Senin, 12 April 2021

Genmuda – Hidup adalah misteri. Engga ada seorang pun yang tau apa yang terjadi sekarang atau besok. Saking misterinya, lo mungkin sering ngalamin kejadian ‘besok mau ngapain’ jadinya malah ‘ngapain.’ Yup, itulah sebuah lika-liku kehidupan yang harus tiap orang jalanin. *tsah!

Saat lo kecil pasti pengen cepet-cepet jadi orang dewasa. Sebaliknya, pas udah jadi orang dewasa, lo mungkin ngerasa jadi anak kecil itu udah paling enak. Bangun tidur udah ada yang urusin, mau jajan ada yang bayarin, mau makan bisa disuapin. Pokoknya hal-hal kayak gitu pasti pernah dirasain tiap orang.

Tapi Genmuda.com percaya kalo hidup itu terus berputar dan engga melulu cuma itu-itu doang. Lo tumbuh menjadi dewasa, sekolah, kuliah, pacaran, dan terus nyari kerja. Namun, saat anak muda berlomba-lomba pengen jadi orang kantoran, sebagian dari mereka ada yang memilih jadi entrepreneur hingga freelancer.

Kalo jadi entrepreneur atau orang kantoran sih kayaknya lo semua udah bisa ngebayangin kehidupannya kayak gimana. Tapi pernah ngerasain atau pengen tau engga sih apa yang dirasain sama anak muda yang jadi freelancer? Langsung aja simak skoy!

1. Jam kantor fleksibel, engga perlu absen ke kantor, dan bebas mau pake baju apa aja

YOLO

Yang paling ngebedain freelancer sama orang kantoran atau entrepreneur adalah aturan yang fleksibel. Namanya juga freelance, lo engga perlu dateng pagi-pagi ke kantor hingga peduliin penampilan. Baru bangun tidur buka laptop tanpa mandi juga itungannya kerja. Pokoknya fleksibel.

2. Meski fleksibel, kadang bisa dua malam engga tidur kalo lagi ada deadline dari klien

(Sumber: Istimewa)
(Sumber: Istimewa)

Meski lo engga terikat sama aturan, tapi tetep aja lo punya tanggung jawab sama yang namanya klien. Engga peduli rumah lagi kebanjiran atau habis diputusin pacar, kalo udah kena deadline jangan harap bisa leye-leye. Sekalinya kerjaan udah kelar, kadang lo juga harus terima lagi revisi klien yang sedikit-sedikit jadi banyak. Udah gitu aja hidup lo.

3. Engga perlu cari kerjaan, malah kerjaan yang nyariin lo

©Genmuda.com/2016

Liki: “Halo Bob, lagi senggang gak? Kantor gue butuh desain 3D buat pameran nih. Bisa bantu?”

Bobi: “Baru bangun nih. Boleh banget. Buat kapan?”

Liki: “Briefnya gue kirim via email ya!”

Bobi: “Yomans!”

Ini juga jadi satu alasan kenapa banyak anak muda milih jadi freelancer. Selain engga disibukin sama kerjaan kantor yang kayaknya engga pernah habis. Para freelancer cuma tinggal minum kopi sambil korek kuping. *Lebay.

4. Ketemu klien yang banyak minta tapi minim sumbangan ide buat kerjaan lo

(Sumber: YouTube)
(Sumber: YouTube)

Engga cuma freelancer, dari orang kantoran sampai entrepreneur semuanya pasti pernah ketemu orang kayak gini. Kasusnya klise sih, si klien kadang suka menyampaikan ide dia sendiri saat kerjaan lo udah 80%. Setelah lo turutin idenya, hasilnya malah bikin doi engga suka. Udah direvisi, ternyata doi malah suka desain yang lo buat pertama. Kelar hidup lo!

5. Namun ada kalanya jerih payah lo itu masih dinomor sekiankan sama orang yang minta kerjaan (terutama dalam urusan pembayaran)

via: Tumblr

Bobi: “Lik, honor gue belum turun?”

Liki: “Wah, sorry Bob, kemarin gue ke luar kota, orang keuangannya cuti ikutan wajib militer di Korsel, bla… bla… bla…”

Bobi: “Terus honor urang kumaha bray?”

Sambungan terputus. Pulsa habis…

Ini satu kenyataan pahit yang kadang bisa dirasain sama freelancer. Berhubung lo itu pihak ketiga, biasanya nasib lo di anak tirikan. Makanya kalo kerja minta dulu uang muka, kesampingin dulu deh yang namanya persahabatan.

6. Senangnya bukan main kalo dapat proyek langganan

via: Blogspot
(Sumber: Istimewa)

Berkah banget kalo lo udah punya klien setia. Karena dengan adanya klien tipe kayak gini para freelancer bisa bertahan hidup setiap bulannya. Seengganya kerjaan dan pemasukan selalu ada setiap bulannnya.

7. Penghasilan kadang menyesuaikan keadaan dan kondisi pasar

via: tumblr

Maraknya situs yang jadi pihak ketiga antara klien dan freelancer emang udah ngejamur. Di sini klien mungkin bisa leye-leye karena desainnya dikerjain keroyokan sama 10-15 freelancer sekaligus. Terus lo yang desainnya engga kepilih dapat apa? Dapat capek Ya, mentok-mentok kerjaan yang udah dibuat bisa nambahin isi portofolio, tapi engga bikin rate card lo naik. Tapi emang mau kayak gitu terus? Engga kan. 

8. Liburan? Jangan terlalu ngarep deh gaes

via familyshare.com
(Sumber: Istimewa)

Saat banyak orang asik menghabiskan jatah cuti kantor buat liburan keliling Indonesia atau luar negeri, lo cuma bisa nongkorongin kerjaan. Nunggu feedback dari klien. Kenapa gitu? Karena dalam pekerjaan ini klien tetep nomor satu. #ThugLife.

9. Engga peduli kalo lo sakit, pokoknya kerjaan harus tetep beres

Media Social

Karena freelancer adalah single fighter otomatis engga bakal ada orang yang gantiin kerjaan. (Kalo ada berarti kerjaan lo dikasih ke freelancer lain dan lo engga dibayar) Orang kantoran mungkin masih enak tinggal izin dan kasih surat dokter. Kalo freelancer? Sakitnya bisa ditunda, kerjaan selalu diutamakan.

10. Ditambah suka dianggap sebelah mata dalam kehidupan sosial di masyarakat

Sad Girl
(Sumber: Tumblr)

Calon Mertua: “Kamu kerja apa Met?”

Mamet: “Desainer om.”

Calon Mertua: “Kantornya di mana?”

Mamet: “Di rumah aja om. Hehehe… namanya juga freelancer.”

Calon Mertua: “Oh, yang kerjaannya engga pasti itu ya? Kadang-kadang kerja, kadang-kadang libur gitu?”

Mamet: “… “ Muka pucat, keringat dingin, dan bibir pecah-pecah.

Coba ngacung mana ya pernah di kejadian sama kasus di atas? Harus diakuin kerjaan kayak gini emang sering dianggap sebelah mata sama orang. Tapi tenang cuy, selama lo bisa optimis, kerja maksimal, dan memperluas jaringan, lo bisa melebih kesuksesan orang kantoran sekalipun.

11. Walau keliatan santai, kerja jadi freelancer sama sekali engga enteng

need-hel-gif

Kalo pengen ngasah mental dan batin, maka kerja jadi freelancer jadi tantangan terbesar buat lo. Kenapa gitu? Di sini teman bisa jadi musuh, bahkan pas deadline waktu semenit itu sangat berarti banget. Belum lagi yang jadi freelancer bukan cuma lo doang. Engga heran kan kalo kerja jadi freelancer itu keras tcoy! Mana yang paling cepat dan bagus, doi lah yang keluar sebagai juaranya.

12. Dari situ akhirnya lo berpikir apakah ini kerjaan yang emang paling cocok buat lo?

via meetmindful.com
(Sumber: Istimewa)

Wajar kalo ada pikiran seperti itu di dalam kepala lo. Apalagi baru sekali mutusin jadi seorang freelancer. Karena engga semua yang lo inginkan atau rencanakan engga bisa langsung tercapai. Belum tentu juga honor yang lo dapat sekarang bisa menghidupi lo hingga tiga atau satu bulan ke depan. Hingga sampai di saat itu idealisme lo akhirnya mentok sama realita, lantas lo mikir pindah haluan jadi orang kantoran atau entrepreneur.

13. Tapi saat kerjaan lo berhasil dan berguna bagi orang banyak, hingga mampu naikin rate card lo sendiri, itulah jadi kado terindah dari pekerjaan ini

Cash Money.gif

Meski kata orang kerja jadi freelancer itu banyak engga enak daripada enaknya, tapi selama lo percaya sama yang apa lo lakuin sekarang. Engga ada yang namanya percuma. Terus berusaha kasih yang terbaik buat kerjaan lo dan jangan lupa minta saran keluarga dan temen supaya hidup lo jadi freelancer engga cuma mikirin kerjaan doang. Dan yang paling penting jangan lupa juga bahagia. “Hidup Freelancer!”

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.