Selasa, 28 Mei 2024

Genmuda – Makin hari makin banyak aja orang yang kerjaannya cuma nyinyir di medsos. Untungnya, masih ada satu orang baik yang bisa ngubah berbagai hal negatif di medsos itu jadi berkat buat beliau dan juga orang lain.

Orang tersebut adalah Susan Carland. Dosen Ilmu Sosial di Monash sekaligus istri dari host talkshow Waleed Aly itu udah sering banget dapat beragam kicauan dan pesan penuh kebencian di Twitter maupun Facebook gara-gara beliau adalah seorang Muslim, tapi bisa ngelihat sisi baik di balik itu semua.

Baru-baru ini, Carland udah ngebagiin pengalamannya di-bully di medsos dalam sebuah tulisan di Sydney Morning Herald. Dalam tulisannya tersebut, doi ngungkapin gimana sejumlah pemilik akun anonim engga henti-hentinya ngasih tahu beliau kalau “sebagai wanita Muslim, [beliau] suka penindasan, pembunuhan, perang, dan seksisme.”

Carland juga dapat segudang komentar engga ngenakin lainnya yang berhubungan dengan keyakinan beliau, mulai dari yang menyangkut gaya berpakaian sampai gimana seharusnya beliau bersikap. Hal itu pun bikin beliau ngerasa jadi kayak “cuma sebuah kanvas kosong yang bisa orang-orang pakai untuk memproyeksikan prasangkan dan fantasi mereka tentang para Muslim.”

Susan Carland dan suaminya Waleed Ali. (Sumber: Don Arnold/SMH)

“Cacian mereka di dunia maya berkisar dari permintaan agar saya meninggalkan Australia, harapan untuk kematian saya, hinaan tentang penampilan saya (dengan fokus khusus pada hijab saya), tuduhan bahwa saya adalah seorang jihad siluman, dan bahwa saya berencana untuk mengambil alih bangsa,” tulis Carland.

“Saat saya melihat-lihat beberapa timeline Twitter mereka, saya menemukan betapa banyaknya kicauan yang mereka kirim penuh dengan kemarahan, tersebar pada penerima manapun yang dapat mereka temukan. Rasanya karena orang-orang begitu dipenuhi kegelapan, mereka hanya bisa melihat kegelapan pada orang lain.”

Tapi, setelah nyoba buat ngelakuin cara-cara standar kayak nge-block, nge-mute, dan sejenisnya, Carland akhirnya berinisiatif buat ngelakuin sesuatu yang anti-mainstream. Beliau mutusin untuk nyumbangin satu dolar Australia ke UNICEF atas setiap pesan kebencian yang beliau terima di Twitter.

“Jadi, menanggapi semua kebencian yang saya terima hanya karena saya Muslim, wajar bila respon saya akan berakar pada kenyataan bahwa saya Muslim.”

FYI, Carland udah nyumbangin lebih dari 1.000 dolar Australia sejak beliau ngerealisasiin idenya di akhir Oktober. Di satu sisi miris sih, mengingat itu berarti dalam waktu hampir satu bulan udah ada sampai 1.000 kicauan buruk yang beliau terima. Tapi, di sisi lain itu juga berarti Carland udah berhasil buat ngubah situasi negatif jadi positif.

Nah, buat kamu yang sadar engga sadar mungkin juga udah turut micu dan nebarin kebencian di medsos, coba deh kamu pikirin lagi apa sebenarnya untungnya perbuatan kamu itu buat kamu sendiri maupun orang lain. Ngakunya sih cinta damai, tapi kok masih ngebagiin postingan SARA atau postingan lain yang provokatif?

Engga bermaksud ngeguruin atau gimana sih, tapi ambil aja contoh kasus serangan di Paris baru-baru ini. Sejumlah netizen belakangan jadi ramai-ramai ngebagiin postingan yang secara engga langsung udah nyiratin kalau dunia lebih perhatian sama Perancis ketimbang sama negara-negara lain yang juga ngalamin bencana serupa.

Kalau memang peduli, kenapa engga ngebagiin postingan yang isinya ajakan buat DOAIN SEISI DUNIA ketimbang postingan yang ngajak orang buat ngebanding-bandingin berbagai negara? Mau sampai matahari Teletubbies terbit gantiin matahari asli sekalipun, tetap aja engga bakal ada ujungnya kalau orang-orang cuma fokus sama rumput tetangga.

So, di Hari Toleransi Internasional ini, ayo kita lebih berusaha buat niru keteguhan Susan Carland, Kawan Muda. Terlepas dari apa agama atau latar belakang kamu, engga bakal ada yang namanya toleransi dan damai di dunia kalau dalam diri kamu sendiri aja belum ada ruang buat kedua hal itu. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer