Kamis, 13 Juni 2024

Genmuda – Kata orang, minuman keras alias miras itu berbahaya buat kesehatan. Tapi, baru-baru ini ternyata ada riset yang bilang sebaliknya loh, Kawan Muda.

Menurut dua riset terbaru dari Norwegian University of Science and Technologiy, ngekonsumsi miras dengan kadar yang sewajarnya berpotensi ngurangin risiko penyakit jantung pada sebagian orang. Hal itu pun kabarnya berlaku buat semua jenis miras.

Lah, tapi ‘kan mendingan engga minum sama sekali? Well, buat kamu yang mikir kayak gitu, sayangnya kamu keliru, Kawan Muda. Salah satu temuan paling mengejutkan dari dua riset yang dipeloporin sama Katalin Gémes itu udah ngungkapin kalau jantung orang-orang yang minum miras sewajarnya justru lebih baik dibandingin jantung mereka yang engga pernah minum miras sama sekali.

Dari total 60.665 peserta yang kebiasaan minumnya udah dilacak di akhir tahun 90-an, sekitar 1.588 di antaranya yang meninggal gara-gara gagal jantung cenderung masuk dalam golongan pecandu alkohol atau orang yang engga pernah minum miras sama sekali. Singkatnya, miras secara teknis memang racun, tapi balik lagi — kayak kata Kelly Clarkson — what doesn’t kill you (can indeed) make you stronger.

Sementara itu, menurut Imre Janszky selaku penulis lain dari kedua riset tersebut, miras ngebantu jantung dengan ningkatin jumlah kolesterol baik. Meski begitu, beliau ngakuin pula kalau batas di antara konsumsi miras yang sewajarnya buat ngebawa manfaat kesehatan tersebut dan risiko peningkatan tekanan darah dengan ngambil temuan riset tersebut masih terlalu jauh.

Lantas, berapa batas aman konsumsi miras yang dianjurin kedua riset tersebut? FYI, batas atas konsumsi miras biar kamu masih bisa ngerasain manfaatnya buat jantung adalah sekitar lima gelas per minggu. Para peserta riset — baik cowok maupun cewek — yang minum sekitar tiga sampai lima gelas udah nunjukin penurunan risiko gagal jantung sebanyak 33%. Lebih dari lima gelas, para peserta riset malah cenderung ngalamin peningkatan risiko penyakit jantung dan kematian.

Sejarah penyalahgunaan alkohol para peserta pun turut berpengaruh pada efek yang dimiliki konsumsi miras atas tubuh mereka. Mereka yang sebelumnya ngekonsumsi miras secara berlebihan masih berpotensi ngalamin hal buruk pada jantung mereka, walaupun mereka udah berusaha buat ngurangin kadar miras mereka ke kisaran yang wajar.

Bukan cuma itu, perlu diingat juga kalau konsumsi miras yang sewajarnya masih harus diimbangin dengan hal lainnya yang sama wajarnya. Sebut aja olahraga, ngejaga kadar gula dan lemak, serta nyeimbangin kehidupan mereka dengan kesenangan.

So, bisa dibilang temuan kedua riset tersebut agak tricky juga sih, khususnya buat para cewek. Soalnya, riset lain justru udah nganjurin para cewek buat engga ngekonsumsi minuman keras lebih dari satu gelas per hari. Ujung-ujungnya ya semua keputusan bakal ada di tangan kamu, Kawan Muda. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer