Selasa, 1 Desember 2020

Genmuda – Tidak ada manusia yang sempurna, semua pasti ada kelebihan dan kurang. Hal serupa juga dapat menimpa smartphone kamu. Walau udah ponsel kekinian, pasti semua itu bakalan lemot pada waktunya. Terus hubungannya apa? (Penulisnya maksa aja sih).

Tapi serius deh, Kawan Muda pernah engga ngerasain smartphone kamu mendadak lemot meski punya kapasitas RAM dan memori yang gede Gaban? Kalo pernah berarti kita sehati kamu harus mengakali smartphone kamu itu biar bisa kembali pada performa terbaik.

Dari semua kasus yang sering dialamin sama anak muda, smartphone lemot biasanya terjadi karena beberapa faktor diantara, minimnya pengetahuan soal ponsel pintar kamu itu sendiri. Simpelnya sih males buat ngulik dan cuma ngerti pakainya doang. Padahal kamu engga perlu jadi IT Geek banget buat memahami kendala ponsel lemot. Engga percaya? Coba aja kamu akali pakai cara ini:

1. Hapus cached maps dari Waze atau Google Maps

Tradisi menggunakan GPS (baca: Gunakan Penduduk Sekitar) buat mencari jalan emang udah jarang ditemui, kecuali kamu emang benar-benar kesasar. Biasanya generasi milenial lebih suka menggunakan aplikasi modelan Waze atau Google Maps.

Meski ngebantu namun para penggunanya mayoritas engga sadar kalo proses cache bisa ngabisin beberapa megabyte. Emang sih cuma seiprit, tapi tetap aja kan kalo dikumpulin bisa jadi gigabyte dan makan ruang memori kamu. Nah, supaya engga makin kepanjangan kamu bersihin aja sisa cache dari aplikasi tersebut. Kawan Muda penguna Android biasanya biasa melihat di task manager, kemudian pilih clear cache.

2. Hapus foto dan video (Pastikan udah di-backup)

(Sumber: Istimewa)
(Sumber: Istimewa)

Hayo siapa yang masih simpan foto mantan? (Yakali) Tapi kalo emang kamu sayang banget menghapus semua dokumen lawas di smartphone kamu, tinggal backup aja dengan kabel data ke laptop atau PC kamu. Sengganya cara tersebut dapat memperlebar ruang penyimpan di smartphone kamu. Biasakan juga untuk tidak melakukan auto download dari setiap aplikasi chatting, seperti Line, Telegram, dan WhatsApp.

3. Hapus histori dan daftar download dari browser

via: Tumblr

 

Kalo ada satu hal yang sering diumpetin sama cowok dari ceweknya adalah histori serta semua file donlotan pada browsernya. Emangnya kenapa sih? Tanya aja cowok kamu pasti paham. He-he.

Terlepas dari apapun motifnya, menghapus histori data dari mobile browser emang sangat signifikan dalam mengembalikan performa smartphone kamu. Memori internal juga seperti dikasih nafas tambahan buat menyimpan dokumen lainnya (yang mungkin lebih penting, ketimbang video bokep).

4. Hapus aplikasi yang jarang kamu pakai

via venturebeat.com
(Sumber: venturebeat.com)

Karena judulnya smartphone, kamu juga dituntut buat lebih pintar mengalola gadget tersebut. Engga usah panik kalo smartphone kamu mendadak lemot, cukup pilih-pilih aplikasi yang sekiranya udah engga pernah kamu pakai.

Jika smartphone kamu cuma dibekali memori internal 8-16 GB tanpa ada slot memori eksternal, jangan sedih dulu. Cukup uninstall semua update aplikasi yang jarang kamu pakai. Kalo pun bukan aplikasi bawaan, kamu tinggal hapus aja sekalian tanpa perlu di-root atau di-jailbreak.

5. Kamu anak multimedia banget? Streaming aja

via: Giphy

Yoks, bukan berarti setiap tahun ada iPhone baru kamu lantas harus ikut-ikutan ganti. Jangan mudah terjebak oleh strategi marketing pabrikan smartphone. *Serius. Kalo emang kamu suka nonton atau dengerin lagu, kamu bisa kok mengakalinya dengan streaming entah dari Youtube atau Spotify.

Engga perlu kena sindrom fakir kuota, paket internet satu bulan banyak yang di bawah 100 ribu kok. Kalo mau lebih leluasa dengerin/nonton semuanya tanpa iklan, kamu bisa langsung upgrade jadi premium kok. Buat yang udah punya penghasilan, harga yang ditawarkan cukup worth it daripada kamu harus ganti smartphone. “Keep think smart guys!”

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.