Kamis, 21 Januari 2021

Genmuda – Desember 2016 lalu kita sempat ngebahas beberapa konsol baru yang bakal ngeguncang dunia game, salah satu kandidat paling hype di 2017 ini adalah Nintendo Switch. Diluncurkan 3 Maret kemarin, Nintendo Switch langsung mengundang perhatian seluruh media di penjuru dunia loh gaes!

Gimana engga, setelah sekian lama akhirnya Nintendo berani ngeluncurin konsol yang inovatif banget dan beda dari yang lain. Tanpa banyak basa basi, yuk kita langsung bahas aja!

Desain

Nintendo Switch Joy-Con ©IGN

Dari segi ukuran, Nintendo Switch berukuran jauh lebih kecil dan tipis dibanding Playstation 4, Xbox One bahkan Wii U. Layarnya juga cukup besar kalo kita bandingin lagi dengan PS Vita. Bodinya yang dibalut dengan metal dan beratnya yang pas, memberikan kesan kokoh. Kontroler Joy-Con yang tersedia dua varian warna (merah-biru dan abu-abu) matte finish bikin kita betah megangnya.

Di bagian bawahnya terdapat port USB-C, dimana kamu bisa ngecas konsol satu ini pake kabel yang udah mulai populer belakangan ini. Di bagian belakang ada kickstand yang bisa dibuka buat mainin Nintendo Switch di atas meja. Apapun yang kamu lakuin Nintendo Switch bakal bikin kamu puas gaming secara ergonomis maupun praktis.

Hardware

Dimensi 102 x 239 x 13,9 mm / 398 gram
Layar LCD 6,2 inci 720 x 1280 pixels
Memori 32 GB, microSD, up to 2 TB
Ram 4 GB
Konektivitas WiFi, Bluetooth
Sistem Operasi Switch OS
Processor / Chipset nVidia Tegra + nVidia Maxwell
Baterai 4.310 mAh

Dari pengalaman Genmuda.com yang biasanya ngulik smartphone, spesifikasi di atas udah keren banget kalo dipake buat ngegame di tablet ataupun smartphone. Tapi beda ceritanya kalo udah ngomongin konsol gaes. Dari segi spesifikasi keliatan kalo kemampuan Nintendo Switch masih kalah jauh dibanding PS4 ataupun Xbox One. Mulai dari GPU, kecepatan CPU, bahkan RAM sekalipun. Tapi apalah artinya spesifikasi di atas kertas, karena emang yang lebih penting adalah user experience.

User Experience

via: Cnet
Modular Design Nintendo Switch ©Cnet

Kamu bisa main di rumah pake TV gede, di dalam toilet,  dalam kereta, ataupun di cafe sambil ngopi-ngopi bareng sohib kamu. Kok bisa gitu? Karena konsol satu ini konsepnya tablet. Di sisi kiri dan kanannya bisa dipasang kontroler, jadi bentuknya berubah jadi handheld mirip PS Vita.

Pertama kali nyatuin kontroler Joy-Con dan tablet kamu bakal ngedenger suara “klik” yang renyah, bahkan bisa jadi kamu bakal ketagihan! Kontrolernya sendiri juga tetep bisa dipake tanpa harus dipasang di tabletnya, jadi kamu bisa main single player ataupun multi player bareng temen. Kalo masih engga puas dengan layarnya yang berukuran 6, 2 inci tinggal pasang ke docking stationnya deh, voilà kamu bisa main di TV layaknya main di Xbox One atau PS4.

Kontroler unik dari Nintendo ini juga patut diacungi jempol gaes, karena udah dilengkapi dengan sensor cahaya, accelerometer, gyroscope, dan vibrator, jadi semua pergerakan kamu bisa dideteksi dengan baik, misalnya pas mainin game memerah susu sapi di 1-2 Switch. Ajaibnya lagi, walaupun bentuknya mungil tapi ternyata cukup nyaman loh buat dipake main game.

Performanya juga bisa dibilang cukup baik, mengingat umur Nintendo Switch masih seumur jagung. “The Legend of Zelda: Breath of the Wild” dimainkan dengan performa yang cukup smooth, bahkan pas kita lagi ganti antara mode handheld dan TV. Sedikit lag bisa aja nongol, apalagi pas kita pake mode TV, tapi masih bisa dimaklumin karena dengan ukuran konsol yang kecil ini, kita udah bisa mainin game Zelda yang grafiknya cukup bagus dengan kecepatan 3o frame per detik.

The Legend of Zelda di Nintendo Switch ©Cnet

Tapi sayangnya belum tentu kamu bakal ketagihan mainin Nintendo Switch, karena pada saat pertama kali dirilis, cuma ada 12 judul game:

  • The Legend of Zelda: Breath of the Wild
  • 1-2 Switch
  • Just Dance 2017
  • Snipperclips – Cut it out, together!
  • Super Bomberman R
  • Fast RMX
  • I am Setsuna
  • Shovel Knight
  • Skylanders Imaginators
  • World of Goo
  • Little Inferno
  • Human Resource Machine

Cuma satu game yang bener-bener mencuri perhatian dan layak banget kamu cobain yaitu “The Legend of Zelda: Breath of the Wild.” Bahkan game ini juga bisa dibilang seri Zelda yang paling keren sepanjang masa, jadi bisa dipastiin kamu bakal betah main game ini minimal beberapa hari (itupun kalo kamu main mulu non-stop sepanjang hari).

Sedangkan untuk game-game besar lainnya gimana? Kamu masih harus menunggu, tapi seenggaknya Genmuda.com punya sedikit bocoran game yang layak kamu tunggu untuk Nintendo Switch tahun ini:

  • Mario Kart 8 Deluxe (April 28)
  • Sonic Mania (musim semi)
  • Arms (musim semi)
  • Splatoon 2 (musim panas)
  • NBA 2K18 (September)
  • The Elder Scrolls V: Skyrim (musim gugur)
  • Super Mario Odyssey (musim gugur)
  • FIFA 18 (2017)

Dari segi ketahanan batre bisa dibilang cukup memuaskan. Kamu bisa main game dengan mode handheld kurang lebih 3 jam, cukup lah untuk mengisi waktu luang di sela aktivitas yang kamu kerjain. Misal pas istirahat nunggu kelas berikutnya, atau mungkin pas lagi bete karena gebetan telat dateng ke cafe favorit kamu. Tapi sayangnya Nintendo Switch cuma fokus di gaming, jadi kamu engga bisa browsing atau iseng nonton Netflix di Switch.

Wrap-up

Pros

+ Hardware dan game yang inovatif

+ Konsol kekinian

Cons

– Game masih terlalu sedikit

– Belum bisa multimedia

– Harga yang cukup tinggi di Indonesia

Dengan inovasi yang ditawarkan oleh Nintendo, tentu konsol ini bakal jadi pilihan yang unik buat Kawan Muda yang lagi nyari gaming system yang anti-mainstream. Tapi sayangnya, harga yang dibuka bisa dibilang terlalu tinggi untuk pasaran di Indonesia, untuk sekarang Nintendo Switch berada di kisaran 6,5 juta rupiah, padahal di Amerika cuma dibanderol $299.

Belum lagi koleksi gamenya yang terbilang sedikit masih bisa bikin kita was-was, takutnya dalam 2 atau 3 tahun koleksi gamenya masih itu-itu aja, alias engga ada yang bombastis seperti pesaingnya. Mungkin ada baiknya kamu tunggu dulu sampe kuartal ketiga tahun ini, siapa tau Nintendo udah berhasil gaet developer besar lainnya untuk ngembangin game-game keren semacam “Uncharted,” “Halo,” “Forza,” ataupun “Tomb Raider.”

(sds)

Comments

comments

Sari Muda
Tech Enthusiast