Sabtu, 18 Mei 2024

Genmuda – Bumbu itu bisa bikin enak makanan tapi, juga bisa bikin engga enak kalo berlebihan. Sama kayak orang pacaran kalo kebanyakan drama bisa bikin hubungan jadi engga enak, bahkan bubar ‘grak’ alias jalan sendiri-sendiri.

Oleh sebab itu perlu namanya komunikasi dua arah dan bisa saling ngerti satu sama lain. Jangan sampai deh kamu ribut cuma karena salah kirim pesen saat chatting. Pastinya beda dong saat kamu ngomong langsung liat wajah, sama ngomong langsung tapi cuma lewat layar handphone.

Makanya sekarang Genmuda.com mau kasih tau kamu 5 kata yang bisa bikin hubungan kalian makin panas karena makna suka bikin keki sekaligus emosi. Jangan ditiru yes!

1. “Yaudah”

Mamet: “Belum masuk tengah bulan tapi duit aku udah tiris nih.”

Ratna: “Yaudah”

Mamet: “Kok yaudah?”

Ratna: “Maksudnya engga jadi jalan kan? Terus gak bisa beli kado ulang tahun aku kan. Yaudah.”

Mamet: “Iris leher aku yang!!!”

Kata yaudah tuh emang suka ambigu maksudnya apa. Apalagi kalo kalo engga ada kata-kata untuk jadi satu kalimat utuh. Maksudnya apa coba? “Yaudah oke,” atau “Yaudah kita putus?”

2. “Terserah”

Via Google
(Sumber: Blogspot)

Mau cewek atau cowok kalo udah ngomong terserah itu efeknya ngeselin. Emang dengan kata terserah bisa nyelesain segalanya? Engga mungkin. Makanya daripada nanti kepanjangan dan malah bikin uring-uringan, mendingan kamu ganti dengan kata lain atau tentuin aja salah satu pilihan yang doi kasih. Misalnya aja “Aku sih, pengennya nonton aja, kalau kamu maunya makan boleh juga” lebih enak dibaca kan?

3. “Terus”

Sekarang ganti pasangan nih bukan Mamet dan Ratna yang lagi berantem.

Fanny: “Aku mau cerita tadi aku nonton drama korea jadi sedih.”

Malik: “Terus?”

Fanny: “Lah kok terus sih, ditanya apa kek? Tanya judul dramanya apa gitu? Ah kamu mah engga peduli sama aku.”

Malik: (dalam hati hanya bisa berucap. Udah tau alesannya dari jaman dulu kala)

Namanya juga cewek kalo ditanya mau cowok yang kayak apa pasti dijawab mau yang PERHATIAN. Kalau soal spele aja doi engga pedulian gimana lainnya? Pake kata “Terus, terus,” Ini lagi pacaran bukan nyari parkiran.

4. “Kenapa?”

Via Google
(Sumber: empowher)

Beda halnya lagi kalo kamu udah ngejelasin panjang lebar chat sampai 5 paragraf kayak cerpen, terus doi cuma bales “kenapa”. Hellow, hargai jerih payah orang ngetik panjang keleus. Kan yang dibutuhkan solusinya, baca dulu secara jelas baru deh bales sesuai isinya. Jangan engga jelas nanya kenapa, kata ini jelas bikin hubungan kalian berdua makin runyam.

5. “Engga”

Pasangan yang ketiga beda lagi jalan ceritanya, pasanganya tuh suka langsung ambil keputusan tanpa basa-basi dulu. Kayak gini nih.

Eve: “Minggu depan kita jalan ya, nonton, makan, abis itu baru kamu anter aku pulang.”

Bona: “Engga”

Eve: “Yah kok enggak sih, terus minggu depan gak ketemu juga gitu. Mauya apa sih.”

Bona: “Liat nanti aja deh.”

Eve: “Bodo amat!”

Yaudah, daripada hubungan kalian kandas di tengah jalan, medingan engga usah contoh 5 kata di atas biar engga memperkeruh keadaan. Akhir kata, sekian. (sds)

Comments

comments

Al Fanny Panestika
Wannables, penyuka ice cream dan colak colek Nutela