Senin, 1 Juni 2020

Genmuda – Pacaran. Denger namanya mungkin jadi mimpi buruk buat para jomblo, namun pacaran juga dapat menjadi mimpi buruk kalo hubungannya engga sehat. Misalnya sering berantem, susah buat percaya, atau ngejalanin hubungan karena terpaksa. *Duh, semoga kamu engga gitu ya.

“Salah sendiri kenapa mau pacaran, bukan langsung nikah!” Ya, emang udah jadi resiko kalo ada ribut-ribut kecil dalam suatu hubungan, asalkan engga keseringan ya. Nah, penyebab ribut yang paling umum adalah masalah komunikasi. Salah pilih diksi aja bisa kacau urusannya.

Oleh sebab itu para ahli nyaranin Kawan Muda yang pacaran supaya menjaga cara komunikasi kalian sama pasangan. Jangan sampe deh kamu berantem cuma gara-gara nanyain hal yang engga seharusnya buat kamu bahas seperti pertanyaan di bawah ini:

1. “Aku pacar terbaik yang pernah kamu miliki bukan?”

via: tumblr

Niatnya sih mau romantis atau pengen tau apakah kamu udah ngalahin mantan-mantannya apa belum. Tapi apa kamu udah siap terima jawabannya? Masih syukur kalo kamu udah jadi yang terbaik, kalo belum? Yang ada malah ngelahirin dialog ‘perbandingan’ antara kamu sama mantannya. Emangnya kamu mau dibanding-bandingin? Kalo penulis sih ogah.

2. “Kalo aku engga ada, kamu pacaran lagi engga?”

Yakali. Plis ya, penting banget buat menjaga kepercayaan sama pasangan kamu. Engga usahlah nanyain hal yang belum tentu kejadian sama kamu. Jalanin aja yang sekarang, ngapain pakai berandai-andai ‘kalo aku engga ada’. Itu sama aja ngebuktiin kamu meragukan pasangan kamu.

3. “Gimana keluarga aku?”

Seneng sih kalo pasangan kamu itu diterima sama keluarga kamu. Apalagi sampe ngerasa nyaman kayak keluarga sendiri. Kalo Genmuda.com boleh saranin, kamu engga perlu deh tanya soal keluarga kamu itu gimana. Toh cukup si doi yang menilai, begitu juga dengan kamu menilai keluarganya. Jadi jangan sampe pertanyaan itu bikin ganggu hubungan kamu.

4. “Kamu mau udahan?”

Emang pacar kamu rental PS yang bisa udahan atau nambah jam gitu aja? Kalo pacar lagi bete atau diemin kamu bukan berarti doi selalu pengen mengakhiri hubungan. Siapa yau doi emang lagi butuh ruang sendiri. Jadi jangan buru-buru ambil kesimpulan yang belum tentu benar dengan kenyataannya. Kalo misalkan si doi jawab, “Iya kita udahan” kamu mau jawab apa?

5. “Kalo aku boong gimana?”

Ini pertanyaan ambigu. Pasti pasangan kamu malah jadi nanya balik sama kamu dan bukan ngejawab. Lagian ngapain boong kalo harus ngomong diawal? Pilihannya kan udah jelas, jujur atau bohong. Jangan setengah-setengah.

6. “Emang kamu bisa bikinnya?”

via: Tumblr

Jangan ngeremehin orang lain, apalagi itu pacar kamu sendiri. Siapa sih yang suka diremehin, terlebih kalo diremehinnya sama pacar sendiri, kan jadi keki. Kalo kamu engga yakin dengan keahlian pasangan kamu, coba kamu ganti kata-kata lain misalnya, “Kalo kamu bisa aku traktir deh” Pasti itu kan lebih enak didenger dan memotivasi si doi.

7. “Yakin mau pake baju itu?”

Kalo ini sih biasanya cowok yang ngomong. Saat ceweknya udah rapih, eh malah nanya kayak gitu. Jadinya wajar dong kalo pasangan kamu bakal bete, sebete-betenya sama kamu. Padahal cewek kamu udah dandan lama-lama supaya kamu bahagia loh. *Catet tuh cowok.

8. “Kamu gendutan ya?”

via: Tumblr

Ya, mau cewek atau cowok, pertanyaan nyerempet fisik emang engga sepatutnya kamu lontarkan (Apalagi dengan polos dan lantang) Kalo pun kamu emang khawatir pasangan kamu naik berat badan, kenapa engga kamu kasih saran secara langsung ketimbang nanya “Kok gendutan?” Dan yang paling penting, cari juga momen yang pas buat ngasih saran ke doi. (sds)

Comments

comments

Al Fanny Panestika
Wannables, penyuka ice cream dan colak colek Nutela