Rabu, 22 Mei 2019

Genmuda – Kawan Muda pasti udah pada tau kan kalo Google secara resmi ngerilis update terbaru OS Android mereka beberapa minggu lalu? Yup Android 7.0 Nougat adalah OS terbaru yang dibuat lebih optimal khusus untuk ponsel Android kamu.

Android 7.0 Nougat emang udah dirilis sejak Oktober 2016, tapi sampe saat ini bisa dibilang hanya beberapa ponsel aja yang bisa nikmatin Android Nougat, sebut aja Google Nexus dan LG V20. Kalo sampe sekarang kamu belum dapetin update-nya, cukup sabar dulu aja dan baca dulu review Android 7.0 Nougat dari Genmuda.com

Tampilan yang dipoles sedikit lebih rapi

Secara visual Nougat engga begitu jauh dengan versi sebelumnya, yaitu Marshmallow. Masih mengusung Material Design, Nougat dipoles untuk lebih cepat dan efisien. Engga seperti Marshmallow pertama kali dirilis yang banyak bug, versi awal Android Nougat bisa dibilang cukup stabil dan layak untuk dijadiin daily driver.

Berhubung tampilannya emang engga beda jauh dengan Marshmallow, bisa jadi kamu engga bakal begitu excited dengan major update dari sistem operasi Android kali ini, tapi bergembiralah Kawan Muda, karena performa dan fungsionalitas itu pada dasarnya jauh lebih penting dari sekedar tampilan baru.

screenshot_20160923-150922
Quick Settings yang mudah diakses (c) Genmuda.com

Hal pertama yang bakal kamu liat adalah quick settings yang berubah jadi lebih kekinian. Begitu kamu tarik notifikasi bar dari atas, kamu bakal langsung disuguhin 5 ikon pengaturan yang bakal terus keliatan di bagian atas notifikasi. Disamping kanannya ada panah kecil yang begitu kamu sentuh, bakal langsung munculin beberapa tombol pengaturan lainnya.

Semuanya bisa kamu atur sesuai dengan kebutuhan dan keinginan kamu. Contohnya kalau kamu emang sering banget akses wi-fi, data, baterai, senter dan hotspot, kamu tinggal atur supaya tombol pengaturan tersebut selalu ada di bagian bar notifikasi.

Selain itu kamu juga bakal disuguhin dengan tampilan settings yang baru. Terlihat lebih bersih dan informatif, kamu bisa liat status dari tiap-tiap pengaturan yang ada, misalnya di bagian Data Usage yang bakal langsung ngasih tau berapa banyak konsumsi data yang udah dipake selama periode sekarang, atau di bagian Wi-Fi bakal langsung ngasih tau kamu apakah sedang disable atau sedang terkoneksi ke hotspot terdekat.

Masih di Settings, kamu juga bisa akses bagian-bagian menu lainnya dengan akses hamburger menu dengan swipe bagian kiri layar. Dengan begini, misalnya kamu lagi buka menu Data Usage, kamu engga harus tekan tombol back untuk masuk ke pengaturan Wi-Fi. Cukup swipe dari kiri, terus sentuh menu Wi-Fi. Jadi lebih praktis kan Kawan Muda.

Notifikasi yang lebih pintar

Pernah dapetin notifikasi yang segambreng dari banyak aplikasi yang kamu instal? Pasti puyeng ngeliatnya, apalagi harus ngeliat atau ngebales tiap notif itu. Nah di Android Nougat, notifikasi itu dibundling berdasarkan tiap-tiap aplikasinya.

Ditambah kamu juga bisa langsung reply dari bar notifikasi itu tanpa harus ngebuka aplikasinya. Fitur yang satu ini berguna banget buat kamu yang hobi chatting, sayangnya belum semua aplikasi udah dukung fitur ini. Mari kita tunggu aja tiap pengembang aplikasi bisa implementasiin fitur yang satu ini.

Baterai lebih hemat dengan Doze on the Go

Doze on the Go (c) Google
Doze on the Go (c) Google

Kamu inget kan dengan fitur Doze yang ada di Marshmallow? Yaitu fitur yang ngebuat ponsel android kamu masuk ke alam bawah sadar (alias tidur pules) ketika ponsel kamu lagi engga dipake dan engga dipegang selama beberapa waktu.

Karena udah tidur pules banget, semua proses yang terjadi di ponsel Android kamu pun jadi sangat minim, hasilnya batre kamu jadi lebih hemat. Tapi sayangnya Doze engga begitu ngaruh karena cuma aktif kalau hape kamu engga bergerak sama sekali.

Lewat Android 7.0 Nougat, fitur yang satu ini dikembangin jadi Doze on the Go. Konsepnya sih sama dengan Doze, tapi fitur baru ini bisa aktif meskipun ponsel kamu lagi di dalam saku celana atau tas pas kamu lagi aktivitas sehari-hari. Jadi secara teori ponsel dengan Android 7.0 Nougat bisa jauh lebih hemat baterai dibanding versi sebelumnya.

Data Saver yang makin pintar

Sekarang kamu bisa atur aplikasi mana yang bakalan bisa akses internet sesuai dengan keinginan kamu. Lewat Data Saver, kamu bisa nutup akses internet background apps yang biasanya secara diam-diam nyedot internet kamu pas lagi make data seluler.

Begitu kamu nyalain fitur ini, semua aplikasi bakalan berhenti akses internet kecuali aplikasi tersebut kamu buka. Selain itu, kamu bisa juga kok kasih izin aplikasi pilihan kamu yang bakal bisa selalu akses internet pas mode Data Saver ini jalan, misalnya aplikasi WhatsApp dan BBM.  

Akhirnya bisa Split Screen

Multi-tasking makin efisien (c) Genmuda.com
Multi-tasking makin efisien (c) Genmuda.com

Android Nougat secara resmi ngasih ponsel kamu kemampuan untuk nampilin dua aplikasi secara bersamaan. Kalo kamu pengguna ponsel Samsung pasti kamu udah pernah nyobain fitur ini. Nyatanya ponsel Samsung Galaxy S2 yang dirilis tahun 2011 lalu, sebenarnya udah punya fitur ini loh Kawan Muda.

Terus kenapa ya fitur Multi Window ini baru diimplementasiin oleh Google ke sistem Android mereka? Secara teori, fitur multi window baru bisa bermanfaat untuk perangkat yang punya ukuran layar yang cukup besar.

Ditambah lagi karena jaman sekarang udah banyak banget ponsel yang layarnya di atas 5 inci dan punya harga yang cukup terjangkau. Jadi diharapkan pengguna Android bisa benar-benar manfaatin fitur ini, bukan cuma sekedar gimmicks belaka.

Cara aktifin Multi Window ini juga simpel banget loh Kawan Muda, kamu cukup tahan tombol multi-tasking atau tombol yang berbentuk kotak yang biasanya kamu pencet untuk pindah dari satu aplikasi ke aplikasi lain yang sedang running.

Begitu tombol itu kamu tahan, maka aplikasi yang sedang aktif langsung kepotong ke bagian atas layar, dan di bagian bawah layarnya kamu bisa pilih satu aplikasi lain yang kamu pengen. Voila! Kamu berhasil jalanin dua aplikasi secara bersamaan.

©Genmuda.com/2016

Tapi sayangnya nih, belum semua aplikasi mendukung fitur ini. Kadang ada beberapa bugs yang ngebuat aplikasi itu engga berfungsi sebagaimana mestinya. Yah namanya juga fitur baru, tinggal tunggu aja para developer aplikasi bisa implementasiin dan segera update aplikasi mereka.

Oh iya Kawan Muda, selain bisa nampilin aplikasi secara bersamaan, ternyata fitur ini juga bisa mindahin file dari satu aplikasi ke aplikasi lain hanya dengan drag & drop layaknya di komputer. Tapi sayangnya belum ada kejelasan file apa aja yang bisa dipindahin dan aplikasi apa aja yang udah support. Sekali lagi fitur ini ternyata udah pernah ada di Samsung Galaxy S6 meskipun masih terbatas di aplikasi Samsung sendiri.

Terdapat pula fitur Quick switch yang fungsinya untuk balik ke aplikasi yang sebelumnya dibuka. Sesuai dengan namanya, pergantian dari satu aplikasi ke aplikasi sebelumnya benar-benar cepat loh. Caranya mudah, cukup tekan tombol multi-tasking dua kali secara cepat, maka aplikasi sebelumnya bakal langsung kebuka.

Kenapa fitur ini keren banget? Walau terlihat simpel, tapi kalau kamu bisa manfaatinnya dengan baik, kamu bisa multi-tasking dengan efisien hingga tiga aplikasi sekaligus. Contohnya nih, kamu pertama buka video resep makanan di Youtube, terus langsung aktifin mode multi-window untuk ngebuka aplikasi Google Keep, sambil nyatet-nyatet resep di Google Keep kamu juga bisa sekalian quick switch ke sosmed Twitter untuk langsung cuit-cuit tentang resep enak yang lagi kamu pelajarin. Mantap!

Masa depan gaming di Android makin cerah

Sebenarnya banyak banget perubahan baru di Nougat, tapi emang kebanyakan terjadi di balik layar. Hal-hal yang mungkin cuma dimengerti sama nerds dan developer seperti JIT compiler untuk aplikasi-aplikasi ART dan dukungan Vulkan API untuk grafik 3D. Waduh apaan tuh? Ehem sini biar tak jelaskan sedikit.

Pertama kita bahas tentang Vulkan API. Nougat sekarang udah ngedukung Vulkan API, fitur ini bakal ngasih kamu grafis yang jauh lebih bagus, smooth dan tentunya performa gaming yang lebih kece. Vulkan sendiri dikembangin oleh orang-orang dibalik teknologi grafis OpenGL.

Kebanyakan game 3D di Android sekarang menggunakan OpenGL untuk ngerender grafiknya. Tapi dengan adanya Vulkan API, sekarang para pengembang bisa milih game 3D mereka menggunakan Vulkan yang punya performa yang jauh lebih tinggi, meskipun lebih kompleks codingnya, atau tetap setia dengan OpenGL yang notabene lebih mudah untuk diimplementasiin. Intinya sih baik gamer maupun developer bakal bisa saling diuntungin, tinggal kita liat aja developer lebih milih pake yang mana.

Siap-siap gamers! Game di Android bakal makin ciamik grafiknya! (c) Google
Siap-siap gamers! Game di Android bakal makin ciamik grafiknya! (c) Google

Udah pada paham kan? Nah sekarang kita bahas tentang JIT. Kamu tau kan gimana Android Lollipop dan Marshmallow kadang suka loading lama banget pas lagi kamu reboot, apalagi setelah update OS. Karena sejak Lollipop, Android berubah haluan yang dulunya make Dalvik, jadi pake Android Runtime (ART) yang compile aplikasi terlebih dulu jauh sebelum aplikasi itu dipake. Meskipun ini artinya aplikasi bakal lebih cepat dibuka setelah hape nyala, sayangnya waktu untuk reboot malah jadi lama.

Lewat update Nougat, Android ngenalin JIT (Just-In-Time) compiler ke dalam repertoire ART. Kalo dalam bahasa mudahnya sih, Android bakal tetap compile aplikasi terlebih dulu sebelum aplikasi itu siap pakai, tapi hanya beberapa part aja dan bakal ngelanjutin compiling itu saat waktu yang dibutuhin. Hasilnya? Waktu booting ponsel kamu bakal lebih cepat, aplikasi bakal make RAM dan storage yang lebih kecil, dan tentunya lebih cepat update-nya.

Keamanan yang jauh lebih ketat

Namanya juga update baru, tentunya bakal dilengkapi juga dengan keamanan yang lebih ketat. Android 7.0 bener-bener ngasih kamu fasilitas yang bikin kamu nyaman dengan kebutuhan keamanan ponsel kamu.

Fitur enkripsi yang lebih fleksibel (c) Genmuda.com
Fitur enkripsi yang lebih fleksibel (c) Genmuda.com

Kalo kamu pernah nyoba untuk aktifin enkripsi di ponsel Android kamu, pasti kamu pernah sebel dengan sistemnya yang berubah jadi lelet, apalagi pas baru nyalain hape dan belum sempat kamu dekripsi pake PIN atau pattern, duh serba engga bisa ngapa-ngapain. Alarm engga nyala, notifikasi engga masuk, pokoknya harus dan kudu didekripsi dulu baru bisa dipake. Kan repot banget kalo ternyata ponsel kamu mendadak reboot sendiri tanpa sepengetahuan kamu.

Dengan fitur yang namanya Direct Boot, hal ini bisa diatasin Kawan Muda, Android Nougat bakal langsung booting ke lock screen tanpa harus didekripsi terlebih dulu, jadi beberapa informasi bakal tetap masuk ke hape kamu, misal nerima telefon, notifikasi dari aplikasi tertentu, alarm, dan email baru. Eits, tenang Kawan Muda, informasi pribadi kamu tetap aman kok.

Untuk hape Nexus yang baru bakal langsung nikmatin fasilitas file encryption ini secara otomatis, tapi buat pengguna Nexus lama, kamu cukup masuk ke Developer options dan pilih Convert to file encryption, ingat ya kalo ngelakuin hal ini bakal ngedelete semua data di hape kamu sebagai salah satu prosesnya.

Fitur-fitur lainnya

Ada beberapa fitur lain yang penting untuk kamu tau dan bisa jadi bermanfaat untuk kamu. Nah beberapa diantaranya adalah:

  • Dukungan multi-language
  • 72 emoji baru (Total hingga 1500 emoji loh!)
  • DPI changer di pengaturan Display
  • Do Not Disturb yang lebih kompleks
  • Tekan tombol power dua kali untuk akses kamera dari keadaan hape terkunci
  • Info penting tentang kamu jika kamu dalam keadaan darurat (Buka di Settings > Users > Emergency information)
  • Android for Work
  • Dukungan VR
  • Nougat’s Easter egg (Kamu bisa nangkepin kucing di Android Nougat! No more flappy bird!)

Wrap-up

Pros:

  •        Ngedukung Multi Window dan Quick Switch
  •        Notifikasi yang multifungsi
  •        Doze yang lebih optimal

Cons

  •        Tampilan Material design yang udah cukup membosankan
  •        Butuh waktu lama untuk sampe ke ponsel selain Google Nexus

Seperti yang udah disebutin di awal artikel ini, Android 7.0 Nougat emang engga banyak bawa perubahan dari segi visual karena emang lebih banyak mentingin perubahan di stabilitas, performa dan keamanan yang tentunya bakal ngebuat Android jadi jauh lebih fungsional.

Dulu stock Android emang lebih dikenal terlalu standar dan biasa aja untuk user pada umumnya, sekarang di update Nougat, Android seolah ingin merangkul seluruh kalangan baik itu developer maupun user biasa. Karena emang fitur-fitur baru yang dikenalin di Android Nougat bisa dibilang cukup to the point dan simpel buat pengguna pada umumnya. Bahkan bisa jadi golongan ini engga begitu ‘ngeh’ kalo ada beberapa fitur yang ternyata ada di update terbaru ini, yang penting ponsel Android mereka bisa dipake buat nelfon, sms, selfie cantik dan internetan.

Sedangkan untuk para nerds atau developer yang ngerti banget tentang Android, pasti makin doyan sama rasa baru dari Android Nougat. Soalnya banyak fitur yang udah tersedia out of the box tanpa harus mereka cari-cari atau bahkan mereka buat sendiri lewat custom ROM.

Say hello to Android Nougat! (c) Google
Say hello to Android Nougat! (c) Google

Genmuda.com saranin kamu harus buruan update ke Android Nougat supaya engga ketinggalan dengan kemajuan paling mutakhir sistem operasi dari Google ini. Tinggal permasalahannya adalah kapan kamu bakal dapetin update Android 7.0 Nougat di ponsel kamu. Bisa jadi bulan depan, 2 bulan atau 6 bulan lagi, bahkan bisa jadi ponsel kamu yang sekarang sama sekali engga bakal dapetin rasa baru dari Android.

Sambil menunggu dan berangan-angan kapan kamu dapetin Android 7.0 Nougat di ponsel Android kamu, yuk coba kasih komentar kamu tentang fitur yang paling kamu suka dari Android Nougat. Kira-kira fitur apa lagi ya yang kurang menurut kamu?

Comments

comments

Sari Muda
Tech Enthusiast