Jum'at, 22 Februari 2019

Genmuda – Kebanyakan orang ngabisin waktu dengan kegiatan yang gak jauh beda tiap hari. Bangun pagi, belajar siang, pulang sore, lalu istirahat malam. Rutinitas itu mengundang kebosanan yang akhirnya bikin siapapun gelisah gak jelas.

Gak lama kemudian, terupload postingan tentang pengen libur, mulai dari “butuh vitamin-sea” hingga ngajak orang-orang open trip. Namun, isi dompet dan waktu luang tetep aja gak sebanyak daftar tempat wisata yang mau dikunjungi sepanjang hidup.

Penyelesaian kebosanan itu sebenernya gak melulu liburan ke tempat yang jauh kok, gaes. Kamu juga bisa urban adventure di dalam kota. Atau, juga bisa dengan ngelakuin beberapa lifehack yang ada di bawah ini.

1. Jadi “Yes-man”

via narvii.com

Ada temen ngajakin jalan, ikut. Ada sepupu jauh tiba-tiba minta ditemenin jalan, ayok aja! Ada temen ngajakin cabut, well, sesekali boleh, lah. Coba deh lakuin beberapa hal gak melanggar hukum yang selama ini dihindari biar keluar dari comfort zone.

2. Jauhi “No-man”

Kalo diri sendiri udah jadi “yes-man,” kenapa harus musingin para “no-man.” Mereka adalah orang-orang yang lebih sering batalin janji ngumpul daripada menepatinya, lebih suka rutinitas daripada hal baru, dan lebih sering memandang kejadian secara pesimis. Bukan berarti ninggalin temen lama, tapi, ada baiknya nyari temen baru.

3. Ubah penampilan meja kerja/belajar

Terkadang, kebosanan dateng dari setingan meja belajar di sekolah dan di rumah yang gak berubah dari pertama kali dipake hingga detik ini. Jadi, ubah susunan barang-barang di atasnya supaya suasana terasa fresh.

4. Jualin barang yang gak kepake

Siapa sih yang gak seneng dapet uang ekstra. Jadi, sisihkan barang-barang gak kepake macam baju dari dua tahun lalu hingga kepingan game ditamatin 3 kali. Jualin aja barang itu karena pasti masih dibutuhin orang lain.

5. Lakuin hal sebaliknya

via Istimewa
(Sumber: Istimewa)

Maksudnya gini. Bosen akibat rutinitas berkegiatan dengan logika, hitungan matematis, dan segala hal yang berhubungan sama otak kiri bisa diredain dengan lakuin aktivitas kreatif yang erat hubungannya sama otak kanan. Misalnya, mewarnai.

Begitu juga sebaliknya. Bosen akibat kebanyakan jadi orang kreatif bisa dikurangi dengan berkegiatan kayak orang logis. Coba deh ngerjain beberapa soal matematika (tingkat SMP aja karena gak begitu susah). Pasti seru.

6. Perhatiin sekitar

Bosen juga bisa muncul karena terlalu fokus sama diri sendiri. Maka, coba perhatiin orang-orang yang ada di sekitar sambil mikir kali aja ada yang mirip mantan.

7. Nulis

via Istimewa

Apa aja bisa jadi tulisn yang menarik, loh. Siapa tau tulisan tentang curhatan kebosanan kamu menarik dibaca, tenar, lalu diterbitin sama penerbit ternama.

8. Olahraga

Semales apapun, paksain diri untuk olahraga. Kalo kamu bingung olahraga yang cocok untuk kamu, coba cek berdasarkan zodiak. Kalo gak bisa olahraga siang, nih ada olahraga malamnya.

9. Bengong sambil ngayal

via tumblr.com

Jangan remehin bengong. Bengong menyebabkan ayam tetangga mati dan katanya juga bikin kesambet. Bukankah dengan begitu makin banyak cerita seru? Canda. Tapi, kamu emang butuh bengong karena otak kamu harus dikasih waktu “me time.”

10. Apapun deh! Yang penting jangan mikir bosen

Kamu juga bisa nyeberang jalan di jembatan penyeberangan sambil handstand. Boleh juga nyapu jalan jam 11 malem. Mau makan sop pakai garpu juga bisa. Yang pasti, lakuin hal yang menjauhkan kamu dari pikiran tentang bosen, karena itu sumbernya.

Gak perlu jalan-jalan, kan? Duitnya bisa ditabung buat kawin atau beli iPhone X pada saat rilis di Indonesia nanti. Kamu punya cara lain untuk jauhin diri dari kebosanan? Tulis di bawah ini, yuk. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.