Minggu, 20 Mei 2018

Genmuda – Masuk di penghujung tahun, kurang lengkap rasanya kalo kita engga ngebahas momen seru di tahun 2016. Dan salah satu yang engga lepas dari berbincangan di Generasi Muda adalah deretan film-film box office di tahun ini.

Kawan Muda mungkin sepakat kalo tahun ini bukan cuma film superhero aja yang lagi hype, film animasi, trailer, dan drama pun mampu menarik minat sejumlah movieholic. Melengkapi perjalanan di tahun 2016, Genmuda.com secara khusus kasih kamu beberapa film-film terbaik dan terburuk di tahun 2016. Cari tau juga kenapa film-film di bawah ini layak menjadi yang terbaik dan terburuk dari kami,

Mamet

©Genmuda.com/2016 Bonsky
Ini Mamet ©Genmuda.com/2016 Bonsky

Terbaik:

via MGM
Vincent D’Onofrio, Martin Sensmeier, Manuel Garcia-Rulfo, Ethan Hawke, Denzel Washington, Chris Pratt, dan Lee Byung Hun (Sumber: Istimewa)

Buat penulis yang suka banget main game ini, ada dua film yang cukup epik di tahun 2016. Kedua film pilihan doi itu adalah, ‘My Stupid Boss’ dan ‘Magnificent Seven’. Bagi doi kedua film ini sama-sama punya keunggulan yang menarik dibandingin film-film lainnya.

“Gue suka ‘Magnificent Seven’ karena film itu akurat secara historis, rebootnya bagus. Belum lagi karakter villian-nya nyebelin mampus. Bikin gue pengen tonjok batang hidungnya. Hahaha…” Secara khusus doi juga negasin kalo film yang diperanin sama Denzel Washington itu film koboi banget, sekaligus jadi angin seger diantara film-film superhero.

Buat film film ‘My Stupid Boss’ yang diperanin sama Reza Rahardian dan Bunga Citra Lestari, Mamet ngaku kalo film itu bikin doi ngakak lepas di bioskop. “Komedinya bikin ngakak banget, terutama buat lo yang pernah ngerasain kerja. Walau komedinya emang lebay, tapi itulah yang menjadikan film ini keren buat gue.”

Terburuk:

via genmuda.com
Selene tetep tampil serba hitam. (Sumber: Istimewa)

Di jajaran film yang kurang greget tahun ini, Mamet memberikannya buat film ‘Underworld: Blood War’ dan ‘AADC 2’. “Buat Underworld jujur gue kecewa berat. Bukan karena pemainnya, melainkan pada post productionnya. Kalo lo perhatiin banyak banget editing yang menghilangkan kesan suspense. Ditambah lagi, ada scene yang terlalu lama sehinga penonton udah engga mood duluan. Pokoknya gue kecewa.”

Nah, meski sering dipanggil Mamet, doi pun juga merasa kurang puas sama jalan cerita ‘AADC 2’. Sebagai salah satu film terlaris di Indonesia, cowok asal Pamulang ini sih ngaku kalo kurang greget dan terlalu melankolis. “Sorry, tapi kisah Cinta-Rangga, Gengnya Cinta, dan kisah pilu keluargara Rangga masih lebih nge-feel di AADC pertama.”

Fanny

©Genmuda.com/2016 Syauqi
Ini Fanny ©Genmuda.com/2016 Syauqi

Terbaik: 

(Sumber: Movie Fox)

Penulis paling muda di Genmuda.com ini ngaku kalo tahun 2016 itu masih didominasi sama film superhero. Dan salah satu film superhero terbaik dari Fanny adalah Deadpool. Yup, menyandang rating ‘R’ pertama di MCU, jelas superhero konyol itu punya daya tarik lebih. Selain itu doi juga ngaku suka banget sama sekuel Harry Potter, ‘Fantastic Beast: Where you find them’.

“Menurut gue Deadpool itu kocak banget dan engga basi kayak film-film Marvel sebelumnya. Sedangkan buat ‘Fantastic Beast’ seolah bisa menebus kekangenan gue sama Harpot. Meski engga ada Harry, tapi film ini sangat menghibur banget.”

Terburuk:

via: Beliefnet.com
(Sumber: Beliefnet.com)

Tahun ini, Fanny juga kecewa berat sama film animasi ‘The Angry Birds Movie’ dan ‘Ghostbuster.’ Kendati dua franchise tersebut (pernah) mendulang kesukesan namun doi ngerasa kedua film itu punya eksekusi yang kurang baik sehingga jalan ceritanya jauh di bawah ekspektasi.

“‘The Angry Birds Movie’ terasa terlalu cetek dan pendek buat ukuran jalan cerita serta durasi. Kalo dibandingin sama studio animasi besar keliatan banget kalo eksekusinya kurang mantep. Sedangkan ‘Ghostbuster’ bener-bener mengecewakan bukan karena karakter utama jadi cewek, tapi karena jalan cerita engga menarik plus jokesnya biasa banget.”

Gabby

©Genmuda.com/2016 Bonsky
Ini Gabby ©Genmuda.com/2016 Bonsky

Terbaik:

(Sumber: Istimewa)
(Sumber: Istimewa)

Sebagai penulis yang doyan nonton, Gabby sebenernya punya banyak film-film favorit di tahun 2016, mulai dari ‘Moana,’ ‘Jungle Book,’ ‘Hacksaw Ridge,’ ‘Doctor Strange,’ ‘Headshot,’ ‘Train to Busan,’ hingga ‘Sabtu Bersama Bapak.’ Namun kalo dikerucitin dua film favorit aja, pilihan doi jatoh ke ‘Hacksaw Ridge’ dan ‘Headshot.’

“Kalo buat gue cerita ‘Hacksaw Ridge’ itu bener-bener meneguhkan iman banget. Di situ lo bisa ngeliat gimana seseorang yang taat agama gak mau pegang senjata, bahkan bener-bener menyerahkan diri sepenuhnya sama Tuhan di medan perang. Menurut gue ceritanya nyata ini keren banget dimainin sama Andrew Garfield. Kalo buat ‘Headshot’ gue acungin jempol sama akting dan jalan ceritanya.” tambah Gabby.

Terburuk:

via: Gizmodo
(Sumber: Gizmodo)

Sama kayak nentuin film terbaik, cewek mungil ini punya banyak pilihan. Namun yang paling amat mengecewakan buat Gabby adalah ’The Huntsman: Winter’s War’. Meski diakui doi banyak pemeran yang keren, namun jalan ceritanya keliatan maksa banget.

“Gue cuma punya satu pilihan yang menurut gue buruk banget, yaitu ’The Hunstman: Winter’s War’. Kenapa? Karena gue rasa film ’Snow White and the Huntsman’ tahun 2012 itu udah ngecewain. Eh, ini pakai dibuat lanjutan si Huntsman yang terbukti jalan ceritanya engga menarik.” gamblang doi yang ngaku menyesal banget sehabis nonton film tersebut.

Liki

©Genmuda.com/2016 Syauqi
Ini Liki ©Genmuda.com/2016 Syauqi

Terbaik:

(Sumber: Michele K. Short/Paramount Pictures)

Buat Liki doi merasa film-film superhero yang digadang-gadang kayak ‘Civil War,’ ‘Batman VS Superman,’ atau ‘Suicide Squad.’ justru terlihat ngebosenin. “Alasannya gue kurang suka sama film superhero sih karena proyek besar pasti ngejar keuntungan, sedangkan kalo boleh jujur gue kurang terlalu tertarik sama ceritanya.” jelas cowok kacamata itu. Lantas pilihan film terbaik versi doi justru jatuh sama dua film thriller, yaitu ’10 Cloverfield Lane’ dan ‘Don’t Breath’.

“Kedua film itu jelas film yang low budget dibadingin sama film-film superhero, tapi dalam segi cerita lo bisa nemuin tensi tinggi, menantang, sekaligus humanis. Terlepas dari itu gue suka banget sama ending kedua film itu karena karakter utamanya akhirnya punya goal yang dibikin twist.” kenang Liki.

Terburuk:

via: Youtube
(Sumber: YouTube)

Pas ditanya film terburuk, Liki justru engga lantas memilih kepada film superhero. Soalnya doi berpendapat bahwa sejumlah film superhero tahun ini engga bisa dibilang jelek atau bagus-bagus banget. Dan film yang paling ngecewain adalah ‘The 5th Wave’ dan ‘Ice Age: Collisio Course.’

“Buat ‘Ice Age’ gue rasa jalan ceritanya udah maksain banget, harusnya franchise ini udah kelar di ‘Continental Drift,’ namun sekuel kelimanya keliatan jelas kalo film itu cuma ngejual franchisenya tanpa mikirin sama jalan ceritanya. Sedangkan ‘The 5th Wave’ jelas beda kelas sama novelnya. Terlepas dari itu gue ngerasa film ini harusnya mah bisa kelar satu film aja, tanpa harus dipanjang-panjangin buat dibikin trilogi.” pungkas Liki.

Nah, kira-kira Kawan Muda setuju engga sama film-film pilihan Gentroopers? Kalo kamu punya pendapat lain jangan lupa tulis di kolom komentar ya! 

Comments

comments