Rabu, 15 Juli 2020

Genmuda – Saat ngomongin video game banyak hal yang bakalan muncul di kepala Kawan Muda. Mulai dari teknologi, gaya hidup, sama dunianya para cowok. Ya, bisa dibilang cowok mendominasi hobi satu ini, ketimbang cewek. Tapi masa iya engga ada cewek yang juga doyan main game?

Nah, seperti yang Genmuda.com pernah tulis soal hobi anti-mainstream, nyatanya banyak juga gamer cewek yang engga kalah keren dari cowok-cowok, salah satunya adalah Nix1a. Cewek yang bernama asli Monica Carolina ini pun udah punya banyak prestasi mentereng yang bikin Kawan Muda melongo sekaligus iri (kalo kamu gamer).

Dengan passion serta kerja kerasnya, cewek cantik ini pun udah punya web sendiri bernama Nixiagamer dan tim ‘nXa Gaming’ serta para gamers cewek di ‘nXa Ladies’. Engga usah kelamaan basa-basi, langsung aja Kawan Muda simak wawancara Nix1a dengan seorang anggota dari ‘nXa Ladies’, Sylvia, bareng Genmuda.com berikut ini.

 

Genmuda: Halo Nixia, diceritain dong ke Kawan Muda awal mula Nix1a jadi seorang gamer profesional? Apakah emang udah diniatin pengen jadi gamer dari dulu?

Nix1a: Dulu cuma hobi dan emang engga diniatin jadi gamer profesional kok, awalnya malah aku jadi pemain cadangan di tim cowok. Terus akhirnya beberapa kali menang secara individu di kompetisi ‘Guitar Hero’ tahun 2009, selain itu sering ikut juga turnamen FPS [First-person shooter]. Kalau ditanya niat sih, karena aku emang dari dulu suka IT dan Gadget, akhirnya selain main game, aku sering nulis review produk hingga jadi kontributor di majalah Chip.

Saat jadi kontributor itulah, aku diundang dateng ke acaranya Fatal1ty [Gamer profesional Amerika Serikat]. Akhirnya terinspirasi dan aku banyak dapet banyak saran dari dia supaya ngembangin passion aku dan engga setengah-setengah. Dari situ akhirnya tahun 2011, aku mulai bikin web, buat tim ‘nXa Gaming’ dan ‘Nix1a Ladies’, hingga terus berjalan sampe sekarang.

 

Genmuda: Kenapa kamu sangat mengidolakan Fatal1ty sampe nickname kamu jadi mirip?

Nix1a: Soalnya dia emang jago banget dan udah terkenal banget di FPS game. Soal nama, sebenarnya aku udah pake nama ‘Nixia’ dari 2007-2008 kok, cuma pas ketemu Fatal1ty, barulah logonya aku ganti jadi Nix1a.

 

Genmuda: Sebagai cewek, kenapa kamu lebih suka bermain game FPS?

Nix1a: Karena emang hobi dari awal main game sukanya FPS, dulu jalan di PlayStation mainnya juga ‘Time Crisis’ dan emang lebih menantang aja kalo buat aku.

 

Genmuda: Dalam tim nXa Ladies-nya sendiri sekarang ada berapa orang sih? Dan konsentrasinya ke mana aja

Nix1a: Sekarang ada 14, ada yang tim ‘Dota2’, tim ‘League of Legend’, dan tim ‘FPS’.

(Sumber: Genmuda.com/2016 Everlyn)
(Sumber: Genmuda.com/2016 Everlyn)

Genmuda: Pertama kali terjun ke dunia gaming ada perasaan kayak dianggap remeh engga sih? Apalagi kan kalian semuanya [nXa Ladies] cewek-cewek?

Syslvia: Pasti ada, awal ikut kompetisi juga begitu. Tapi aku bisa yakin, akhirnya aku ketemu sama Nix1a dan join.

Nix1a: Sama kok, makanya dulu aku cuma jadi pemain cadangan. Pas bikin tim Nix1a Ladies pun banyak yang nanya, ‘ini apa sih?’. Sebenarnya banyak kok tim cewek, namun biasanya emang musiman [jelang kompetisi] aja. Dan di luar dari itu banyak juga tim-tim lain yang lebih jago dari pada kita.

 

Genmuda: Ada bongkar pasang personil engga dari tahun 2011 bikin nXa Ladies?

Nix1a: Jelas ada. Namanya juga cewek pasti banyak juga kepentingannya, mau fokus di pendidikan, keluarga, atau berkarir di bidang lain.

 

Genmuda: Terus, awal mula kamu tau segala macam spek dan ‘jeroan’ PC itu dari mana? Emang belajar dalam akademik di sekolah atau otodidak?

Nix1a: Sebelumnya aku emang suka IT, tapi temen-temen di ‘nXa’ banyaknya main game dulu akhirnya baru tau spek-spek PC.

“Semuanya aku peroleh lewat kerja keras aku sendiri.” – Nix1a

Genmuda: Orang tua mendukung aktivitas kalian engga?

Sylvia: Awalnya mungkin engga, tapi setelah ikut kompetisi terus menang barulah mereka bisa ngerti. Dan aku pun termasuk berimbang antara game dan akademik, karena aku engga pernah keluar dari peringkat besar di kelas.

Nix1a: Dulu awal ikut kompetisi diem-diem, meski orang tua pun tau kalo aku suka main game di warnet. Akhirnya setelah ikut turnamen menang, orang tua lantas mendukung. Dan syukurnya adalah aku engga pernah mau ngebebanin orang tua, ‘mau beli ini-beli itu’. Semuanya aku peroleh lewat kerja keras aku sendiri.

 

Genmuda: Ketika membangun ‘nXa’ dan ‘nXa Ladies’ ada perasaan jenuh atau bosan?

Nix1a: Engga sih, karena meski ada bongkar pasang personil kita tetap open recruitment. Bahkan saat awal kita bikin tim belum ada sponsor sama sekali. Nah, setelah tahun 2013 dapat sponsor justru kita malah makin semangat lagi.

(Sumber: nix1agamers)
(Sumber: nixiagamers)

Genmuda: Apa sih kriteria buat diterima gabung di tim?

Nix1a: Awal-awal ngebentuk mungkin engga butuh yang jago banget karena skill bisa dipelajari, tapi kalo sekarang mungkin lebih tinggi kriterianya dan yang paling penting adalah kepribadiannya.

Satu tim itu ada lima orang, kebayang dong harus bisa nyatuin lima kepala. Makanya saat kita menerima anggota baru kita juga ada kayak probation buat mereka sekitar satu sampe tiga bulan.

 

Genmuda: Berapa lama waktu yang kalian habisin dalam sehari buat ngegame?

Nix1a: Tiga sampe lima jam, kalau emang gamenya seru ya bisa seharian. Tergantung sih.

Sylvia: Tiga sampe lima jam, tapi kalau libur panjang bisa lebih lama dari itu, bahkan rekor aku main game pernah 24 jam, setelah itu aku tidur 28 jam. Hehehe…

 

Genmuda: Dari pengalaman kalian berdua apa ajang kompetisi yang paling berkesan?

Nix1a: Kalau dalam kompetisi yang diikutin pribadi, Nix1a seneng waktu diundang sama MSI ke acara mereka di Taiwan tahun 2013. Di sana semua perwakilan beberapa regional dikumpulin, aku main CS-Go [Counter-Strike: Global Offensive] dan bisa juara satu dengan tim yang random ada yang dari Swedia dan Taiwan.

Sylvia: Sayangnya dulu emang belum menang, tapi dari kompetisi yang aku ikutin itu, –ada 108 tim, aku bisa masuk hingga posisi 8 besar padahal aku cewek sendiri. Itu jadi keterbanggan tersendiri aja buat aku.

 

Genmuda: Kenapa kamu lebih milih PC ketimbang Konsol?

Nix1a: Aku sih engga pilih kasih, aku juga main konsol kok. Kalau ditanya PC mungkin gamenya lebih banyak dan enak buat di-customize. Aku pun main di konsol buat game tertentu yang engga ada di PC, begitu juga sebaliknya.

 

Genmuda: Selain ngegame kesibukan kalian berdua apa sih?

Nix1a: Aku nulis review produk, buat videonya, foto-foto, dan ngurusin website.

Sylvia: Aku masih kuliah desain di Bandung dan hobi kuliner.

 

Genmuda: Tanggapan soal adanya larangan dari KPI terkait isu kekerasan dalam video game gimana?

Nix1a: Harusnya sih KPI survei dulu kali ya, padahal menurut survei di luar banyak juga kok manfaat dari video game. Tapi kalo menurut aku yang harusnya diperhatikan adalah rating [gamenya]. Itulah yang harus disosialisasikan ke orang tua atau masyarakat. Sehingga kita semua bisa lebih aware.

(Sumber: Genmuda.com/2016 Everlyn)
(Sumber: Genmuda.com/2016 Everlyn)

Genmuda: Gimana industri gaming di Indonesia menurut kamu? Plus dan minusnya mungkin?

Nix1a: Udah jauh berkembang banget kok. Banyak kompetisi yang memacu para gamer supaya bisa mengasah keterampilan mereka. Kalau ditanya minusnya mungkin peran pemerintah kurang keliatan.

Dulu sebenarnya udah sempat dibikin asosisasi supaya bisa membantu para gamer untuk berkompetisi di level internasional. Sayangnya hal tersebut belum kejadian sampe sekarang. Karena banyak kok anak muda Indonesia yang bagus main game, cuma belum bisa tersalurkan karena masalah dana. Yah, minimal pemerintah bisa membuka jalan.

 

Genmuda: Suka duka jadi gamer profesional apa?

Nix1a: Sukanya bisa ikut kompetisi, bisa dapat sponsor, dan ikut segala macam kegiatan yang mereka adain di luar negeri. Dan itu adalah pengalaman yang luar biasa. Kalau dukanya mungkin semakin banyak pemberitaan Nix1a di media, semakin banyak hatersnya.


FYI, bukan hal mudah menjadi seorang gamer hingga bisa disponsori oleh brand besar loh. Hal inilah yang kadang memunculkan rasa kecemburuan atas prestasi Nix1a. Perlu Genmuda.com ditegasin juga, dukungan sponsor yang diperoleh Nix1a bukan cuma dinilai dari skill atau karena doi cewek, terus bisa gampang dapat sponsor. Engga gitu ya.

Ada peran serta manajer yang bisa mencari sponsor. Hasilnya komunikasi dan relasi klien tersebut terus dibina oleh manajemen Nix1a guna melanjutkan bussiness plan mereka ke depan.

 

Genmuda: Kalau gitu, peran serta manajer bagi gamer profesional seperti apa?

Nix1a: Penting banget. Karena engga gampang ngatur tim yang kebanyak cewek jadi engga bisa handle semuanya. Dan dia [manajer] punya andil besar mana nih kira-kira anggota tim yang bisa serius atau engga. Beruntungnya lagi manajer aku dulunya juga gamer profesional.

 

Genmuda: Kalau engga jadi gamer, kalian mau jadi apa?

Nix1a: Aku engga ada kepikiran jadi gamer sih, karena udah hobi aja, cuma emang dulu lulus SMK langsung kerja di perusahaan IT dan ketemunya sama game-game lagi sih.

Sylvia: Karena kuliah masuk DKV dan suka game, aku mungkin suka jadi desain karakter game.

Sylvia dan Nixia (Sumber: Genmuda.com/2016 Everlyn)
Sylvia dan Nixia yang tergabung dalam nXa Ladies (Sumber: Genmuda.com/2016 Everlyn)

Genmuda: Selain jadi competitive gamer kasih tau Kawan Muda dong, apa lagi sih yang bisa dikembangin dalam dunia game?

Nix1a: Banyak cara untuk terjun ke dunia game, engga cuma jadi kompetif gamer, tapi bisa jadi komentator game, reviewer, developper gamer, jadi banyak jalan di dunia game.

 

Genmuda: Apa resolusi Nix1a yang belum kesampean?

Nix1a: Resolusi aku 4K, … Hahaha.. engga becanda, itu sih monitor. Yang jelas aku pengen bisa tim aku tampil di level lebih tinggi lagi dan yang paling pengen aku wujutin adalah buat gaming base atau brand sendiri seperti Fatal1ty.

 

Genmuda: Pesan buat Kawan Muda yang pengen terjun ke dunia game apa?

Nix1a: Yang paling penting mainnya fun terus semangat buat asah kemampuan kamu.

 

So, dari kisah sukses Nix1a tadi Genmuda.com pun punya kesimpulan bahwa apa yang kamu dapatkan sekarang engga bisa didapetin gratis tanpa diiringi oleh konsistensi, kerja keras, serta orang-orang yang selalu mendukung kamu. Penasaran dengan kisah sukses lainnya? Pantengin aja terus Genmuda.com.

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.