Selasa, 7 Desember 2021

Genmuda – Baru-baru ini, sejumlah pengguna Tinder udah dibuat keki gara-gara sebuah fitur baru bernama Tinder Social. Banyak pihak katanya sih berpendapat kalau fitur tersebut termasuk bentuk pelanggaran privasi. Kok bisa gitu?

Saat ini, Tinder Social memang masih dalam tahap pengujian di Australia alias belum benar-benar diberlakuin buat semua pengguna di seluruh dunia. Dengan fitur tersebut, kamu dan kelompok teman kamu bisa bareng-bareng nyari kelompok teman lainnya yang cocok sama kalian.

Lantas, gimana sih cara kerja Tinder Social? Well, buat ngebikin grup, Tinder kabarnya bakal nunjukin kamu daftar teman-teman kamu di Facebook yang mungkin ada atau engga ada di Tinder. Dari situ, kamu pun bisa milih teman bakal ikutan di grup kamu dan kemudian nge-chat grup lain buat ngelihat apakah kalian bakal bisa ketemuan.

Masalahnya, dengan cara yang kayak gitu, otomatis keterlibatan kamu di Tinder bakal diketahui teman-teman Facebook kamu. Walaupun kamu engga apa-apa dengan hal itu, kamu tetap aja engga bisa ngungkirin kalau daftar teman dari kebanyakan pengguna Facebook terdiri pula dari mantan pacar, mantan guru, atau orang-orang penting lainnya.

(Sumber: Tinder)

Nah, sadar akan hal itu, pihak Tinder akhirnya ngeklarifikasi kembali cara kerja Tinder Social lewat postingan blognya. Intinya, fitur tersebut merupakan suatu cara baru buat ketemu orang-orang baru bareng teman-teman kamu (bukan group dating) dan kamu bakal dibebasin buat milih mau ditambahin ke suatu grup atau engga. Meski begitu, fitur tersebut kemungkinan udah on secara otomatis, jadi harus kamu atur lagi secara manual.

Saat ini kami hanya melakukan pengujian. Namun, perlu dicatat bahwa Tinder bukanlah suatu bentuk rahasia, mengingat 70% pengguna mengunduh Tinder karena teman-teman mereka merekomendasikannya,” tandas pihak Tinder.

Well, terlepas dari itu, kamu tetap aja harus selalu bijak dan waspada pas baru kenalan sama orang-orang di Tinder maupun aplikasi online dating serupa lainnya, Kawan Muda. Secara khusus, kalau kamu khawatir sama orang-orang yang bakal kamu temuin lewat Tinder, berikut ini adalah 5 cara buat ngebedain akun Tinder yang palsu dan yang engga:

  1. Engga ada informasi dasar

Kalau orang yang udah cocok sama kamu ternyata sama sekali engga nulis informasi dasar tentang dirinya di kolom bio, itu bisa jadi pertanda yang engga baik, Kawan Muda. Kamu bahkan harus lebih waspada kalau yang kamu temuin di profil doi cuma foto Tinder doang. Profil yang engga terhubung ke Instagram atau link aneh di bio pun bisa jadi pertanda buruk lainnya loh.

  1. Cuma punya satu foto

Bukan cuma profil yang isinya banyak foto doang, tapi profil yang cuma punya satu foto juga harus kamu waspadai. Apalagi kalau fotonya kayak hasil buatan atau editan profesional dan engga ada informasi lain di bionya, kamu harus makin curiga. Singkatnya, kalau kamu ragu si pengguna Tinder memang benar-benar orang yang ada di foto profilnya, mending kamu hindari aja.

(Sumber: lifehacker.com.au)
  1. Super kilat atau engga jelas dalam ngebalas pesan

Engga lama abis kamu nge-right swipe dan cocok sama si pengguna Tinder, eh doi udah langsung ngirimin pesan ke kamu. Jangan langsung keburu senang dulu, Kawan Muda. Kalau doi ngebalasnya lebih cepat dari orang-orang pada umumnya, mungkin aja doi adalah bot yang dirancang buat ngambil informasi pribadi kamu atau nipu kamu supaya ngebuka link yang berisi malware atau hal buruk lainnya.

Selain itu, jangan lupa buat amati respon umum, kalimat engga masuk akal, atau kata-kata yang salah eja. Kalau si pengguna Tinder ternyata engga langsung ngejawab pertanyaan kamu atau terus-terusan ngubah topik, mending kamu udahan aja ngobrolnya. Coba aja kamu ngetik huruf-huruf random kayak “sdkjsdgfjdsgfgdsjh” dan lihat tanggapannya. Kalau doi ngebalasnya kayak biasa aja, bisa jadi itu bot.

  1. Pengen buru-buru ngalihin percakapan dari Tinder

Pengguna manapun yang minta kamu buat mindahin percakapan dari Tinder bahkan sebelum kamu ngomong sesuatu bisa jadi pertanda engga baik lainnya. Kalau doi ngasih nomor telepon ke kamu atau minta kamu gabung ke medsos yang belum pernah kamu dengar sebelumnya, jangan langsung percaya gitu aja sama doi, apalagi langsung ngasih nomor hp kamu ke doi dan ikutan daftar ke medsos yang dimaksud. Ingat, bisa aja nantinya doi malah ngirimin kamu spam atau nyuri informasi pribadi kamu.

  1. Kelihatan terlalu sempurna

Berharap memang engga ada salahnya, tapi jangan sampai engga realistis juga, Kawan Muda. Ada baiknya kamu engga terbuai sama profil Tinder yang foto-foto maupun bionya kelihatan sempurna banget. Cek ulang berbagai hal di profil si pengguna sebelum kamu mulai ngirimin pesan ke doi. Nemuin orang yang sempurna buat kamu di Tinder memang engga mustahil, tapi hati-hati juga perlu. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer