Selasa, 1 Desember 2020

Genmuda – Khusus buat Kawan Muda yang umurnya dua puluh tahunan alias lagi di masa sweet sour twenty something dan masih single, kamu pasti udah pernah atau sering denger pertanyaan ini!

‘Kapan nih nikahnya?’, ‘Kapan nih nyusul, sahabat kamu si Anu aja udah nikah’, ‘Eh, sepupu kamu, si Inu udah sebar undangan niiih… kamu engga mau cepetan balap dia?’, ‘Why oh kenapa?’.

Kamu sering engga sih dapat pertanyaan ini ketika saudara dekat, saudara kandung, atau sahabat seperjuangan jaman kuliah satu-satu mulai pada menikah? Biasanya ya, pertanyaan kaya gini datang dari tante, om, istrinya om kita, istri dari kakaknya temen kita yang nikah, atau tukang ojek online yang buka obrolan basi saat di perjalanan. *ribet…

Entah niatnya emang karena perhatian, entah emang kepo atau sebenernya niat baik pengen ikut nyumbang angpau nikah, pertanyaan semacam ini bikin kita pengen bisa menghilang seketika kaya Jinni di Sinetron ‘Jinnie Oh Jinnie ‘ engga sih? *ketauan penulisnya berumur.

Reaksi Kawan Muda pasti macem-macem, mulai dari becanda, ngelus dada sampe pura-pura pingsan kaya kecoak Jangan sedih, jangan gundah wahai Kawan Muda, Genmuda.com udah milihin beberapa jawaban cerdas, dari yang kocak, imaginatif sampe yang nyinir, yang bisa kamu coba praktekin untuk ngjawab pertanyaan kaya gini. Silakan dipelajari dengan seksama yah..

 

  1. Jawaban Pasrah: “Nanti, kalau si doi udah ngelamar” (Cewek) dan “Nanti kalau dia udah bilang ya” (Cowok)

Ketika pertanyaan diajukan kayak interview kerja, lempar aja senyum terkece kamu dengan mata berbinar-binar, tahan beberapa detik lalu berikan jawaban di atas dengan lugas dan penuh semangat! Selain realistis, jawaban ini bisa jadi doa yang mudah-mudahan ‘diaminin’ oleh yang denger yah. Amin!

  1. Jawaban Logis: “Sebelum Honey Moon”

Normalnya emang orang nikah dulu sebelum Honey Moon kan? Kecuali kamu ada rencana lain, dan itu disebut kawin bukan nikah, jadi kalo kamu termasuk tipe orang witty yang punya gaya eksentrik atau nyeleneh, kamu bisa kasih jawaban ini sambil ngeloyor manis. Dijamin yang nanya garuk-garuk kepala, atau malah bingung…

  1. Jawab Ala Politikus : “Kalo udah ada jaminan seumur hidup”

Buat kamu yang seneng belanja barang elektronik mahal, pasti kenal istilah Jaminan Seumur Hidup. Jawaban ini sebenernya termasuk cerdas nan sarkas, mengingat sekarang pacaran lama atau romantis di awal pernikahan engga menjamin pernikahan seseorang bertahan lama.

Ini bisa juga digunain buat ‘ngaca’, seberapa dewasakah dan seberapa siapkah kamu menghadapi kehidupan pernikahan yang tentunya berbeda dengan sekedar pacaran. Ucapin aja jawaban ini sambil menatap kejauhan dengan mata nanar yang serius. Mungkin yang denger bakalan milih melipir menjauh.

  1. Jawaban Imajinatif: “Pasti mau ikut bayarin ya…”

Ketawa lebar, ambil nada riang penuh harap sambil tanyain balik, “Pasti mau ikutan bayarin resepsi gue ya?” Habis jawab, kamu bisa bersenandung ria sambil melanjutkan aktifitas yang sebelumnya sedang dilakuin, entah itu makan, ngobrol atau ngeceng.

  1. Jawaban Nyinyir Balik: “Engga ada topik yang lebih basi dari pertanyaan kapan nikah?”

Ini  cocok buat nyepet orang yang tiap ketemu Kawan Muda cuma nanyain ‘itu-itu’ aja, dan suka nyinyir berlebihan. Yang perlu kamu lakuin adalah tetap senyum, kontrol diri, pastikan intonasi kamu tegas tapi tetap ramah dan santun lalu berikan jawaban ini, “Basa-basinya engga kekinian deeh…masa tiap ketemu itu-itu aja…”

Buat yang cewek bisa nambahin gestur kibas rambut, kibas rok cantik sambil jalan penuh percaya diri. Buat yang cowol, silakan balik badan ala boyband Korea sambil senyum cool. *tsaaah

  1. Jawaban Bijak Kayak Mama Dedeh: “Manusia boleh berusaha, Tuhan yang menentukan.”

Selain bisa mengakhiri kekepoan ‘kapan kamu kawin’,  jawaban kayak gini diharapkan membangkitkan kesadaran buat berusaha, ikhlas, dan berserah kepada Tuhan, baik untuk yang nanya maupun yang jawab. Jadi jangan sedih, “Semua akan indah pada waktunya.”

Jawaban-jawaban di atas bisa kamu coba dengan gaya kamu masing-masing ya Kawan Muda. Kalau kamu masih dibombardir pertanyaan yang sama, yah terima aja, udah nasib buat manusia berumur ‘duapuluhanlebih, dan mungkin si penanya emang kehabisan stok obrolan… (sds)

Comments

comments

Karina Nurul
Seorang social introvert dengan jalan pikiran yang cenderung kontradiktif beraliran absurd realis romatis supranatural. Yaaah.. bisa dibilang ‘sarap’. Selalu pengen tahu dan belajar hal-hal baru. Seneng jalan-jalan, seneng mikir, seneng jalan-jalan di dalam pikiran dan membiarkan pikiran jalan-jalan juga.