Rabu, 15 Juli 2020
Kekinian

7 Hal Menarik yang Gak Bakal Bisa Didapetin Kalo Kamu Gak Ikutan Temu Rupa #3

via ©Genmuda.com/2016 TIMPeserta Temu Rupa #3 dan pematerinya foto bareng di Kedai Rupa Cilandak, Jakarta, Minggu (11/12). (©Genmuda.com/2016 TIM).

Genmuda – Tau engga sih kalo sekarang ada cara engga begitu ribet buat pamerin karya seni rupa? Bukan sekedar ngirim karya, kamu juga bahkan diajarin beberapa teknik dasar yang bikin gambar makin artsy.

Acara Temu Rupa #3 dibuat tim Create Co dan Kedai Rupa, Minggu (11/12) sebagai ruang sharing dengan lima pemateri dari bidang seni berbeda. Mereka adalah Dara Marisa (Hair Style Drawing), Revi Maudy (Flatlays Workshop), Rizka Cao (Embroidery Pin), Popomangun (Decorative Marbling on Paper), dan Tubagus Salamudin (Water Color on Paper). Pendaftaran sebesar 50 ribu rupiah jelas cukup worth it karena acaranya bermanfaat abis.

Panitianya bilang kalo acara ini bakal berlangsung terus sampai awal tahun depan. Kalo kamu engga bisa dateng acaranya, di bawah ini adalah beberapa hal menarik yang Genmuda.com temui di Temu Rupa #3. Cekidot, gaes!

1. Mata dan hidung yang bikin mirip

via ©Genmuda.com/2016 TIM
Hasil on progress peserta workshop basic watercolor on paper. (©Genmuda.com/2016 TIM).

Di workshop water color, Tubagus yang jadi pembicara bilang kalo kunci ngegambar muka orang adalah kedua mata dan hidungnya. Kalo udah mirip, organ yang lain bisa digambar mengalir aja. “Kamu bisa, kan mengenali orang dengan hanya liat mata dan hidungnya aja?” tutur Tubagus yang akrab dipanggil Tebe.

Supaya mirip, doi nyaranin ngegambar dasarnya pakai outline pensil tipis-tipis dulu. Kedengerannya lama tapi tips doi bener-bener ngebantu bahkan kalo kamu udah berpengalaman atau punya feeling kuat sekalipun.

Pesertanya Tebe diminta ngegambar wajah Raline Shah pakai teknik yang diajarin. Kombinasi warna dan struktur wajah yang pas bikin gambar-gambar mereka keliatan cantik banget seperti Raline Shah.

2. Tema, tone, lighting, dan komposisi

©Genmuda.com/2016 TIM
Maudy lagi menata pernak-perniknya buat foto Flatlays. Tau foto barang-barang yang tertata rapi dan populer di IG itu kan? Nah, itu namanya Flatlay. (©Genmuda.com/2016 TIM),

Maudy yang jadi pemateri workshop Flatlay Photography bilang kalo kunci ngejepret flatlay cucok adalah tema, tone, tata cahaya, dan komposisi objeknya. “Barang-barangnya engga perlu yang keliatan necis atau apa, perintilan sehari-haripun bisa asal sesuai tema dan tone warna objeknya pas,” tutur doi.

Tata cahaya dibutuhin supaya foto benda-benda mati itu keliatan hidup. Makanya, doi milih tempat workshopnya di depan pintu, disinari cahaya matahari sore yang nongol malu-malu setelah mendung.

Biar makin Instagramable, doi juga ngasih beberapa tips menata objek. Bisa dibentuk kotak sesuai grid, bisa juga diagonal. “Ditata terkesan acak-acakan juga bisa, asalkan ada satu benda yang jadi fokus utamanya,” tutur doi.

3. Ternyata ilmu di sekolah bermanfaat banget

©Genmuda.com/2016 TIM
Pada akhirnya, pelajaran Tata Busana yang dipelajari Rizka Cao waktu SMP berguna juga. (©Genmuda.com/2016 TIM).

Pelajaran Tata Busana di sekolah akhirnya terasa bermanfaat buat Rizka dalam bikin rajutan. Doi kembangin teknik dasar jait-menjait yang didapet waktu SMP buat bikin pin rajutan. Karena hasilnya apik dan lucu, doi bisnisin deh hasil rajutannya.

Rizka mengaku kalo doi sama sekali engga terpikir ilmu yang didapetnya di sekolah bakal berguna seperti sekarang. “Dulu sih gue mikirnya buat apa harus belajar jait-jaitan gitu. Setelah tertarik rajut pin dari medsos baru deh terasa gunanya,” kata Rizka.

Supaya engga teoritis, ilmu yang doi dapet dulu digabungin sama pengalaman nyokapnya yang emang jago jait. Intinya, Kawan Muda engga boleh remehin ilmu yang dipelajari di sekolah atau dari orang tua kamu, karena kalo dikembangin manfaatnya besar banget.

4. Ikuti alur

via ©Genmuda.com/2016 TIM
Kalo teknik dasar kelasnya Tubagus dan hairstyle drawing digabung, jadinya bakal apik begini. (©Genmuda.com/2016 TIM).

Dara yang jadi pemateri kelas Hairstyle Drawing berkata agak filosofis. Menurut doi, mengikuti alur yang ada sangatlah penting apalagi dalam menggambar gaya rambut. Kalo rambut modelnya terurai ke samping kanan, jangan sampe ada garis yang di gambar ke samping kiri.

“Karena, bakal terasa ganjil dan keliatan banget engga naturalnya,” tutur doi. Teknik dasarnya bisa diterapin buat gambar realis atau anime sekalipun. Karena itu, penting buat mengenal bermacam gaya rambut agar tiap karakter punya ciri khas.

Harus sampai sedetil itu emang, gaes. Kawan Muda engga perlu ngerasa ribet sendiri, karena doi ngasih tips buat menggunakan tekniknya di bagian luar rambut. “Setelah luarnya jadi, bagian dalemnya kan tinggal diwarnai tanpa harus keluar garis outline yang dibuat,” tuturnya.

5. Yang penting have fun

©Genmuda.com/2016 TIM
Berhubung peserta kelas Decorative Marbling on Paper dibiarin berekspresi sebebasnya, mereka berani kerja berantakan gini. (©Genmuda.com/2016 TIM).

Kebalikan dari Dara, Popomangun malah bilang kalo yang paling penting adalah have fun aja. Teknik, komposisi, tema, dan hasil akhirnya itu selera. “Kalau engga bersenang-senang waktu berkarya, sia-sia dong semuanya,” tutur doi. Ada benernya juga sih.

Pada akhirnya, peserta workshop doi berbebas ria bikin decorative marbling on paper. Ada mengguratkan cat akrilik pakai kuas, ada yang pakai tangan, malah ada juga yang numpahin catnya terus ditempel-tempelin ke kertas. Motif akhirnya udah pasti abstrak tapi peserta bisa numpahin semua ekspresi mereka.

Engga lupa, anak-anak kelas Popo pada tukeran akun medsos supaya bisa saling like karya masing-masing. Bisa kali nih kelasnya dijadiin ajang cari jodoh.

6. Ada pamerannya

via ©Genmuda.com/2016 TIM
Biar bisa ikut pameran, Genmuda.com coba ber eksperimen ah gabungin jurus Flatlays Photography sama Photojurnalistik. Kali aja karya ini keterima. (©Genmuda.com/2016 TIM)

Semua karya yang jadi Minggu malam itu dikumpulin buat dipamerin awal Januari. “Tanggalnya belum pasti. Maunya antara tanggal 1, 8, atau 15, tapi ya liat situasi-kondisi nanti deh,” kata Dana selaku panitia dari pihak Create Co.

Doi juga mengundang seniman-seniman yang engga sempet dateng workshop buat ikut pameran. Tapi, karya yang mereka kirimin bakal diseleksi sebelum ditampilin. Tentu aja gambar yang sesuai tema workshop, bercerita, niat, dan unik yang bisa lolos seleksi.

7. Farewel Kedai

via ©Genmuda.com/2016 TIM
Keceriaan macam ini engga bakal ada lagi di Kedai Rupa Cilandak mulai Februari. Tapi, bakal ada di Kedai Rupa daerah Pejaten. Pindah tempat aja kok, sob. (©Genmuda.com/2016 TIM)

Dana juga bilang kalo workshop dan pameran itu adalah rangkaian farewell Kedai Rupa Ragunan. “Tenang. Kedainya engga tutup atau gimana. Cuma pindah tempat aja ke daerah Pejaten,” kata Dana. Doi bilang, bisa jadi ada kegiatan farewell tambahan yang diadain.

Kesimpulannya, panita dan pemateri pengen supaya aspiring artis pada tau teknik dasar, saling mengenal, menghargai lapak berkarya, dan pastinya bersenang-senang. Menurut Kawan Muda, hikmah apa lagi sih yang bisa didapet di balik sebuah karya seni? Tulis komentar kamu di bawah ini, ya. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.