Selasa, 1 Desember 2020

Genmuda – Jalan hidup engga ada yang tau. Belum tentu masa depan bakal terjadi sesuai harapan dan cita-cita Kawan Muda. Saat ngerasa kepepet, jalan hidup bahkan bisa berubah drastis sekaligus jauh dari ekspektasi. Entah itu jadi makin baik atau malah buruk.

Untunglah satu hal baik terjadi sama Muhammad Aga, saat orang tuanya pengen cowok lulusan SMKN 5 Jakarta itu ngikutin jejak bokapnya jadi kontraktor bangunan. Paling engga, jadi bagian manajemen kelistrikan.

Namun kata hatinya malah bilang doi harus jadi musisi di sebuah band beraliran Rockabilly yang udah manggung hingga Bali. Cuma setelah paham realita dunia hiburan ternyata engga segampang yang dibayangi, doi pun sadar betul kalo memilih jalur indie perlu modal gede.

Menariknya doi tetep optimis kalo selalu ada jalah meski hidup mulai sulit. Dan lewat “The Power of Kepepet” inilah justru membuatnya keluar sebagai juara berbagai kontes kebaristaan, main film “Filosofi Kopi” (2015), dan punya usaha sendiri.

Kepada Genmuda.com, Rabu (8/2), Aga nyeritain kisah kepepet yang bikin doi “terjebak” di dunia kebaristaan, loh. Kawan Muda bisa simak hasil ngobrol barengnya di bawah ini. Sikan, jon!

Genmuda: Hei, Aga. Gimana ceritanya minat musik lo bisa pindah ke kopi seperti sekarang?

Aga: Justru karena ngeband gue bisa bersentuhan dengan kopi. Manajer band gue yang ngenalin dengan orang-orang Dante Coffee Kelapa Gading, Jakarta, awal 2009. Waktu itu gue butuh pendapatan karena pengen biayai band.

Tapi, malah jadi tertarik sama dunia kopi dengan sendirinya. Gue sering browsing internet dan nonton YouTube biar jago latte art. Waktu itu gue cuma pengen bikin kopi yang penampilannya bagus, tapi belum ngerti dasar-dasarnya.

Gue ngabisin sehari itu buat sok kenal sama orang-orang di sana, minta kontak, dan belajar cara pakai semua mesin yang bisa gue coba. Kalo engga kayak gitu, engga bakal bisa.”

Genmuda: Abis itu, gimana lagi perkembangan karir lo di dunia kebaristaan?

Aga: Gue sempet pindah-pindah tempat kerja. Sekitar 2012, ada salah satu pelanggan Dante Coffee yang tertarik sama kemampuan gue. Dia pengen bikin franchise Mrs Field dan ngajakin gue buat set-up urusan dapur. Karena dia terima permintaan gaji gue, ya gue oke-in kerjaannya meski banyak banget.

Padahal, waktu itu gue sama sekali engga tau apa-apa, terutama cara dapetin mesin-mesin bikin kopi yang dibutuhin. Gue cuma tau cara bikin kopi yang enak diliat. Ibarat nomor 1-10, yang gue pahami cuma dari 4 sampai 10. Nomor satu sampai tiganya ketinggalan.

Itulah momen “The Power of Kepepet” yang gue rasain. Karena terlanjur berjanji mengurus set-up dapur, gue nekat mengunjungi salah satu pameran kopi dan barista. Gue ngabisin sehari itu buat sok kenal sama orang-orang di sana, minta kontak, dan belajar cara pakai semua mesin yang bisa gue coba. Kalo engga kayak gitu, engga bakal bisa.

 

Genmuda: Saat itu lo sampai pindah kerja berapa kali sih?

Aga: Kayaknya cukup sering. Dalam periode 2009 sampai sekarang, gue pindah-pindah kerja di Dante Coffee, Mrs Field, Get Back Coffee, Tanamera Coffee, dan akhirnya bikin CoffeeSmith, sekitar 2015. Bisa disimpulin, hampir tiap tahun pindah kerja dan selalu dipercaya ngurus soal kebaristaan.

 

Genmuda: Gokil. Jadi, cuma modal nekat aja lo bisa terus dipercaya jadi penanggungjawab urusan barista?

Aga: Engga juga. Gue belajar banyak dari tempat gue kerja, dari juri kontes barista, internet, dan dari manapun yang gue bisa.

 

Genmuda: Bisa belajar dari juri kontes Barista, itu gimana ceritanya?

Aga: Salah satu juri kejuaraan itu namanya Hendri Kurniawan. Beliau termasuk salah satu juri yang punya sertifikat internasional pertama. Entah kenapa, doi tertarik sama kopi yang gue buat di lomba. Abis kenalan-kenalan, beliau jadiin gue sebagai anak didiknya.

Gue dan Hendri sampai terbang ke Singapura buat ngerasain aneka kopi dan ngebuka wawasan. Di Singapura itu gue nemu kopi favorit, yaitu kopi Ethiopia Aricha. Rasanya sulit gue deskripsiin, yang pasti rasanya engga pahit. Terasa banyak sensasi flora di setiap sesapnya.

©Genmuda.com/2017 TIM
©Genmuda.com/2017 TIM

Genmuda: Ngomong-ngomong, lo punya kopi lokal favorit engga sih?

Aga: Pastinya ada. Gue suka kopi Toraja asalkan diolah dengan baik. Sekarang ini, gue lagi kesengsem Kopi Java Srikandi di Malang. Saking cintanya, gue sampai kasih petaninya banyak saran supaya hasil kopinya sesuai dengan bayangan gue.

 

Genmuda: Selain ngajarin lo banyak hal soal kopi, apalagi nih peran Bang Hendri dalam karir lo?

Aga: Banyak banget. Doi adalah temen sharing gue dan yang ngerekomendasiin gue ke berbagai cafe. Makanya gue bisa sering pindah-pindah.

 

Genmuda: Terus, apa prestasi paling memorable dalam dunia kebaristaan?

Aga: Nah, ini gue ga tau apakah prestasi atau engga, yang jelas pengalamannya memorable banget waktu gue kerja di Tanamera, sekitar 2014. Jadi atasannya ngedukung gue buat ikut berbagai kontes perkopian. Ada tiga kontes yang gue ikuti di tahun itu dan semuanya juara dua. Itu sama sekali gak keren.

Mungkin gue kualat karena sombong duluan. Waktu pertama kali ikut kontes kopi tahun 2012, latte art gue juara satu padahal gue sama sekali engga punya basic. Wajar dong gue ngerasa tinggi. Abis itu, udah. Sama sekali engga pernah juara pertama lagi. Paling tinggi ya juara dua.

Para juri dan anak-anak yang suka ikut kontes perkopian sampai udah apal. Tiap pengumuman juara dua, selalu ada yang nyeletuk gini, ‘Udah, engga usah diumumin. Gue udah tau juara duanya pasti Muhammad Aga.’ Sialnya, dia bener. Hahaha…

 

Genmuda: Lalu, gimana ceritanya tuh lo bisa gabung proyeknya Filosofi Kopi?

Aga: Karena diajakin Angga Dwimas Sasongko saat doi nongkrong ke Kedai Kopi ABCD Mas Hendri di Pasar Santa, Jakarta. Gue lagi bantu-bantu Mas Hendri di situ dan kebetulan dimintai bantuan sama Angga buat ngajarin pemeran-pemeran film “Filosofi Kopi” agar paham caranya jadi barista. Lama-lama, Angga juga ngajak gue berperan di filmnya, untung dialognya engga banyak.

Ujung-ujungnya proses bikin usaha sendiri bakal lebih mudah karena kenalan gue udah banyak.”

Genmuda: Apa yang membuat lo yakin pengen main film meski engga ada dasarnya? Nekat lagi?

Aga: Oh, itu jelas ada hubungannya sama cita-cita gue bikin usaha sendiri. Gue berpikir, main film bakal tingkatin branding diri gue. Ujung-ujungnya proses bikin usaha sendiri bakal lebih mudah karena kenalan gue udah banyak.

 

Genmuda: Setelah sekarang sibuk di CoffeeSmith, gimana cara lo bagi waktu antara me time, networking, dan nambahin skill perkopian lo?

Aga: Dapet me time emang susah. Gue sering banget nyempetin hang out dan lupain semua hal tentang kopi kalo gue lagi datengin beberapa pameran atau acara kopi. Kalo engga gitu, waktu luangnya bakal sulit didapetin.

Soal networking dan skill sih engga usah dikhawatirkan. Dengan punya usaha sendiri, justru networking gue makin banyak. Misalnya, kayak saat ini, ketika gue ketemu temen-temen Genmuda.com. Skill gue juga tetep terasah karena di sini kan gue juga bantu-bantu barista. Malah, gue dapet tambahan ilmu terkait bisnis kedai kopi juga.

 

Genmuda: Pengetahuan soal kedai kopi apa yang lo tahu, tapi engga banyak orang awam tau?

Aga: Gue tau nih kalo penjualan kopi per cangkir aja belom tentu cukup supaya suatu cafe bisa untung. Pengunjungnya sedikit udah pasti karena letak cafenya engga strategis. CoffeeSmith juga seperti itu karena terletak di “pedalaman” Mampang. Bukan di pinggir jalan utama atau sekitar perkantoran. Maka dari itu, gue juga jadi suplier roasted coffee bean ke sejumlah cafe biar usaha gue survive.

 

Genmuda: Eh, kalo boleh tau, negara mana yang pengen banget lo kunjungi?

Aga: Pastinya negara-negara pembuat kopi. Ethiopia udah pasti karena di situ pertama kalinya manusia tau biji kopi bisa diseduh. Gue juga pengen ke Panama atau daerah Amerika Latin, yang merupakan negara penghasil kopi.

©Genmuda.com/2017 Everlyn
©Genmuda.com/2017 Everlyn

Genmuda: Terakhir ke luar negeri tuh lo ke negara mana?

Aga: Gue ke Jepang buat menghadiri pameran speciality coffee.

 

Genmuda: Kalo boleh tau, apa pendapat lo soal pekerjaan barista di Indonesia sekarang ini?

Aga: Kalo gue liat, barista sekarang udah jadi cita-cita anak muda. Di salah satu pameran kopi yang gue datangi, ada anak muda yang cita-citanya jadi barista dan doi niat belajar banyak. Gila. Engga usah seniat itu jadi barista. Kalo mereka udah jago, pekerjaan gue bisa ilang. hehehe…

 

Genmuda: Ada engga seseorang yang pengen lo berikan kopi spesial buatan lo?

Aga: Ada. Obama. Biarpun dia sekarang udah keenakan Sky Diving, gue tetep maunya bikinin kopi buat dia, bukan Trump.

 

Genmuda: Kepikir engga sih buat balik lagi ke dunia musik atau malah kuliah lagi biar punya kerjaan seperti cita-cita orang tua?

Aga: Sama sekali engga. Kemampuan musik gue udah berkarat dan pengetahuan soal listrik masa SMK udah gue lupain sama sekali. Sekarang, kasarnya gue cuma bisa bikin kopi. Jadi, mending fokus aja deh di dunia perkopian.

Orang tua juga udah engga “nyinyir” lagi, terutama setelah mereka ngeliat sosok gue di layar lebar. Lo tau lah namanya orangtua pasti bangga kalo anaknya udah masuk film.

 

Genmuda: Terakhir. Kalo boleh tau, apa sih tipe cewek idaman lo?

Aga: Apa, ya. Cewek idaman gue yang cukup aja sih.

 

Udah, abis itu Aga selalu mengelak kalo ditanyain soal cewek. Doi bilang lagi fokus ngembangin usahanya dan perdalam pengetahuan perkopiannya. Emang keren si Abang yang satu ini. Kawan Muda masih penasaran sama sosok Aga? Kalo kamu tulis pertanyaan kamu di kolom komentar di bawah ini, mungkin doi bakalan jawab.

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.