Tapi kamu juga harus pilih yang sesuai passion kamu ya. Jangan sampe nanti pas kuliah malah ngeluh “Eh kayanya gue salah jurusan deh.”

Coba Jalur Mandiri

via: tumblr.com

Meskipun engga lulus SNMPTN dan SBMTN, bukan berarti kamu kehilangan kesempatan. Cobalah jalur lain, jalur mandiri contohnya. Kalau di UI ada SIMAK UI, di ITB ada USM ITB, di UGM ada UM UGM, di UNDIP ada UM UNDIP, di UPI Bandung ada PMB UPI, dan di UNJ ada PENMABA UNJ. Kamu bisa nih coba jalur mandiri ini, meski ada tes lanjutan dari masing-masing kampus. Ini yang harus bikin kamu buat lebih terpacu supaya belajar lebih maksimal lagi. Semangat!

Coba Perguruan Tinggi Swasta

via: Make a GIF

Engga ada salahnya buat masuk PTS, kalo kamu gagal lolos di semua proses seleksi masuk PTN. Kamu tetep bisa mengembangkan potensi diri kamu, meskipun impian kamu buat masuk PTN udah pupus. Beberapa PTS yang masuk peringkat 100 besar Universitas terbaik di Indonesia menurut DIKTI adalah Univ. Kristen Petra, Univ. Muhammadiyah Malang, Univ. Islam Bandung, Univ. Atma Jaya, dan lain-lain. Meskipun biayanya lebih mahal, tapi tentunya kualitas universitas swasta ini juga gabisa dipandang sebelah mata ya.

Contohnya kayak Elina Pramasyifa, anak SMAN 13 Kabupaten Tangerang yang lagi nunggu pengumuman hasil SNMPTN, dan nothing to lose aja sama hasilnya. Cewek yang daftar SNMPTN di 2 kampus, yaitu Universitas Sultan Ageng Tirtayasa dan Universitas Negeri Yogyakarta. Jurusan yang doi pilih adalah PGSD atau Pendidikan Guru Sekolah Dasar.

“Aku sih kalo gak lolos SNMPTN, akan tetep nyoba SBMPTN kak. Kalo gak lulus juga, mungkin akan ke PTS aja,” tambahnya.

Coba Sekolah Tinggi Kedinasan

Surprise Girl

Buat kamu yang engga mau kuliah biasa dan pengen coba dunia baru, coba deh buat ikut tes di sekolah kedinasan. Di sekolah kedinasan, kamu dituntut buat belajar lebih keras, karena biasanya, lulusan dari sekolah ini akan langsung direkrut atau ditempatkan sama lembaga atau kementrian yang membawahinya. Dan juga, kamu dituntut buat lebih disiplin, pakai baju seragam lagi, dan engga akan sebebas anak kuliahan pada umumnya.

Sekolah kedinasan yang dibawahi sama kementerian contohnya IPDN, STAN, STP, Poltekkes, STTD, STPI, dan STIP. Dan yang engga dibawahi sama kementerian adalah STT-PLN, STMKG, STIS, STSN dan AKPOL. Mau kuliah dengan nuansa pendidikan yang anti aminstream? Coba deh buat masuk Sekolah tinggi kedinasan.

Gagal di SNMPTN bukan awal dari semua kegagalan kamu loh, gengs. Justru setelah keberhasilan yang tertunda ini, kamu harus terus bangkit dan justru belajar lebih giat lagi dari biasanya. Kalo dari awal mau masuk kuliah aja kamu udah gentar dan lemes, gimana nanti pada saatnya kamu bakal di-PHPin sama dosen dan stres sama skripsi? He-he. Inget gengs, usaha engga akan mengkhianati hasil kamu. Semangat! (sds)

Comments

comments

Fiany Intan Vandini
The youngest reporter on the 2nd floor of Gen Muda Office.