Minggu, 22 Oktober 2017
HiburanMusik

Alasan Kamu Seharusnya Gak Perlu Iri sama Kolaborasi Young Lex sama Jay Park di Instagram

via YouTubeKata Young Lex: "Problem?" (Sumber: YouTube)

Genmuda – Fenomena kolaborasi Young Lex dengan Jay Park di Instagram engga bisa dibiarin, nih. Bukan karena mereka ngerencanain kolaborasi, tapi karena netijen bacot bukan main. Ah, elah! Ngapain juga sih ngurusin karier orang lain toh orangnya gak gangguin kamu.

Dua rapper beda nasib itu bisa tuker-tukeran komen tanpa bantuan netijen juga, kan? Kok sekarang netijen pada sewot kayak bocah yang gak diajakin main bola sama temen-temen kompleknya gitu, sih? Jangan norak, deh. Plis lah liat 7 alasannya di bawah ini.

1. Cuma basa-basi aja, kali

via giphy.com

Pernah gak sih foto kamu tiba-tiba dapet respon dari netizen luar negeri dengan komentar sepele macam “Nice!” “Cute!” atau “Good job” tanpa ada interaksi lebih lanjut? Pernah kan? Pasti pernah, dong. Mungkin aja kan Jay Park nulis komentar “Let’s Get It!!” cuma sebagai komentar sepele macam itu.

2. Cuma pengen berteman

Simak dulu kronologi kejadiannya melalui video dan gambar di bawah ini:

https://www.instagram.com/p/BXiNoCYlTac/

via liputan6.com
Awal mula obrolan Lex X Park. (Sumber: liputan6.com)
via kumparan.com
Cuplikan DM Young Lex ke Jay Park. (Sumber: kumparan.com)

Kalo kemudian komentar itu bikin Park dan Lex ngobrol seru hingga akhirnya saling DM sih urusan lain. Siapa tau kan Jay Park cuma pengen berteman sama salah satu rapper Asia Tenggara karena doi pengen bikin album baru dan ngejualnya secara besar-besaran di Indonesia. Hayo. Kalo kayak gitu gimana?

3. Belum tentu bakalan jadi juga

via giphy.com

Simak deh perbincangan Park dan Lex. Apakah udah ada konfirmasi pasti mengenai kolaborasi mereka? BELOM! Sejauh ini, Jay Park cuma bilang “Kalo lo mau kolab, biar gue denger dulu lagu lo supaya kita bisa nge-vibe.” Jangan buru-buru berkesimpulan kolaborasi Young Lex dengan Jay Park beneran terjadi, karena si artis Korea bisa aja nolak kerjasama itu kalo doi gak “klik” sama si rapper Indonesia.

4. Kalo jadi kolab juga emang kenapa sih?

via giphy.com

Coba eta terangkanlah, etaEmangnya kamu rapper? Kamu merintis karier di dunia hiburan? Udah nyoba deketin artis luar negeri juga? Kalo engga, ngapain juga sih kamu iri. Young Lex mau duet sama Snoop Dogg juga biarin aja sih. Justru bagus kan kalo makin banyak senior-senior rapper yang ngajarin doi caranya ngerap ngajak kolab. Mereka gak memakan karier kamu kan?

5. Cintailah produk Indonesia

via genmuda.com

For better or worse, Young Lex itu produk Indonesia. Justru, harus didoain supaya kolaborasinya sama rapper yang notabene hasil produksian industri hiburan Korea Selatan berjalan mulus. Ketika si penyanyi yang fenomenal saat duet bareng Awkarin itu nembus pasar internasional di bawah arahan manajemennya Jay Park, yang bangga kan Indonesia-Indonesia juga.

6. Ya…. Udah rejeki doi

via tumblr.com

Ya, kan? Apapun yang terjadi, ini semua udah rejeki doi. Kalo kolaborasi Young Lex dengan Jay Park ujung-ujungnya gagal, itupun musibah buat mereka. Engga perlu dicengin atau dikata-katain.

7. Sekali lagi Genmuda.com ingetin: Makin sering diomongin, makin tenar!

via tumblr.com

Wahai para hatersnya Young Lex. Ini kali ke-1.986.735-nya (lebay) Genmuda.com ingetin sebuah logika simpel tapi penting. Makin sering kamu ngomongin orang yang kamu gak sukai, makin tenar doi. Makin doi tenar, makin kamu keki. Gitu aja terus sampai cicit Young Lex bikin tato “KNTL” pertamanya di jidat dan jadi highlights di Korea Selatan.

Si Samuel Alexander mungkin bukanlah rapper paling sopan, disukai, dan jago di Tanah Air. Tapi, faktanya, doi berhasil ngobrol sama pentolannya boyband 2PM. Ya udah terima aja, sih. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.