Rabu, 15 Juli 2020

Genmuda – Memulai bisnis di usia muda emang bukan perkara gampang. Saat sebagian dari anak muda mikirin pengen kerja di perusahan bergensi atau jadi pegawai negeri dengan pemasukan tetap, cewek bernama Triana Amalia ini justru kekeuh pengan jadi wirausaha setelah lulus kuliah.

Lewat kreativitas dan kejeliannya melihat peluang, berbagai barang bekas tapi masih layak pakai disulap menjadi pernak-pernik lucu. Mulai dari proses kreatif hingga pemasarannya pun semua diladenin sama cewek yang dipanggil Atri ini buat ngebesaran ‘Jingga Pernik.’

Tentunya semua proses Atri dan Jingga Perniknya punya cerita yang bisa menginspirasi Kawan Muda, apalagi buat kamu yang mau berwirausaha. Oleh sebab itu, sekarang Genmuda.com bakalan ajak kamu buat cari tau langsung apa sih rahasi di balik Kisah Sukses Jingga Pernik? Sikat skoy!

Genmuda: Halo Atri, ceritain ke Kawan Muda dong awal lo merintis si Jingga Pernik seperti apa?

 Atri: Mulainya sih pas lulus kuliah tahun 2011. Lagi nunggu wisuda sambil nyebar cv, iseng-iseng nonton YouTube, eh engga sengaja liat video bikin kalung dari barang-barang bekas. Terus karena gue emang suka pakai kalung. Dari situ coba deh bikin kalung sendiri dari kaos bekas buat dipakai sendiri.

Nah, karena ketagihan gue coba bikin ‘satu dua tiga’ kalung. Dari situ juga kemudian mikir, ‘Kenapa engga dijualin ya?’ Akhirnya gue dibantu sama kakak buat ditawarin ke temen-temen kantornya. Pembeli pertamanya ya temen kantor kakak gue. Setelah responnya lumayan, tahun 2011 baru deh mulai jualan lewat Facebook dan Instagram sampai sekarang.

 

Genmuda: Lantas inspirasi kamu menciptakan model kalung emang belajar formal atau otodidak?

 Atri: Sebenarnya kuliah gue itu Komunikasi, tapi buat belajarnya selain nonton Youtube, gue juga liat beberapa desain dari beberapa katalog atau majalah fashion. Dari situ gue coba kembangin lagi. Kadang kalo pas beli bahan pun suka kepikiran, ‘Eh, ini kayaknya bagus deh buat dibikin kalung’.

 

Genmuda: Saat mantap jadi wirausaha dukungan keluarga seperti apa?

 Atri: Alhamdulillah dari awal sampai sekarang mendukung. Awalnya mungkin nyokap agak ragu, soalnya gue berasal dari keluarga yang kerjanya sebagai karyawan. Ketakutannya sih kayak, ‘Ini anak bisa gak ya dapat penghasilan tetap’. Tapi so far, alhamdulillah berjalan dengan baik.

 

Genmuda: Apa yang membedakan Jingga Pernik dengan brand lain?

Atri: Tentunya ini handmade, konsumen bisa juga request custom bahan dan model mereka sendiri. Untuk pengerjaan custom bisa tiga sampai lima hari.

 

Genmuda: Kendala yang masih sering kamu hadapi sampai sekarang apa?

Atri: Mungkin karena (usaha) ini berasal dari hobi, kadang pekerjaan seperti ini bisa aja jenuh. Tapi dengan sekarang gue punya karyawan, otomatis harus terus mengembangkan si Jingga Pernik.

©Genmuda.com/2016 Everlyn
©Genmuda.com/2016 Everlyn

Genmuda: Modal awal lo saat merintis itu berapa sih?

Atri: Awal 2011 itu cuma di bawah satu juta kok. Semuanya pure buat beli bahan, engga mungkin kan gue pakai baju bekas beneran, selebihnya tinggal pernak-perniknya aja.

 

Genmuda: Hmm… lantas kalo boleh tau omsetnya sekarang berapa?

 Atri: Mungkin kisarannya dalam satu bulan bisa lebih dari seratus kalung terjual. Dan fokusnya sekarang kan juga titip jual bareng dua e-commerce. Selebihnya paling offline melalui bazar.

 

Genmuda: Suka duka menjalankan bisnis crafting ini apa?

Atri: Sukanya bisa nolongin orang lain. Kebetulan yang kerja sama gue itu ibu-ibu rumah tangga di lingkungan sekitar. Mayoritas dari mereka pun bingung mau kerja apa karena keterbatasan usia dan pendidikan. Tapi untungnya kerja di Jingga Pernik fleksibel.

Dukanya, namanya usaha pasti ada pasang surut. Saat punya karyawan ini pun gue harus terus berpikir untuk terus berkreasi, secara gue punya tanggung jawab kepada hak karyawan.

“…Karena belum tentu kan rejeki kita sama.”

Genmuda: Kasih tips dari lo dong buat anak muda yang punya ketertarikan berbisnis kayak lo?

Atri: Kalo gue sendiri engga mau ngikutin tren. Soalnya tren (fashion) itu cepet banget gantinya. Mendingan cari sesuatu yang bisa jadi ciri khas, terus jangan gampang ikut-ikutan. Karena belum tentu kan rejeki kita sama.

Fokus dulu aja buat branding dan terus meningkatkan kualitas produk lo apalagi kalo mau kerjasama e-commerce, pasti ada desain yang ditolak. Belum lagi ada quality control. Jadi menjaga kualitas itu perlu.

 

Genmuda: Harapan ke depan buat Jingga Pernik apa?

Atri: Pengen banget ngembangin lebih luas dan memasarkan ke luar negeri. Terus mau juga kolaborasi sama desainer lain.

 

Genmuda: Tiga kata yang mewakili Atri?

Atri: Kreatif, Berani, dan Pantang Menyerah

 

Well, itu dia wawancara Genmuda.com dengan Arti ‘Jingga Pernik’. Kalo kamu juga pengen diajarin bikin pernak-pernik sama Atri, langsung daftarin diri kamu di BTW Project persembahan Genmuda.com tanggal 26 November 2016. See you there!

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.