Jum'at, 4 Desember 2020

Genmuda – “Mr. Hurt” jadi salah satu film rom-com Thailand terbaru yang siap menghibur kamu di bioskop. Meski baru tayang di Indonesia mulai tanggal 19 Juli 2017, film arahan sutradara Ittisak Eusunthornwattana ini dijamin bisa mewakili suara hati kaum-kaum patah hati, khususnya cowok. *cie gitu.

Dari judul filmnya kamu mungkin bisa nebak kalo jalan ceritanya bakal bikin penontonnya baper karena putus cinta. Ya, tema sederhana inilah yang bakalan dikupas habis-habisan sama oleh Ittisak, —yang juga merangkap sebagai penulis naskah.

Petenis melankolis yang super duper baper

via: Twitter
(Sumber: Twitter)

Meski film soal patah hati terbilang klise banget, namun “Mr Hurt” berusaha ngegambarin gimana rasanya menjadi cowok yang super baper setelah diputusin sama pacarnya. Inilah yang terjadi sama petinis bernama Don Sri-Chang (Sunny Suwanmethanont).

Sebagai atlet, kehidupannya terbilang cukup sukses. Doi mampu menembus peringkat 10 besar dunia, dikontrak oleh berbagai produk olahraga, hingga bisa pacaran sama model cantik bernama Anna (Marie Broenner). Tapi, semuanya langsung berubah total begitu Don patah hati.

via: IMDB
(Sumber: IMDB)

Ketika udah pacaran dua tahun, ceritanya Don pengen ngelamar Anna sebagai istrinya. Diluar dugaan Anna justru menolak lamaran Don dan malah minta putus saat itu juga.

Ibarat kesamber petir di siang bolong, gak lama putus dari Don, Anna justru pacaran sama vokalis band rock, Jimmy (Pongsatorn Jongwilak). Sakitnya gak cuma di situ doang gengs, karena kelewat baper dan susah move on dari sang mantan, karir Don sebagai petenis ikutan melorot dan bikin doi putus asa.

Ketika putus terus ketemu mantan sama pacar barunya, kamu bakal ngapain?

via: Twitter
(Sumber: Istimewa)

Di sini Don berusaha mati-matian ngajak mantannya balikan. Saking sibuknya mikirin mantan, doi malah jadi males ngelanjutin profesinya sebagai petenis dan cuma bisa galau berhari-hari.

Ketika udah putus asa, doi tiba-tiba ketemu dengan sahabat kecilnya bernama Dew (Mashannoad Suvalmas). Cewek inilah yang dulunya jadi alasan utama Don mau menjadi seorang petenis profesional, —sebelum akhirnya Dew diketahui menderita tumor otak dan harus pindah ke Amerika untuk berobat.

Pelan tapi pasti, Dew berusaha ngebalikin kepercayaan diri sahabatnya. Doi mulai kasih berbagai saran dan cara supaya Don bisa balikan lagi sama Anna.

Karena udah kelamaan galau Don akhirnya mampu ngembaliin rasa percaya dirinya berkat bantuan Dew. Sebaliknya penyakit Dew mulai kambuh dan perlahan doi mendadak ngilang dari kehidupan Don.

Agak maksa sih, tapi tetep konyol

via: IMDB
(Sumber: IMDB)

Kalo Kawan Muda udah sering nonton film ron-com Thailand, mungkin kamu bisa ngerasain kurangnya humor dari “Mr. Hurt” berada pada efek suara yang jadi gimmick jokes receh. Meski ceritanya emang sederhana, banyak pula adegan yang terkesan maksa.

Contohnya mulai dari suasana lapangan tenis dimana penontonnya keliatan biasa aja, malah nyaris gak bersuara layaknya nonton pertandingan tenis. Dan yang paling fatal (banget) ketika Dew habis menjalani operasi tumor otak. Ajaibnya si cewek ini masih punya rambut utuh dan cuma ditutupi topi kupluk. Bingung kan!

via: IMDB
Mashannoad Suvalmas yang meranin tokok Dew di film “Mr Hurt” (Sumber: Istimewa)

Tapi kamu sebaiknya gak perlu kecewa duluan sama komentar di atas, semua itu masih bisa kebantu sama akting kocak Sunny Suwanmethanont yang gak perlu diraguin lagi. Sedangkan buat para cowok, siap-siap aja naksir pas liat muka imutnya Mashannoad Suvalmas. FYI, meski ini jadi film debutnya, akting super model ini gak jelek-jelek banget, kok.

Persaingan Don dengan Jimmy sepanjang cerita filmnya juga ngasih komedi konyol khas ron-com Thailand. Gak sedikit juga adegan Don berserta ayah dan temen-temennya sengaja di-lebay-lebay-in dan terbukti berhasil bikin penonton ngakak. Singkatnya sih, ini film cocok banget ditonton sama kamu yang baru putus cinta dan gak mau terjebak nostalgia.

Yaudah, kalo mau tau lebih banyak tonton aja filmnya, kalo ditulis semua di sini judulnya bukan review, tapi bocoran isi film. *canda Etapi, kalo kamu kepo banget, nonton trailernya masih boleh kok, liat di bawah ya!

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.