Selasa, 23 April 2024

Genmuda – Para psikolog mengartikan introvert sebagai “Seseorang yang lebih sibuk dengan pikiran, perasaan, dan dirinya sendiri daripada hal lain di sekitarnya.” Singkatnya, kelakuan introvert atau tertutup itu sama kayak kelakuan temen kita yang pendiem.

Tapi perlu diinget, mereka yang introvert bukannya anti sosial akan lingkungannya ya. Para introvert tetep bisa care sama keadaan di sekitarnya, namun lebih memilih diam dan nunjukin kepeduliannya dengan hal lain. Misalnya, berada di sisi kamu waktu kamu sedih, meskipun engga banyak bicara dan statusnya tetep temenan bukan pacaran.

Buat sebagian orang mungkin terlihat cool dari luar, tapi kondisi jiwa seorang yang pendiam tuh jarang sekali tenang, Kawan Muda. Mereka sering ngerasa berdebar-debar, apa lagi kalo mereka perlu melakukan sesuatu yang berhubungan dengan interaksi sama orang lain. Berikut ini adalah momen-momen paling mendebarkan buat para introvert yang engga bisa dielakkannya.

1. Waktu dinyanyiin selamat ulang tahun

Dalam suatu titik, para introvert ini bakal merayakan ulang tahunnya. Temen-temen dan keluarga berdatangan, tiba-tiba ada yang bawa kue ulang tahun, kemudian pada bernyanyi “Selamat Ulang Tahun,” dan lebih parahnya semua mata bakal merhatiin. Kalo udah gitu kan bingung harus ngapain.

2. Di acara kumpul-kumpul

(Sumber: Buzzfeed)

Entah itu arisan keluarga atau kondangan siapapun, acaranya pasti bakal ramai banget. Ketika itu, para introvert bakal mencari tempat perlindungan seperti kamar, tempat makan, di sisi hewan peliharaan, atau malah jalan-jalan keliling tempat acara berusaha berbaur dengan hiasan tembok biar engga ada yang ajak ngobrol.

3. Di kelas, apa lagi kalo kelasnya menuntut buat aktif

Dosen/Guru: “Jadi, partisipasi kalian dikelas akan saya beri nilai 50 persen.”

Introvert: (dalem hati) “Baiklah. Selamat tinggal naik kelas. Sampai bertemu lagi di tahun berikutnya.”

4. Waktu ditanya arah jalan

MEN! Zaman sekarang kenapa masih ada aja yang nanya jalan sih. Emangnya doi engga punya GPS? Mending pake GPS atau peta sekalian kali. Jadi engga perlu berhenti di pinggir jalan cuma buat nanya alamat doang dan bikin macet.

5. Kencan pertama

Para ekstrovert (lawannya introvert) aja belum tentu bisa tenang sewaktu menghadapi kencan pertama. Apa lagi yang introvert. Biasanya sih yang introvert bakalan lebih banyak diem. Daripada salah omong terus bikin first impression yang jelek, mendingan diem aja, kan?

6. Waktu wawancara kerja

(Sumber: theodysseyonline.com)

Intinya wawancara kerja hampir sama kaya kencan pertama. Bedanya, first impression wawancara kerja tuh sangat berpengaruh dengan besaran gaji, jabatan yang diberikan, fasilitas tunjangan, yang kalo engga bisa didapatkan bakal bikin kita kelaparan, galau, terus jadi pengangguran, dan jomblo akut. *eh.

7. Waktu disamperin salesmen/women

Biarpun hanya satu atau dua orang, salesmen/saleswomen selalu jadi lawa bicara yang dihindari introvert sekuat tenaga. (Orang yang ekstrovert aja udah males) Pertama, karena omongan sales biasanya sulit banget disela apalagi ditolak. Kedua, karena sales ini bakal sok akrab dan ngasih pertanyaan retorika yang sebenernya engga perlu dijawab (Saking akrabnya udah kayak pacar sendiri). Solusinya kalo udah kejebak sales person ada dua: diem aja atau kabur melarikan diri terus ngilang.

8. Lagi mau angkat telepon

(Sumber: Ocean/Corbis/dailymail.co.uk)
(Sumber: Ocean/Corbis/dailymail.co.uk)

Mau menelepon atau ditelepon, introvert ogah banget melakukan itu. Bukannya sombong atau engga ada pulsa. Emang susah aja buat angkat telepon. Emang di telepon mau ngomongin apa sih? Paling sama aja kaya obrolan di grup. Lagian kan bisa kirim pesan lewat email, chat pribadi, atau sms.

9. Bicara di depan umum

Karena tampilan luarnya yang tenang itu para introvert juga suka ditunjuk jadi ketua dalam sebuah organisasi atau kepanitian.  Itulah saat-saat di mana bulan dan planet Mars serasa jadi rumah yang patut dihuni.

10. Lagi pesan makanan di counter

“OH NO! Si mbak-mbak kasir ini senyumnya bikin degdegan. Duh dia nungguin gue nyebutin pesenan gue lagi. Pesen apa ya? Pesen Paket A aja kali ya. Eh tunggu. Mahal banget. Oh ini aja nih. Paket kentang. Eh tapi engga kenyang. Sial! Eh, yah. Dia bete kan gegara gue kelamaan mikir. Pesen apa dong…” Alhasil mbak-mbak kasirnya udah pulang karena kelamaan mikir. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.