Rabu, 15 Juli 2020

Genmuda – Jatuh cinta dan patah hati ibarat dua mata air yang pasti ditemuin setiap orang dalam kehidupan mereka. Bisa aja nemuin air mata bahagia atau air mata duka (Okesip itu maksa). Meski demikian, kalo kamu lagi jatuh cinta mungkin mood kamu bakalan jadi positif. Bawaannya pasti seneng terus.

Sebaliknya, kalo lagi patah hati mau kamu itu cowok, cewek, mandiri, macho, atau seterong kayak Mas Agung Hercules, tetep aja mood kamu rentan banget ‘kopong’ kayak Tahu Bulat yang digoreng dadakan. Diajak curhat dikit nangis, disengol dikit bacok, maunya apa sih?

Lebih lanjut perasaan emosional karena sindrom patah hati biasanya akan mengakar pada sosok yang kamu anggap penyebab rasa sakit hati tersebut, yaitu setan mantan. Tapi walaupun lagi patah hati atau terbawa emosi, Kawan Muda jangan pernah sekali-kali lakuin hal ini kayak gini ya:

1. Marah-marah di Media Sosial

Media Social

Walaupun itu media sosial kamu sendiri, tapi jangan pernah sekali-kali menumpahkan kekesalan kamu karena putus hati di dunia maya. Pasalnya belum tentu semua teman di dunia maya bakalan peduli sama nasib kamu. Yang paling parah, bisa aja ada orang yang langsung ilfeel sama sikap marah-marah yang kamu ungkapkan di media sosial.

2. Jelek-jelekin mantan kamu ke sahabatnya

Kamu kesel gara-gara doi selingkuh? Itu manusiawi kok. Wajar. Tapi bukan karena doi begitu lantas kamu gercep berkoalisi sama sahabatnya, apalagi ngejelekin mantan kamu itu. Ingat, karena itu sahabat mantan kamu, bisa aja mereka yang ngecap bahwa kamu orang lemah yang cuma bisa jelek-jelekian orang atau bahkan dicap lebih buruk daripada mantan kamu itu.

3. Langsung deketin sahabatnya

anigif_enhanced-20465-1422466374-34

Di level selanjutnya, ada pula orang yang lebih senang balas dendam dengan ngedeketin sahabatnya terus jadian. KZL. Iya sih rasa sakit hati kamu bisa cepat hilang, tapi apa yakin hubungan kayak begitu bisa sehat dan bertahan lama? Jangan sampai gegabah ya.

4. Buang barang-barang mantan

Benci sama mantan kamu? Biasa banget jika akhirnya kamu ngerasa kesel pernah menyimpan barang-barang pemberian doi. Namun demikian, bukan lantas kamu langsung buang semua pemberiannya ya. Itu klasik banget. Kalo udah engga suka, kamu bisa balikin ke doi. Jika belum bisa, jual aja ke situs jual beli online. Lumayan kan duit dapat, kenangan hilang. (*tsah!)

5. Bakar foto

(Sumber: Tumblr)

Plis. Ini udah tahun 2016! Mau dibilang alay atau dikira lagi santet orang? Daripada dibakar, simpan aja foto mantan-mantan kamu, kalo perlu jadiin Wall of Fame. Emangnya situ Taylor Swift? *Canda.

6. Hapus atau blok semua kontak, good bye!

Kalo cara ini sebenarnya balik lagi sama diri kamu sendiri. Kalo ngerasa bisa ngurangin rasa sakit hati silakan aja. Namun daripada kamu menyesal suatu hari, kenapa engga simpan kontak mantan kamu atau berusaha menjadi teman baik? Siapa tau someday kamu pengen kasih undangan ke doi, tinggal chat aja deh.

7. Ngemis-ngemis minta balikan

Rapuh

Rima: “Aku engga bisa kayak gini terus tau.”

Mamet: “Kita tuh udah selesai ya. Titik.”

Rima: “Tapi kamu belum bayar makanan tadi, jangan main bilang selesai aja dong!”

Jelas ya, kalo udah putus ya putus. Engga perlu lagi deh nangis-nangis ngajak balikan. Emang masih mau terus-terusan sakit hati? *eh.

8. Cari masalah sama pasangan baru si mantan

Misalnya mantan kamu udah punya pengganti baru, terus hati kamu makin hancur kerena pacar barunya itu teman sebangku kamu waktu SMA. Pahit. Tapi jangan langsung cari-cari masalah sama pacar barunya itu. Engga perlu ngejelekin orang lain ya, mendingan urus diri kamu sendiri, dan mendoakan semua mantan kamu bisa lebih baik sama pasangannya itu.

9. Teror ‘kampungan’

Ada orang kayak gini? Ada. Biasanya karena sakit hatinya belum kelar, doi berusaha meneror mantannya dengan masa lalu, atau bahkan mengancam bakal bunuh diri kalo si mantan engga nurutin kemauannya. Kalo kamu cerdas engga perlu ngelakuin cara kayak gitu ya.

10. Nge-judge sebagai musuh

Surprise Girl

FYI, dendam dan rasa sakit hati jadi ‘kompilasi pas’ membuat orang berubah. Di sinilah mentar mereka rentan mencari-cari masalah atau musuh baru. Betul kalo doi adalah orang yang udah nyakitin hati kamu, tapi kalo kamu ngelakuin hal yang sama, apa bedanya kamu sama mantan kamu? Betul engga?

Singkatnya, engga ada satu orang di dunia yang mau sakit hati. Tapi kalo kamu terpaksa, sedang, atau mungkin udah mengalaminya, kenapa engga berusaha menghidarinya dan belajar move on? Tetap berpikir positif ya.

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.