Minggu, 16 Desember 2018

Genmuda – Sepanjang sejarah manusia, ilmu pengetahuan kerap jadi landasan buat bertindak. Pembangunan gedung, memasak, hingga berkomunikasi pun dilakukan berdasarkan ilmu pengetahuan yang ada. Meski begitu, ada satu permasalahan manusia yang hingga kini belum bisa dijawab ilmu pengetahuan. Apa masalahnya? Percintaan. *halah

Sejauh ini, konsultan pernikahan, ‘mak comblang’, Tinder, atau psikolog meminjam ilmu pengetahuan lain buat mencari solusi masalah asmara. Nah, di antara semua solusi dari sains itu, 5 cara inilah yang bisa kamu pakai buat menggaet pasangan kamu:

1. “Bird of Paradise”

Burung jenis Riflebird lagi caper di depan gebetannya. (Sumber: YouTube Image)

Kalo mau deketin cewek, kamu bisa niru cara yang dipakai unggas buat menggaet pasangan. Gimana caranya? Para unggas selalu tampil ‘heboh’ di depan gebetannya. Kalo ayam jago biasanya diadu bakal menari-nari mengelilingi gebetannya. Sementara kalo tipe burung bird of paradise bakal mamerin bulu-bulunya sambil nari-nari. Itu dilakukan buat narik perhatian si betina tentu saja.

Yah, kamu engga perlu secara harfiah nari-nari pakai baju warna-warni di depan gebetan sih. Engga perlu, asli. Kalo manusia kan ‘capernya’ lebih terselubung lagi. Misalnya kamu buat prestasi atau ngelakuin apa gitu yang bikin pasangan kamu sadar kalo kamu tuh ada. Kalo dia udah kecantol, baru deh kamu lanjutkan trik berikutnya.

2. “Ilmu Magnet”

(Sumber: diogonunes.com)

Dalam hukum fisika, magnet dengan dua kutub yang berbeda justru bakal saling tarik-menarik. Sementara itu, dua magnet berkutub sama bakal saling tolak. Belajar dari hukum alam itu, dua manusia yang punya sifat terlalu mirip justru cenderung lebih cepet nemu titik jenuh, alias bosen.

Kecuali, minat kamu dan si dia tuh saling melengkapi. Malah, kebanyakan hubungan asmara yang langgeng karena sering berantem. Engga percaya? Liat deh ortu kamu. Pasti ada momen-momen mereka berantem, terus baikan, terus jadi makin mesra. See? ‘Opposite does attract!”

3. “Cara Darwin”

(Sumber: THR)

‘Survival of the fittest.’ Begitu inti dari Teori Darwin. Salah satu maksud dari teori itu sih bisa dijelaskan dengan ungkapan ‘siapa cepat dia yang dapat,’ ‘siapa kuat dia yang menang,’ atau ‘siapa ganteng dia yang dapet pacar.’ Yang punya tampang pas-pasan, pemalu, dan suka minder engga perlu sedih.

Soalnya, teori Darwin juga bisa berarti seperti ini: ‘Mereka yang bisa beradaptasi dengan lingkungan sekitar lah yang bisa bertahan hidup.’ Kalo dalam hubungan asmara, kamu bisa menyesuaikan diri dengan selera si dia. Kalo dia sukanya orang berambut poni, apa salahnya sih kamu poniin rambutmu?

4. “Balance”

©Genmuda.com/2018 TIM
©Genmuda.com/2018 TIM

Dalam ilmu akuntansi, penting banget buat bikin neraca debet dan kredit tuh balance, alias seimbang jumlahnya. Kalo engga begitu, pasti lah perhitungan di awal ada yang salah dan kamu perlu ngerjain pembukuannya dari awal dengan lebih teliti.

Sama aja kayak menjalin hubungan. Kamu perlu seimbangkan waktu bersama dia dengan waktu buat dirimu sendiri. Keseringan ngejar gebetan, bisa bikin dia bosen atau malah males dengan tingkahmu. Kalo ada tarik-ulurnya kan enak tuh. Dia bakal ngerasa kangen juga dan makin penasaran. Malah bisa-bisa dia yang narik kamu jadinya.

5. “Reward and punishment”

©Genmuda.com/2017 Everlyn
©Genmuda.com/2017 Everlyn

Reward and punishment tuh biasa muncul dalam ilmu menejemen dan dipakai buat mengatur hubungan perusahaan dengan karyawannya. Kalo karyawan bekerja baik, perusahaan bakal ngasih reward sesuatu. Begitu juga sebaliknya. Kalo kerja karyawan jelek ya bisa kena punishment macam potong gaji.

Cara ini bisa kamu gunain buat mempertahankan hubunganmu dengan pasangan. Kalo kamu takut bikin dia jadi materialistis karena sering berbuat baik, ya jangan dikasih reward berbentuk barang. Cari yang lain, dong. Bisa aja kan kamu masakin dia atau kasih puisi cinta kayak Rangga dan Dilan.

Gimana baru pada tau kan? Sekali lagi ya, semuanya berdasarkan sains. Jadi engga ada salahnya kamu coba sendiri. Kasih tau aja hasilnya ke Genmuda.com siapa tau bisa jadi riset baru. Ciao! (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.