Selasa, 5 Juli 2022

Genmuda – Namanya hidup selalu punya teka-teki. Sama halnya buat pribadi orang-orang dalam sebuah grup chat di handphone kamu. Mulai dari geng SMA, geng kuliah, geng motor, geng Cinta, dan ‘geng-gengong’ lainnya. Semua geng itu sama, yakni sama-sama banyak kepalanya.

Memasuki momen-momen spesial kayak bulan Ramadhan seperti sekarang pastinya banyak juga dong grup chat yang udah cuap-cuap gelar agenda bukber. Idenya sih udah dicetuskan dari hari kedua puasa, tapi sampe minggu-minggu akhir puasa ada aja yang masih belum kelar-kelar bahas agenda bukber bareng geng. Hasilnya ide tersebut hanya sekedar WACANA, MITOS, atau bisa jadi TAKHAYUL.

Kira-kira apa aja sih penyebab agenda bukber bisa jadi hal basi yang sulit terealisasikan? Nih, Genmuda.com rangkumin beberapa celotehan basi di grup chat saat ada undangan bukber. Mana yang pernah kamu alamin?

“Dimana? Tanggal berapa? Sama siapa aja?”

Ini temen kamu atau pegawai sensus? Biasanya ada juga orang dalam grup chat yang BT (baca: Banyak Tanya) begitu dapet undangan bukber. Padahal urusan tanggal, waktu, dan tempat udah tertera di undangan dan di-share ke semua anggota di grup. “Terus ngapain lo tanya balik?” *pukul

“Aduh, bentrok nih? Minggu depannya lagi gimana?”

Ada juga sekelompok seleb dalam sebuah geng anak muda. Biasanya agenda doi udah kayak seleb bahkan ngalain pejabat negara, sampe-sampe semua orang harus rela reschedule jadwal supaya doi bisa ikutan bukber. Apesnya, jadwalnya udah diatur sesuai kemauannya, malah doi yang engga dateng pas hari H. KZL!

“Ih, lama banget kita engga kumpul, ayo lah gue available kok! Kangen kalian semua deh!”

Ini termasuk celotehan yang asik dibaca. Umumnya mereka yang heri (baca: heboh sendiri), rame, dan fleksibel punya jawaban yang kurang lebih seperti contoh di atas. Singkatnya mereka menjadikan bukber semacam acara temu kangen dengan sahabatnya.

“Jangan bukber di situ ah bosen, di deket kantor gue aja ya gaes

Ada juga tipe orang banyak nawar di grup chat (Ini grup atau pasar). Kalo penulis sih anggap pernyataan di atas seolah-olah sedang nunjukin sifat egois dan mau menang sendiri. “Plis deh, kita tuh engga bisa diginiin terus!” *Lebay.

Gaes, nonton Euro tadi malem engga?”

Ada juga tipe manusia yang kurang bisa melihat situasi dan kondisi di grup chat kamu. Umumnya mereka bakalan kasih meme, gambar (biar) lucu, celotehan, hingga jokes yang engga sesuai konteks. Kadang lagi bahas acara bukber malah ngomongin judi bola atau nawarin MLM. Makin keki engga?

“Mamet kemana nih, jawab dong ikut atau kagak?”

Dalam kasus ini Mamet mungkin masuk dalam dua kemungkinan, antara doi itu silent rider atau engga ada kuota internet. Coba Kawan Muda ngaku, pasti ada aja kan orang yang kayak Si Mamet di grup chat kamu?

“Pada deal ya? Gue tinggal booking tempatnya sekarang!”

Dari sekian banyak celotehan inilah satu jawaban klimaks yang ‘hacep’ buat merealisasikan undangan bukber. Daripada engga kelar-kelar, orang tipe kayak gini biasanya langsung gercep dan tanggap atas kebutuhan teman-temannya. Bisa diandalkan deh!

“Oke! Sip! Siap!”

Kala sms diitung Rp.1/karakter, balasan singkat kayak gini mungkin bisa dimaklumin. Tapi di era digital seperti sekarang, mereka bisa jadi orang paling asik dan engga mau repot dalam grup chat. Namun patut dicurigai juga, di balik kalimatnya yang singkat itu apakah doi benar-benar dateng atau cuma PHP geng kamu doang.

Gimana, celotehan basi mana yang udah nongol di grup chat kamu? Apa masih ada celotehan yang kurang? Jangan ragu tambahin tulisan engga penting ini ya, namanya juga penting gak penting. Jangan diseriusin banget lah, kalo diseriusin nanti malah jadian dan baper. He-he.

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.