Selasa, 23 Oktober 2018

Genmuda – Punya banyak bakat dan akhirnya bisa kerja di Marvel mungkin jadi obsesi sebagian Kawan Muda. Nah, di minggu terakhir bulan November ini Genmuda.com bakalan ajak kamu ngobrol-ngobrol sama Ario Anindito, salah satu anak muda yang sekarang dikontrak sama Marvel.

Meski profesinya terbilang bergengsi, tapi jarang orang tau gimana perjuangan seorang Ario hingga bisa seperti sekarang. Hobi mengambarnya pun menemui lika-liku. Bahkan saat kuliah di jurusan arsitektur, cowok asal Bandung itu sering dibilang salah jurusan.

Nah, Kawan Muda mau tau engga gimana sih proses yang Ario jalanin hingga seperti sekarang? Langsung aja baca wawancaranya di bawah ini. Cekidot gaes!

Genmuda: Halo Ario, cerita sedikit dong ke Kawan Muda sekarang kamu lagi sibuk apa sih?

Ario: Kesibukan lagi terlibat bikin poster ilustrasi untuk film ‘Headshot’, masih bikin statue untuk XM studio, dan setelah kemarin mendesain dua statue karakter Marvel sekarang saya sedang mengerjakan desain statue dari karakter DC Comics. Selebihnya lagi sibuk mempersiapkan workshop dan nungguin naskah baru, karena kemarin baru aja selesai ngerjain ‘Agent of S.H.I.E.L.D.’ buku yang ke-10 dimana komiknya udah tamat.

 

Genmuda: Dengan aktivitas segitu banyak, lebih prefer disebut komikus, ilustrator, sculptor, atau apa?

Ario: Pertanyaan bagus, karena kalo ditanya gitu saya juga bingung. Soalnya selain emang ngerjain komik atau sculptor, saya juga terjun di film sama iklan. Jadi kalo ditanya ‘apa’, saya sebut aja seniman. Hahaha…

via: Ario Anindito
Komik Agent of S.H.I.E.D. yang dikerjain sama Ario (Sumber: dok. Ario)

Genmuda: Kamu kan Sarjana Arsitektur, kenapa akhirnya bisa kerja bareng Marvel dan DC Comics?

Ario: Jadi gini, saya selalu tekankan kepada anak-anak muda yang ikut workshop, ‘Kalian itu beruntung hidup di jaman internet.’ Kenapa? Saya waktu seumuran mereka saat itu internet jarang banget kan? Untuk kerja barenga Marvel mungkin one of million chance. It’s like a dream. Soalnya kalo saya kirim via pos belum tentu mereka terima. Terus mau ngontak juga gak tau gimana.

Akhirnya terbukalah jalan ketika saya upload gambar di Deviant Art dan internet udah lumayan marak di Indonesia sekitar awal tahun 2000-an. Suatu hari saya saat terlibat dalam pembuatan film Drupadi –karyanya Riri Riza. Nah, tiba-tiba ada email dari orang Italia namanya, Tomasso, intinya dia tuh punya agency dan nawarin untuk jadi agent saya, guna mempromosikan karya-karya saya di Eropa dan Amerika.

Jujur saya belum pernah ngalamin hal kayak gitu dan agak khawatir disalahgunain, tapi si Tomasso ini bilang ke saya, ‘Kalo dalam satu tahun saya tidak bisa menghasilkan sekian dolar buat kamu silakan akhiri kerjasama ini’, yaudah dari situ saya coba.

 

Genmuda: Awalnya langsung kerja di Marvel kah?

Ario: Justru awal-awal cuma ngerjain ilustrasi kecil-kecilan untuk majalah di Eropa, yang saya sendiri gak ngerti bahasanya apa, karena pakai Bahasa Italia dan Prancis. Hahaha… Cuma dikasih tau intinya aja. Pas tahun 2012 saya lagi ngerjain film ‘Finding Srimulat’, tiba-tiba ada email dari Tomasso yang bilang kalo saya dapat tawaran dari DC Comics. Terus langsung saya iyain.

Lucunya 5 menit kemudian saya baru nyadar kalo saya lagi syuting film dan jadi art director-nya. Karena saya gak mau sia-siain kesempatan itu, terpaksa saya jalanin dua-duanya. Jadi saat semua makan siang atau break, saya ngabisin waktu buat gambar.

Saat itu saya ngerjain dua buku komik, ‘Red Hood and The Outlaws’ nomor 10-11 dimana dalam satu komik itu saya mengerjakan 6 halaman. Otomatis saya ngerjain 12 halaman sambil syuting. Dan itu lumayan berat banget. Tapi perjuangan itu worth it, saya bisa tembus ke DC dan saya sebagai art director ‘Finding Srimulat’ juga masuk nominasi di Piala Maya.

©Genmuda.com/2016 Everlyn
©Genmuda.com/2016 Everlyn

Dua tahun kemudian Marvel baru datang (mungkin) ketika melihat kerjaan saya buat DC Comics. Tapi berbeda dengan DC, Marvel ngetes saya dulu dengan harus bikin sample terlebih dahulu, dan lagi-lagi saya bentrok lagi persiapan Comicon Singapore.

Untungnya Marvel mau menunggu saya selesai Comicon. Balik ke Jakarta saya langsung dikasih test, dimana mengerjakan 5 halaman dari sample skrip ‘Guardian of Galaxy’, dan saya hanya memilih halaman yang penuh adegan action.

Dua bulan berselang ternyata Marvel suka dan editornya nanya, ‘Karakter Mavel apa yang kamu suka?’ lantas saya jawab ‘Any X-Men’, dan ditanya balik ‘Kalo Wolverine suka?’ ya saya jawab dalam hati, ‘Sukalah!’. Akhirnya saya dikasih dua episode dan lanjut sampai sekarang.

“Ketika kita menjadi profesional ada yang gak bisa kita punya, yaitu waktu untuk belajar.”

Genmuda: Saat itu langsung jadi penciler dan inker?

Awal-awal saya masih jadi penciler, karena dulu sebulan lewat seminggu saya abisin buat gambar pakai pensil aja, belum sama inking sama sekali. Tadinya saya gak suka inking, karena itu kayak pekerjaan yang ngulang.

Namun saya sadar ketika kita menjadi profesional ada yang gak bisa kita punya, yaitu waktu untuk belajar. Akhirnya saya coba inking sambil belajar. Itu pun baru mulai tahun 2015 kemarin.

 

Genmuda: Apa yang biasa kamu lakukan kalo lagi engga ada ide bikin komik?

Ario: Untungnya saya banyak pekerjaan, jadi gak melulu bikin komik. Try new experience. Tuhan kasih kita usia muda pasti ada alasannya, karena pada akhirnya kita harus mencoba banyak hal. Barulah pada saat fisik kita sudah menua, baru kita pilih pekerjaan apa yang mau kita geluti.

 

Genmuda: Lantas belajar gambar itu emang ditempuh secara akademik atau cuma otodidak?

Dari dulu saya emang suka gambar, bahkan teman-teman SMA saya bilang, mendingan masuk aja seni rupa. Tapi pas SMA ibu saya kepengen anaknya masuk IPA. Yaudah akhirnya saya masuk IPA. Namun sebenarnya saya gak suka Fisika. Saking gak sukanya nilai saya pernah minus dua. Bayangin aja kayak gimana? Hahaha…

Tapi guru fisika saya itu tau kalo gambar saya itu bagus dan saya gak suka mata pelajaran dia. Beliau pun akhirnya cuma bilang supaya saya belajar fisika cuma sampai lulus SMA aja. ‘Setelah itu Ario mau lupain terserah.’ Ketika dia bilang gitu bebannya (motivasi) terangkat.

Setelah lulus saya diterima di dua universitas seni rupa ITB dan arsitektur Unpar. Namun akhirnya diri saya pribadi merasa perlu belajar sesuatu yang teknis, sedangkan untuk seni, saya pribadi pengennya bereksperimen dengan diri saya sendiri.

Saat kuliah arsitektur pun saya masih rutin menggambar untuk dimasukan ke Previews Magazine, dimana gambar terbaik bakalan dimuat. Dan gambar saya berhasil dimuat dua kali, dan itu kebanggan banget. Setelah lulus, saya balik lagi bikin komik dan cuma sekali aja ngerjain desain interior. Namun ilmu saya tetap terpakai untuk background komik-komik Marvel.

 

Genmuda: Saat itu apakah orang tua mendukung?

Ario: Nah, lulus kuliah itu ada proses saya belajar mau ‘jadi apa’, dan itu menghabiskan waktu selama tiga tahun. Dan tanpa saya ketahui Ibu saya itu resah akan masa depan saya. Saya akhirnya sempat mempertahankan ego dan kabur dari rumah selama dua minggu. Tapi habis kabur ya bingung, begitu pulang ibu saya juga biasa aja.

Seminggu kemudian saya pindah ke Jakarta, kemudian ada orang produksi dari film ‘Drupadi’ yang liat komik saya dan meminta saya mengambarkan ilustrasi proposal sponsor mereka. Di situ, Mas Riri ngelihat dan suka, dia nawarin saya jadi concept art. Setelah itu saya pindah ke advertising. Semua pokoknya berkaitan.

 

Genmuda: Total udah berapa buku yang kamu buat untuk Marvel?

Ario: Hmm… mungkin judul kali ya. Ngerjainnya udah 5 judul dan beberapa nomor di setiap judul tersebut. Kalo ditotal mungkin udah ada sekitar sepuluh ya.

Genmuda: Proses komik Marvel itu kan terpisah-pisah, ada penciler, inker, dan coloring? Ada kesulitan engga dalam proses coloring yang dikerjain sama orang lain?

Ario: Sampai sekarang saya sendiri gak pernah tau siapa yang akan men-coloring gambar saya selanjutnya. Kalo dapet yang kurang pas, bisa aja mereka ‘tidak mensupport’ gambar saya. Kalo dapet yang pas, bisa membuat gambar saya kelihatan bagus… Suka gak suka itu udah kebijakan Marvel.

 

Genmuda: Orang ngelihatnya kan, Ario tuh keren banget bisa kerja di Marvel, tapi apa sih suka dukanya?

Ario: Paling kerasanya adalah saat saya berturut-turut mengerjakan seri yang sama dan saya ada rasa jenuh. Saya sendiri gak bisa keluar ke mana-mana selama tiga bulan. Walaupun saya introvert, di situ saya sadar kalo manusia itu butuh interaksi langsung, bukan skype atau chatting.

Belum lagi jika harus terbentur oleh jadwal acara saya dan waktu deadline. Otomatis saya juga harus bawa alat gambar kemana-mana, meskipun udah ada Wacom. Tapi selain itu yang happynya juga gak kalah banyak.

©Genmuda.com/2016 Everlyn
©Genmuda.com/2016 Everlyn

Genmuda: Siapa orang yang paling berpengaruh dan menginspirasi bagi karir kamu?

Ario: Ibu saya. Beliau itu single parent dan orangnya sangat keras dalam hal mendidik anak-anaknya. Dan setelah saya pulang dari Jakarta saya pulang bawa Piala Citra Pariwara dan Komik DC saya. Dari situ saya coba kasih liat, ‘Ini hasil perjuangan dan cita-cita saya, dan semua itu saya persembahkan untuk ibu.’ Dari situ ibu saya pun udah support dengan pilihan hidup saya. She is my hero.

 

Genmuda: Pandangan kamu melihat pasar dan SDM penggerak industri komik Tanah Air gimana?

Ario: Saya senang sekali, karena banyak komikus muda yang gambarnya bagus-bagus daripada gambar saya. Di usia mereka dulu saya belum tentu bisa gambar sebagus itu. Belum lagi ditunjang sama media sosial. Saya melihat masa depan sangat cerah, namun industrinya masih sangat kecil.

Jadi kalo ‘hidup’ lewat industri komik di Indonesia itu masih agak tricky. Kalo kita pintar, tau selahnya, punya karakter, dan penyampaiannya menarik kita bisa hidup di komik Indonesia. Beda halnya kalo saya ngerjain Marvel, naskah utamanya dikerjakan orang lain, dan industrinya udah ada bertahun-tahun.

Sedangkan di sini komikus harus tau pasar pembacanya. Namun saya tetap optimis karena anak muda Indonesia gambarnya keren-keren. Saya juga berharap, ketika saya berhasil menembus DC atau Marvel, itu memberikan kepercayaan kepada anak-anak Indonesia, kalo kualitas kita gak kalah kok sama yang di luar.

 

Genmuda: Beberapa minggu lalu sempat ada kasus ‘kebebasan berekpresi’ yang justru dijadikan alat serang sesama komikus. Pandangan Ario seperti apa?

Ario: Jujur saya akui, kalo saya bisa gambar itu adalah bakat dari Tuhan, dan bakat itu diberikan pasti ada maksudnya, tentu bukan untuk mencederai orang lain. Mungkin supaya kasus ‘kebebasan berekspresi’ gak kebablasan, perlu diingat kalo seniman atau komikus sekalipun punya tanggung jawab moral atas karyanya.

 

Genmuda: Dan kalo boleh kasih pandangan sedikit buat Kawan Muda, apa sih yang orang engga tau dari profesi kamu sebagai komikus?

Saya selalu bilang ke anak-anak muda lainnya, tentukan dulu mau bikin komik karena apa. Bukan karena mau keren, mau dapat uang banyak, atau mau kerja di Marvel. Gak seperti itu. Saya dulu gambar sampai sekarang, sama sekali gak pernah kepikiran mau terkenal atau diekspos sama media.

“Tuhan gak pernah menyia-nyiakan perjuangan kamu.”

Yang nge-drive saya itu cuma satu, yaitu passion. Yang saya lihat dari generasi sekarang adalah, rata-rata maunya serba instan, yang dikejar itu utamanya exposure dan money. Padahal itu semua datang belakangan kalo kamu fokus sama passion kamu. Pasti semua itu dapet dengan sendirinya. Tuhan gak pernah menyia-nyiakan perjuangan kamu.

Di luar dari itu semua, saya akhirnya bisa memiliki semua impian masa kecil saya. Dari yang cuma baca komik Amerika dan sekarang nama saya ada di (komik) Amerika sana.

 

Genmuda: Tiga kata yang mewakili Ario?

 Ario: Aneh, Ngeyel, dan Pengkhayal. Soalnya waktu kecil mau jadi Indiana Jones. Hahaha…

 

Genmuda: Harapan kamu ke depan seperti apa?

Ario: Pertama saya mau lebih banyak berkarya di Internasional, di bidang apapun, misalnya selain terlibat dalam komik Marvel atau DC, terlibat juga buat proses kreatif di dunia film Hollywood. Dan saya ingin terus mengajak teman-teman lainnya sesama komikus untuk terus berkarya dan membawanya ke level internasional.

 

Genmuda: Pesan buat Kawan Muda yang pengen jadi komikus kayak kamu?

Ario: Buat yang mau menjadi komikus tetap semangat, saya dan teman-teman lainnya udah memulai di Marvel atau DC Comics, kalian semua pasti bisa lebih baik. Nothing is impossible.

 

Gimana? Setelah kenalan sama Ario, Kawan Muda jadi tau kan kalo ‘arsitek salah jurusan’ ini aja bisa ngebuktiin kalo bakat dan kerja keras dapat membuatnya bersaing di dunia luar, bahkan diakui oleh publisher sebesar Marvel atau DC Comics. Kamu juga jangan mau kalah ya, semoga Kisah Sukses Ario dapat menginspirasi kamu! “Happy Weekend!”

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.