Senin, 17 Januari 2022

Genmuda – Tahap awal menjalani hubungan baru emang menantang karena kamu harus mengenal lebih dalam si doi, segala hal tentangnya, demi kelangsungan hubungan kamu selanjutnya. Dan kesalahan sekecil apapun pasti engga mau kamu lakuin dong.

Nah, supaya hubungan kamu yang masih seumur jagung engga rusak karena kesalahan kecil yang engga disengajar. Baiknya kamu baca dulu nih beberapa tips dari Genmuda.com buat melewati masa-masa tersebut tanpa kesulitan.

Topik

Topik tuh jadi satu hal di awal yang penting banget buat saling mengenal. Kalo kamu baru aja jadian, –sebulan gitu misalnya, usahakan kamu mencari topik umum yang bersifat mengenali pasangan kamu lebih dalam. Jangan kamu tanyakan hal-hal yang bersifat pribadi dan berbau masa lalu. Ingat, hubungan kamu masih seumur jagung!

“Nanti aku mau punya anak 11 terus tinggal di rumah kayu. Sore-sore kita minum teh di teras sambil ngeliatin anak-anak kita main. Seru ya,” kata kamu. Terus dia ngejawab, “Eh? Bukannya masih terlalu dini ya? Jadian aja baru.” Ya, namanya juga usaha.

Terlalu banyak menuntut

(Sumber: newlovetimes.com)
(Sumber: newlovetimes.com)

“Kamu enggak boleh pulang malem lagi. Kalo keluar harus bilang sama aku, terus foto kamu jalan sama siapa, kemana, berapa lama. Nanti pulangnya aku jemput,” kata kamu.

Belum sewajarnya kamu berlaku terhadap pasangan sejauh itu, Kawan Muda. Dilarang keras. Kamu bisa melarangnya atau menawarkannya buat hal-hal tertentu, tapi kalo dia nolak, hargailah. Kalo perlu, tunggu dia yang nawarin. “Yang, nanti kita nonton yuk.”

Harus peka tingkat tinggi, tjoy!

Kan hubungan kamu baru, pasti kalo ada apa-apa tuh masih saling ragu gitu buat nyatain atau ungkapin sesuatu. Munculnya biasanya lewat kode-kodean.

Nyi Iteung: “Kamu emang tidurnya malem terus ya? Gak baik loh. Aku besok masuk pagi.”

Kabayan: “Iya, Neng.”

Gerak-gerik Nyi Iteung di atas tuh kode kalo dia ngerasa keganggu. Chat-chat-an sampe malem tapi besok dia harus masuk pagi. Selain itu, dia juga menyiratkan engga suka cowok yang suka begadang, karena engga baik. Kamu harus lebih peka lagi pokoknya kalo pacaran baru seumur jagung. Pasti banyak kode-kodean. Bukan berarti gengsi, bisa jadi karena pasangan kamu sungkan atau takut nyinggung kamu.

Jujurlah

(Sumber: Istimewa)
(Sumber: Istimewa)

Kamu pasti menjalani hubungan buat saling mencintai dong, jadi ada baiknya jangan kamu rusak sama yang namanya kebohongan. Kamu harus kasih kesan terbaik yang kamu punya ke doi. Berpura-pura jadi orang lain dengan berbohong itu bisa jadi senjata makan tuan buat kamu. Dosa juga kan kalo bohong.

Nyalahin seenaknya

Misalnya doi telat dateng pas nge-date pertama kali. Tanpa penjelasan lalu kamu langsung memarahi doi di depan umum. “Kemana aja sih? Aku nungguin loh 2 jam. Bukan waktu yang sebentar!” Terus kamu siram minuman kamu ke muka doi kayak di film-film. Salah besar.

Hal ini penting dalam menjalani sebuah hubungan. Bukan buat yang masih seumur jagung aja, buat yang udah lama pun harus paham. Menuduh dan berpikir yang bukan-bukan tuh malah tambah bikin runyam hubungan kamu. Baiknya kamu tanya dulu alasan dan penjelasan dari doi dengan sopan dan hati yang adem. Bisa aja kan karena sebelumnya doi mendadak suruh anterin nyokapnya ke apotek. Masa kamu rela marah-marahin?

Kenalin ke orang terdekat kamu

Misalnya temen-temen atau saudara kamu (bukan orang tua kamu). Mengenalkan seseorang yang baru masuk ke kehidupan kamu itu dianggap langkah yang baik bagi si doi. Kamu serius dan bangga memiliki pacar kayak doi.

Kontrol

(Sumber: healthista.com)
(Sumber: healthista.com)

Kebanyakan kalo dua insan baru jadian tuh pasti mesra banget kan tuh. Teleponan tiap malem, anter jemput sana-sini, jalan terus setiap Minggu, dan banyak deh yang lain. Hhhh… Engga ada yang salah. Tapi inget, kamu tuh masih punya kehidupan sendiri di luar hubungan kamu sama si doi. Jangan gara-gara baru jadian kamu korbankan dan tinggalkan banyak hal. (sds)

Comments

comments

Bobi Brilyan Bastenjar
Valar Morghulis