Senin, 6 April 2020

Genmuda – Pada 6 Juli lalu, Niantics Lab bekerjasama dengan Nintendo dan tim Pokemon Internasional ngerilis aplikasi Pokemon Go. Dalam waktu beberapa minggu aja, game yang identik dengan anak muda era 90an itu langsung digandrungi. Namun sayang game ini baru rilis resmi di PlayStore dan App Store sejumlah negara. Indonesia bukan salah satunya. *sedih

Meski begitu, netizen masih bisa download apps tersebut lewat situs engga resmi yang menyediakan mirror appsnya. Lain dari game Pokemon sebelumnya, Pokemon Go memaksa orang buat jalan dan menjelajahi lingkungan sekitarnya. Niantics mengadopsi permainan virtual-reality dengan game MMORPG.

Jadi, kamu perlu banget keliling tempat tinggal supaya bisa bertemu pokemon, Pokemon gym, naik level, atau nyari PokeBall. Intinya sih game-nya cuma bisa dimainin kalo kamu bergerak. Nah, karena game yang tergolong virtual reality ini bakal booming juga di Indonesia, inilah kebiasaan netizen yang bakal berubah karena game itu.

1. Makin gampang diajak pergi

Pokemon-Go-players-right-now_2
(Sumber: 9gag)

Engga jarang anak muda ngerasa mager keluar rumah, apa lagi kalo diajak nemenin orangtua ke acara keluarga yang ngebosenin. Karena ada Pokemon Go, anak muda jadi punya alesan buat keluar rumah. Siapa tau di tempat acaranya ada Mew atau Pikachu yang nunggu buat ditangkep.

2. Engga bakal berantem karena pacar bingung nyari tempat jalan

Pokemon-Go-causes-helping-out
(Sumber: 9gag)

Entah karena ada yang kebanyakan mikir, picky banget, atau karena alesan lain, nentuin tempat jalan tuh susah dan bikin banyak perdebatan. Engga jarang ada yang sampai bete-betean gegara susah nentuin venue doang. Karena Pokemon Go sering banget naro Pokemon atau point of interest lainnya di tempat macam cafe, anak muda jadi makin gampang nentuin tempat nongkrongnya.

“Yang. Kita mau makan di mana nih?”

“Di cafe ABCD aja yuk. Di situ lagi ada Psyduck.”

3. Sayonara Tempat Nongkrong ‘Instagrammable’

Finding-pokemon-be-like
(Sumber: 9gag)

Akui aja deh kalo tempat nongkrong kekinian tuh laris bukan karena menu dan harganya, tapi karena desain dan tampilannya yang asik banget buat foto terus diupload ke Instagram (dengan kata lain: ‘Instagrammable’). Kalo Pokemon Go udah resmi rilis dan booming di Indonesia, bisa jadi tempat kayak gitu engga laku lagi. Gantinya, tempat-tempat yang banyak pokemonnya lah yang digandrungi.

4. Banyak mampir kalo lagi jalan

Waktu lagi mainin Pokemon Go, kita bisa ngeliat peta lokasi berdasarkan GPS dan Google Maps, serta event-event yang tersebar di peta lokasi itu. Satu-satunya cara buat memainkan event tersebut adalah dengan mendekat ke lokasinya sesuai peta. Itu bisa bikin orang yang mau pergi ke Mal E perlu mampir ke Masjid A, Gereja B, air mancur C, lalu tugu D sebelum akhirnya sampai di Mal E.

5. Anak muda makin sehat

pokemon go bikin sehat
(Sumber: 9gag)

Tujuan utama Niantic bikin lagi game virtual reality macam ini sih emang supaya anak muda jadi urban explorer dan banyak jalan. Secara engga sadar, pemain Pokemon Go banyak ngebakar kalorinya. Badan pun makin sehat, karena peredaran darah lancar, paru-paru terlatih, dan racun keluar lewat keringat berkat keseringan nyari Pokemon.

6. Minat drone meningkat

Pokemon-GO-next-level-tactics
“Pokemon Go Next Level Tactic!” (Sumber: 9gag)

Sayang, Pokemon Go dimainkan berdasarkan letak GPS jadi game itu bisa dimainin pake drone. Orang yang males jalan tinggal hubungkan Androidnya supaya bisa diakses lewat komputer. Terus, tempelin Androidnya ke drone. Udah deh. Dronenya dikemudikan keliling lokasi-lokasi event Pokemon Go.

7. Power Bank makin jadi kebutuhan utama

Mengingat kalo lagi jalan suka susah nemu colokan dan karena game ini cukup rakus energi, Pokemon Go bikin anak muda butuh cadangan lebih banyak power bank. Males banget kan kalo lagi ditengah battle lawan penjaga Pokemon gym tiba-tiba ponsel mati karena lowbat.

Well, enam hal itu yang kira-kira bakal diubah Pokemon Go. Anak-anak era 90an sih pasti kembali girang karena bisa menghidupkan kembali kenangan masa kecilnya dengan cara yang lebih canggih dan seru. Menurut kamu, kebiasaan anak muda apa lagi yang bakal berubah akibat populernya Pokemon Go? Kasih tau Genmuda.com di kolom komentar ya. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.