Senin, 3 Agustus 2020

Genmuda – Orang bijak pernah bilang kalo manusia itu tempatnya salah. Sedangkan bagi pecinta sepakbola, Salah justru sedang membela AS Roma. Terus faedahnya apa? Ya, seengga penting itulah makna dari guilty pleasure.

Akan tetapi Kawan Muda harus percaya, kalo tulisan ini cuma selesai sampai paragraf satu jumlah katanya engga sampai 50. Titik (dan itu engga bakalan naik). Jadi marilah kita kembali pada intinya tulisan yaitu, manusia sebagai tempatnya salah guilty pleasure

Dalam pelajaran ilmu psikologis (penulisnya sok serius) istilah tersebut dikatakan sebagai perasaan atau perbuatan yang kita akui dari dalam hati jika itu semua engga baik, tapi masih aja tetep dilakuin. Meski ada perasaan bersalah saat ngelakuinnya, entah kenapa cara ini masih aja dilakuin. Simpelnya, “Lakuin aja dulu, urusan nyesel mah belakangan.” Gitu deh kira-kira.

Masih belum kebayang di kepala kamu? Yaudah, Genmuda.com kasih tau beberapa guilty pleasure yang sering banget dilakuin sama Kawan Muda. Jangan main salah-salahan, siapa tau kamu salah satu pelakunya.

1. Ngupil terus dipeperin ke objek/orang lain

via: Tumblr

Faedahnya apa coba? Emang sih kotoran di hidung kamu bisa hilang, tapi coba jujur sama diri sendiri, pasti ada yang kurang kan kalo habis ngorek hidung engga mencari tempat buang yang pas. Kalo kamu rajin, (maaf) mungkin bisa diputer-puter, tapi kalo kepepet pasti paling aman dipeperin ke objek lain. Bisa di kolong kursi, meja, atau rambut orang. *kzl.

2. Niatnya diet pas jam 10 udah makan nasi padang

via: Google
Aku cuma makan mie aja kok yang.. (Sumber: Istimewa)

Mirip-mirip puasa untuk menjaga hawa nafsu, maka guilty pleasure kayak gini sering banget dilakuin sama orang yang lagi diet. Alih-alih jaga pola makan dengan ketat, ujung-ujungnya malah kalap. Salah siapa? Gue? Temen-temen gue? Jawabannya tukang nasi padang. Engga usah tanya kenapa lagi, nanti artikelnya kepanjangan.

3. Mau “move on” tapi masih stalking mantan

©Genmuda.com/2016 TIM
Terus aja discroll feednya sampai 2 tahun lalu ©Genmuda.com/2016 TIM

Lidah bisa bilang, “Gue udah move on!” tapi selama lidah engga sepaham sama hati, rencana move on bisa cuma sekedar wacana. Yang tadinya udah di-unfollow mendadak dilihat lagi, scroll timeline sampai bawah-bawah, pas sampai di bawah kamu tau dia udah punya pacar baru. Akhirnya saking kepo foto itu dilihat dan engga sengaja di-love. Yaudah, terima aja itu yang namanya guilty pleasure.

4. Nonton bokep (habis itu main ‘sabun’)

via: Blogspot
(Sumber: Istimewa)

Jangan saling tuduh, kalo diem-diem dan jarang bukan guilty pleasure. Tapi kalo udah keseringan nonton yang bakal jadi masalah. Mungkin perasaan senang bisa datang, setelahnya ya merasa bersalah karena sabun di kamar mandi habis.

5. Sebats meski engga punya duit

via wajibbaca.com
Rokok naik jadi 50 ribu sebungkus juga engga pengaruh gaes (Sumber: Istimewa)

Selain bahaya bagi kesehatan rokok juga bisa bikin kantong kamu jebol. Salah kan? Tapi mau gimana, namanya juga kesenangan lebih baik sebats daripada mulut mendadak asem dan otak susah mikir. *klasik.

6. Udah sebats terus ‘curanrek’

via: Tumblr

Lanjutan dari poin selanjutnya adalah berawal dari lupa, ujung-ujungnya minta. Dari sekedar minta ujung-ujungnya masuk kantong. Modus kayak gitu ada pada pelaku curanrek (baca: pencurian korek). Udah tau sih salah, tapi masih aja dilakuin. Engga lucu kan persahabatan rusak karena sebuah korek api.

7. Bilang engga suka, tapi aslinya suka

via huffingtonpost.com
Taylor Swift. (Photo by Charles Sykes/Invision/AP/huffingtonpost.com)

Gabby: “Udah dengerin lagu Taylor Swift yang baru?”

Mamet: “Sorry, gue engga suka sama lagu-lagu cewek kayak gitu!” (Dalam hati sih, baru aja didengerin berulang-ulang di handphone).

Contoh kayak gini juga termasuk guilty pleasure. Tentunya bisa aja ada contoh serupa, kayak bilang engga suka sama orang ini tapi diem-diem mengagumi. Klasik maksimal deh.

8. Beli barang yang sebenernya engga butuh-butuh banget

via businessinsider.com
“Ih, bajunya bagus deh. Biar udah punya tapi kan warnanya beda.” ucap cewek di atas saat mau belanja (Sumber: Istimewa)

Mumpung lagi diskon dan stok terbatas, jadi alasan utama orang buat beli barang yang sebenernya engga perlu-perlu banget buat hidup mereka. Padahal dalam hati sih udah paham kalo itu ngelebihin pendapatan, namun pas udah dibeli baru deh penuh dengan penyesalan terus dijual lagi. Pepatah sesatnya sih kayak gini, “Lebih baik nyesel beli daripada nyesel engga beli?” (Padahal kalo engga beli kan uangnya tetep utuh, dan lebih untung).

9. Masih mau balikan sama pacar yang udah berkali-kali selingkuhin kamu

via tumblr

Lewat kata “Maaf” belum tentu segala persoalan bisa berubah. Sekali atau dua kali masih engga masalah deh, tapi kalo udah berkali-kali jelas itu engga bisa didiemin gengs. Cukup keledai deh yang jatuh di lubang yang sama, kamu jangan ya. Iya kamu yang lagi baca artikel ini. *Cielah.

10. Ambil gorengan lima, bilangnya tiga

via: Google
“Gorengan tiga bang!” padahal ambilnya lima. Situ pelupa apa pura-pura lupa? (Sumber: Istimewa)

Korbannya mayoritas tukang burjo atau warkop deket kampus. Salah sih, mendingan ngutang daripada boong. *tsah.

11. Selingkuh atau nikung pasangan orang

Awas kena tikung! (Sumber: how-to-get-my-ex-boyfriend-back.com)

“Rumput tetangga lebih hijau, daripada rumpuh sendiri.” Kamu orang apa kambing sih? *canda.

12. Pipis di kolam renang

via: tumblr

Ya, namanya udah nyemplung mau gimana dong..

Sebenernya masih banyak contoh lain yang belum disebut, dan salah satu yang paling mengakar adalah KORUPSI. Tapi karena udah overrated menjadikan penulis memilih 12 contoh receh di atas sebagai bentuk guilty pleasure di anak muda. Penulis percaya minimal (sekali) pernah dilakuin sama Kawan Muda kan? He-he.

Terus apa sih faedahnya setelah melakukan guilty pleasure? Engga ada kata lain selain ‘Kesenangan.’ Setelah itu nyesel lagi deh. Terus aja seperti itu. Pesan dari Genmuda.com, kurang-kurangin deh ngelakuin guilty pleasure. “Have a nice day!”

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.