Kamis, 3 Desember 2020

Genmuda – Kabar soal kenaikan harga rokok emang udah muncul dari tahun lalu. Namun belakangan ini akhirnya pemerintah kayaknya mulai serius buat mengkaji kenaikan rokok jadi Rp. 50.000 per bungkus.

Dikutip dari Kompas.com, pemerintah akan menyesuaikan tarif cukai rokok sebagai salah satu instrumen harga rokok. “Cukai rokok belum kami diskusikan, tapi kami kan biasanya setiap tahun ada penyesuaian tarif cukainya.” ujar Kepala Badan Kebijakan Fiskal Suahasil Nazara di kantor Kementrian Keuangan, Rabu (17/8).

Lebih lanjut kenaikan tersebut juga didasari sama penelitian yang dilakuin oleh Kepala Pusat Kajian Ekonomi dan Kebijakan Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia, Hasbullah Thabrany dan timnya. Berdasarkan 1.000 responden, ditemuin kalo perokok bakal berhenti kalo harga rokok naik jadi Rp.50.000 per bungkus.

Meski masih dikaji sama pemerintah, tapi buat Kawan Muda yang jadi perokok aktif kabar tersebut bakalan jadi ‘kiamat kecil’. Gimana engga, yang tadinya gocap bisa dapet dua bungkus sekarang cuma jadi sebungkus. *sedih kan?

Nah, kalo menurut Kawan Muda yang di bawah ini gimana ya? Yuk kita simak pendapat mereka guys.

Rahma Utami – Entrepreneur

via: WhatsApp
(Sumber: Dok. Tami)

Terkait isu tersebut cewek satu ini langsung jawab kalo doi engga bakal lagi beli rokok. “Kalau 50 ribu udah pasti engga deh, minta aja udah. Hehehe..” Namun demikian Tami ngerasa kalo kebijakan tersebut justru kurang efektif, apalagi bagi mereka yang udah jadi perokok berat. “Nah, kalau rokok mahal… orang pasti akan terus cari alternatif lain karena udah nyandu.”

“Kalau di luar sana kan harga rokok mahal, dan orang larinya ke minuman. Banyak kan orang yang doyan minum tapi gak ngerokok. Kalo mau lebih hemat mungkin mereka bisa beralih ke rokok elektrik.” tambah cewek yang ngaku udah mulai rutin mengurangi kebiasannya merokok.

Arief Angga – PNS Bekasi

via: Facebook
(Sumber: Dok. Angga)

Perokok satu ini ngaku ke Genmuda.com bakal mikir dua kali kalo harga rokok naik jadi Rp.50.000. Kalo pun terpaksa ‘naik’ doi bilang bakalan cari cara lain (selain ngerokok). “[Kalo naik] bisa terlalu banyak pengeluaran gue.”

Pas ditanya apakah bakalan ngaruh buat doi berhenti ngerokok, Angga ngaku masih relatif. “Tapi awal-awal [kalo emang jadi naik] sih gue masih akan ngerokok, cuma mungkin dikurangin aja.” Alasan doi sih simpel, karena doi engga bisa langsung berhenti dari kebiasaan ngerokok.

Acha Salim – Penyiar serba bisa

via : Instagram
(Sumber: Dok. Acha Salim)

Masih 11-12 sama komentar Angga, cowok yang akrab disapa Acha ini ngaku kalo kenaikan harga rokok bakalan ngaruh banget buat para perokok. “Kalo harga naik kemungkinan besar berhenti. Abis gue gak terlalu kecanduan, jadi berhenti bisa kapan pun.”

Selain emang harganya yang cukup lumayan di kantong, penulis buku ‘Zodiac Date’ tersebut bilang kalo harga segitu bisa dipake buat hal lain, “Daripada beli rokok 50 rebu medingan makan enak di resto atau beli snack. Buat makan di restoran fast food juga bisa.” Tapi walaupun itu jadi alasan berhenti, doi sih engga nolak kalo dikasih rokok gratis. He-he.

Ananda Abdillah – Orang Kantoran

(Sumber: Dok. Nanda)
(Sumber: Dok. Nanda)

Nanda bilang kalo doi sebenernya bukan perokok aktif, tapi doi ngerokok kalo di momen-momen tertentu doang. Terkait kenaikan harga rokok menurutnya punya dampak plus minus, “Harga rokok jadi 50 ribu sih emang salah satu cara buat orang berpikir buat beli rokok. Tapi itu justru cara buat orang cari alternatif rokok dengan ‘rokok linting sendiri’.”

Ngelihat kebutuhannya akan rokok, cowok ini sih bilang ke Genmuda.com engga terlalu terpengaruh sama kenaikan harganya. “Iya gak ngaruh sih. Kan [gue ngerokok] kalo pas nongkrong atau ngobrol-ngobrol, orang ngeluarin duit berapa pun pasti engga dibatesin. Hahaha..”

Revita Elistine – Ahli Media Sosial di Perusahan Periklanan

via: Instagram
(Sumber: Dok. Revita)

Berbeda sama tiga cowok di atas, Revita punya pandangan lebih kritis sama pertimbangan kenaikan harga rokok. “Kalo gue sih tetep beli, cuma mungkin jumlahnya aja yang dikurangin. Atau mungkin nyetok dulu sebelum naik. hahaha…”

Cewek satu ini punya opini kalo engga gampang buat lepas dari rokok. Terkait harganya doi sendiri engga terlalu masalah kalo pun harga rokok bisa Rp.100.000 ribu per bungkus. “Gak masalah, cuma alangkah baiknya kalo mau harga yang dinaikin bertahap, mungkin kelipatan sepuluh ribu. Karena menurut gue kalo emang rokok langsung naik Rp. 50.000 engga terlalu efektif [ngurangin jumlah perokok].” jelasnya.

Pada akhirnya pertimbangan kenaikan harga rokok diharapkan mampu mengurangi jumlah perokok apalagi buat mereka yang di bawah umur. Tapi mengingat banyak pihak yang terlibat dalam keputusan ini, –bukan cuma pemerintah dan perokok yang terlibat, tapi masih ada pengusaha, buruh, hingga petani tembakau. Pemerintah pun harus bener-bener jeli dan serius mengkajinya biar sama-sama sayang enak.

Well, kalo menurut Kawan Muda yang lainnya gimana? Jangan lupa kasih komentar kalian di bawah ya.

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.