Rabu, 22 Mei 2024

Genmuda – Ribuan sopir taksi sejak Selasa (22/3) pagi beramai-ramai ngadain demo buat nolak keberadaan transportasi berbasis aplikasi online. Aksi mereka itu pun engga cuma ngundang perhatian netizen di Tanah Air, tapi juga berbagai media internasional.

Ini bukan pertama kalinya para sopir taksi ngadain demo buat minta pemerintah ngeberhentiin pengoperasian transporasi berbasis aplikasi online. Namun demikian, aksi mereka kali ini jauh lebih dahsyat dari aksi mereka yang sebelumnya. Sejumlah oknum yang berdemo bahkan sampai ngelakuin sweeping terhadap para sopir yang masih beroperasi dan ada pula yang ngelakuin aksi anarkis.

Kawan Muda yang aktif di medsos pasti udah ngelihat foto seorang ibu yang lagi ngegendong anak dan dipaksa turun di tengah tol maupun foto dua pria yang ngelakuin provokasi dengan ngeposting foto senjata tajam di medsos sambil pakai seragam dari salah satu perusahaan taksi ternama di Tanah Air. Kedua hal tersebut tentu sangat disayangin dan bikin banyak pihak engga habis pikir, engga terkecuali artis Bayu Oktara dan perancang busana Ivan Gunawan.

Sementara itu, pihak perusahaan taksi terkait sendiri katanya udah ngelakuin tindakan pencegahan dengan ngeluarin surat larangan buat para sopirnya supaya engga ikutan aksi demo hari ini dari hari Minggu yang lalu. Presiden direktur perusahaan taksi itu pun udah berjanji buat bakal langsung memecat awak sopirnya yang ketahuan ngelakuin aksi anarkis maupun ngambil tindakan hukum bagi mereka yang memang terbukti ngelanggar hukum.

Lantas, apa yang bisa dipelajari dari kasus demo besar-besaran supir taksi hari ini? Well, mari kita berkaca pada kasus Nokia. Nokia dulu pernah jadi produsen ponsel nomor 1 di dunia, tapi kini akhirnya udah kalah saing dari smartphone Android dan Apple karena terlambat belajar, ngerespon, dan nyesuain diri sama perubahan cepat yang udah terjadi dan masih berlangsung sampai sekarang.

Yang lebih mirisnya lagi, sampai dengan detik terakhir keberadaan Nokia sebelum diakuisisi Microsoft, pihak manajemen Nokia ternyata masih belum sadar juga apa sebenarnya kesalahan terbesar yang udah mereka lakuin itu. “Kami tidak melakukan suatu kesalahan, tapi saya tidak tahu mengapa kami kalah,” kata CEO Nokia Jorma Ollila.

Nah, terkait dengan kasus demo sopir hari ini, para pelaku demo mungkin masih kaget sama perubahan cepat yang saat ini lagi terjadi. Jaman sekarang ‘kan apa-apa udah serba online dan serba praktis. Ada apa yang baru dan kelihatan canggih dikit atau sama sekali engga pernah ada sebelumnya, pasti bakal langsung diminatin sama masyarakat.

Lagi pula, masa kreativitas dan inovasi mau dihalang-halangin? Wakil Presiden Jusuf Kalla — yang sampai terlambat rapat gara-gara kejebak macet demo taksi — aja udah ngakuin kalau Indonesia bakal tertinggal dari negara lain kalau engga bisa ngikutin perkembangan teknologi.

Bukan cuma itu, pada dasarnya aplikasi online di sini sifatnya cuma buat ngebantu bikin proses pemesanan dan pencarian taksi jadi lebih mudah, efektif, dan efisien. Salah satu perusahaan taksi ternama yang Genmuda.com bahas di awal pun udah punya aplikasi online dari tahun 2011 yang lalu.

Kalau memang yang jadi masalah di sini adalah kesetaraan lewat penyesuaian tarif, kenapa harus sampai nuntut supaya transportasi berbasis aplikasi online ditutup? Atau jangan-jangan para sopir taksi yang berdemo dan perusahaan mereka sebenarnya ngerasa kehilangan zona nyamannya sebagai sopir dan penyedia transportasi yang terbilang lebih eksklusif dari angkutan umum?

(Sumber: Istimewa)

Well, apapun alasannya, intinya sih lagi-lagi pemerintah memang harus bersikap tegas dengan ngerevisi kembali berbagai kebijakan dan peraturan yang ada. Meski begitu, perlu diingat pula kalau kita engga bisa bikin semua orang senang sama apa yang kita lakuin, jadi otomatis pemerintah juga engga bisa selalu menuhin keinginan semua rakyat tanpa tercuali.

Sementara itu, pihak perusahaan taksi justru harus ngelihat lagi kayak gimana usaha mereka buat nyejahterain para sopir dan tentunya apa yang udah mereka lakuin buat bisa beradaptasi dengan perubahan buat tetap bertahan di tengah ketatnya persaingan bisnis. Kalau engga mau berakhir kayak Nokia, mereka harus putar otak lagi supaya bisa ngejawab tantangan jaman alias ngehadapin perilaku konsumen di era digital.

Para sopir taksi pun jangan lupa buat introspeksi diri sendiri. Mereka masih suka narik tanpa argo alias nembak tarif ke para penumpang engga? Mereka masih suka kelamaan ngetem engga? Jangan lupa pula kalau beraspirasi memang boleh, tapi bukan berarti sampai ngorbanin kepentingan orang lain. (Presiden dan Wapres sampai terlambat rapat gara-gara demo sopir itu udah terbilang parah loh.)

Sebaliknya, pihak perusahaan penyedia maupun supir transportasi berbasis aplikasi online juga jangan ngerasa kayak lagi di atas angin dengan tingginya minat masyarakat terhadap layanan mereka. Justru, saat ini mereka lagi benar-benar diuji buat jadi yang terbaik di antara yang terbaik. Satu kesalahan kecil aja pasti bakal langsung disorot dan bisa bikin mereka jadi engga ada apa-apanya lagi.

Singkatnya, yang namanya rejeki ujung-ujungnya udah ada yang ngatur, tinggal gimana usaha dan doa kita aja. Ibarat kata Ben di ‘Filosofi Kopi’ kalau “kopi yang enak bakal selalu nemuin penikmatnya”, layanan transportasi apapun pasti bakal tetap diminatin selama para konsumen masih punya alasan buat ngerasa nyaman dan butuh layanan transportasi tersebut. Yang jadi taruhan bukan cuma penghasilan dan mata pencaharian, tapi juga reputasi. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer