Rabu, 18 September 2019

Genmuda – Kacamata jadi alat bantu penglihatan buat orang-orang yang punya masalah di mata mereka, — bisa karena minus, silinder, mata merah, sampe mata ‘bintitan’.

Banyak argumen soal siapa/negara mana yang pertama kali menemukan kacamata, mulai dari kaisar romawi, Tiongkok, sampe Eropa. Namun demikian untungnya seorang ilmuan Amrik, Benyamin Franklin, berhasil menyempurnakan tampilan kacamata sehingga dapat digunakan untuk jarak jauh dan dekat.

Buat sebagian orang akhirnya banyak yang ‘engga bisa’ move-on dari kacamata. Iya kan? Meski sering banget ngalamin masalah-masalah basi kayak rusak, patah, berembun, jamuran, sampe repot kalau nonton film 3D. (kecuali kalo kamu emang engga ada masalah dengan lensa kontak)

Uniknya lagi, kacamata selalu identik sama nerd, orang cupu, sampe sering dibilang cemen. Padahal kan ada juga yang gahar dan engga kalah kece. Selain itu, kacamata ternyata naik kasta buat mendukung penampilan kamu yang sebenernya engga punya masalah sama penglihatan. *Ya, pokoknya biar gaya aja deh. Jadi aja ‘si kacamata’ masuk kategori aksesoris fesyen.

Nah, sebenernya ada banyak banget banget masalah sampe cerita lucu yang sering dialamin sama orang berkacamata. Kali ini Genmuda.com bakal rangkum kesaksian mereka semua lengkap dengan masalah basinya. Yuk, kita mulai langsung!

 

  1. M. Iqbal (Professional Muda Ibu Kota)

Cowok asal ‘Kota Kembang’ ini ngaku ke Genmuda.com kalo dirinya udah 15 tahun pake kacamata sejak tahun 2001. Saat pake kacamata, doi ngaku suka lupa naro, apa lagi abis bangun tidur. “Kacamata gue suka tiba-tiba berembun kalo liat cewek cantik, gara-gara deg-degan makanya suhu tubuh gue meningkat. Hahaha..” ungkap cowok yang udah gonta-ganti kacamata lebih dari 7 kali.

 

A photo posted by Iqbal Muhammad (@iqblmhmmd) on

Masalah basi sekaligus konyol yang pernah dihadapinya adalah lupa kacamata dan bikin heboh satu keluarga, ditambah security komplek. “Pernah hebohin satu rumah plus security komplek buat nyari kacamata gara-gara lupa naro dan gue harus buru-buru mau interview kerja. Dan akhirnya gue gak keterima kerja karena gagal test mata.”

Meski demikian doi ngaku kalo sejauh ini dia lebih nyaman pake kacamata ketibang lensa kontak dengan ukuran (kanan -3) dan (kiri -2.75).

 

  1. Alam Wibowo (Karyawan Mulu)

Pria gigih nan humoris keturunan Raja Jawa ini sempet ngaku punya 6 kacamata sampe sekarang. Meski mewarisi darah Raja Jawa, ada juga sebagian kacamata miliknya yang KW dan murah meriah. (Mungkin karena Alam suka menabung dan engga suka membuang-buang uang, itu sebabnya doi masih jadi karyawan di salah satu bank swasta. *lah kok ngaruh).

(foto: Dok. Alam Wibowo)
(foto: Dok. Alam Wibowo)

“Gue baru pake kacamata sejak mulai skripsi di tahun 2009 atau 2010. Sejauh ini gue udah beli 6 kacamata. Semuanya masih ada, tapi beberapa udah ada yang gak gue sentuh lagi karena jaman kuliah gue kan beli kacamata murah serta KW, jadi dipakenya gak nyaman,” ungkap Alam yang ngaku suka pusing kalo engga pake kacamata.

Masalah basi yang paling sering dialamin sama Alam adalah lensa kacamata yang kotor, “Masalahnya ya kalo kotor aja, gue orangnya suka risih kalo lensa kotor kena debu, sentuhan tangan, dll… Jadi gue sering bersihin pake sabun yang lembut.”

 

  1. Anggita Arimurti (Mahasiswi Tingkat Akhir)

Cewek yang akrab disapa Anggi ini udah pake kacamata sejak kelas 2 SD. Tuh, bisa dibayanganin gimana lucunya kala itu? *saat kita menonton Doraemon dan Hagemaru maksudnya. He-he. Berbeda sama korban-korban yang berhasil Genmuda.com wawancarai, doi justru berhasil nurunin minus dan silindernya menjadi (-0,75) dari ukuran (kanan -2; kiri -1,5; Silinder 2). Keren kan?

(Sumber: Anggita Arimurti)
(Sumber: Anggita Arimurti)

“Kacamata cuma ada satu, cadangannya paling lensa kontak,” ungkapnya.

Masalah basi yang sering dialamin Anggi adalah kaca yang suka berembun kalau makan panas, “Masalahnya tuh kalo lagi makan panas suka berembun, terus suka melorot juga.”

 

  1. Alfira Audia (Mahasiswi Lucu)

Audi ngaku udah mulai pake kacamata sejak SD, tapi doi baru benar-benar pake kacamata sejak SMA. Meski udah lumayan lama pake kacamata, doi termasuk orang yang cuma punya satu kacamata alias engga punya cadangan.

 

Januari, beberapa detik sebelum gosong dipantai. #vsco #vscocam

A photo posted by @alfiraudia on

“Dulu sih sempet engga pede [pake kacamata] dari SD-SMP, terus baru pas SMA nemu kacamata yang gue suka banget modelnya akhirnya gue pake terus sampe sekarang. Hehehe.” ungkap mahasiswi asal Tangerang tersebut.

Masalah basi yang sering dialamin adalah ‘terpaksa ganti karena rusak’, “Gue baru aja matahin kacamata untuk ketiga kalinya, biasanya gue awet banget kalo pake kacamata bisa 1-2 tahun lebih, tapi ini gue baru ganti karena patah. Jadi aja, dalam setahun kemaren gue udah empat kali ganti kacamata”.

 

5. Yudi Sutriadi (Karyawan Gaya)

Dari namanya yang berima kamu pasti udah bisa nebak cowok ini aslinya dari Jawa Barat. Nah, salah satu masalah basi kacamata buat doi adalah soal kebersihan. (Masalah umum cowok banget lah) Alumni Fakultas Hukum Unpad yang sekarang kerja di perusahan swasta ini ngaku kalo kacamata sering kotor karena keringet.

(Sumber: dok. Yudi Sutriadi)
(Sumber: dok. Yudi Sutriadi)

“Masalah basi gue itu susah banget ngebersihin frame dari keringet. Suka ada putih-putih di pinggir frame. Kalo udah banyak yang putih-putih dan engga bisa dibersihin mau engga mau gue ganti frame baru.” Total nih, Yudi ngaku ke Genmuda.com kalo doi udah ganti sekitar 10 frame sejak tahun 2007 – sekarang. Kurang royal apa lagi coba Yud? He-he.

 

  1. Monica Felicia (Marcom)

Monic jadi salah satu Kawan Muda yang terbilang newbie buat jadi ‘korban’ masalah basi kacamata. Doi ngaku baru mulai pake kacamata sejak tahun 2013 kemarin, dan khusus dipake saat kerja aja. Meski kebanyakan cewek suka gonta-ganti atau sengganya coba pake lensa kontak, tapi Monic punya jawaban lain. “Gue pake kacamata aja sih, karena gak bisa pake lensa kontak. Hehehe..”

(Sumber: dok. Monica Felicia)
(Sumber: dok. Monica Felicia)

Masalah basi buat Monic yang udah ganti frame dua kali adalah pusing pas pake kacamata, “Masalah saat pake kacamata kalo gue itu kadang buat kepala gue pusing banget kalo udah kelamaan pakenya. Bisa seharian pusingnya. Entah kenapa gue bisa kayak gitu?”

Cewek ini juga nambahin, “Gue cukup ketergantungan sama kacamata gelap kalo pergi kemana-mana di siang hari atau terang banget gue harus pake kacamata gelap.” *Make sense ya, asal doi engga pake kacamata gelap pas malem aja ya gaes, biar engga salah paham orang ngelihatnya.

 

7. Editha Nurida (Karyawan ala-ala olahragawati)

Cewek yang berdomisili di Jakarta ini jadi satu-satunya Kawan Muda dengan minus paling gede. Mau tau minusnya berapa? Cukup -6,75 di mata kiri-kanan. Jadi berapa jumlah kacamata yang doi punya? “Total ada ‘segabreg’, secara gue implusif banget kalo liat kacamat kece dikit dibeli.” jawab Edith.

(Sumber: dok. Editha)
(Sumber: dok. Editha)

Saking banyaknya koleksi kacamata, doi sempat salah pake kacamata saat mau beraktifitas, “Karena waktu itu buru-buru banget, gue pernah ketuker pake kacamata punya ade gue, karena kita serumah pada pake kacamata. Alhasil seharian ‘burem’ karena ade gue minusnya engga sama kayak gue.”

Masalah basi yang dialami Edith adalah uap dan langganan rusak. “Masalahnya sih pas lagi makan berkuah, rasanya jadi engga nikmat gara-gara lensanya berembun. Sama gue langganan banget kacamata rusak karena patah.”

 

8. Monica Riska (Pegawai Negeri DKI Jakarta)

Selanjutnya ada Kawan Muda bernama Monica Riska. Cewek mungil yang berkerja bantuin Pak Ahok ini mulai pake kacamata sejak tahun 2005. Doi hampir udah ganti kacamata lebih dari 6-7 kali sampai sekarang, dengan ukuran (kanan -4; kiri -3.75).

(Sumber: dok. Monica Riska)
(Sumber: dok. Monica Riska)

Karena ngerasa udah sering banget bermasalah sama kacamata, mulai dari melorot kalo lagi olahraga, sampe berembun pas makan kuah, akhirnya doi mulai beralih ke lensa kontak seminggu belakangan. “Nih, gue lagi peralihan pake softlens, baru aja seminggu mulai dibiasain.” doi juga nambahin, “Sekali nyoba [lensa kontak] ternyata enak, ya gue terusin.”

Selain dua masalah paling basi di atas, hal nyebelin yang doi pernah alamin adalah kesulitan melihat saat hujan, “Paling bete juga kalo ujan, gak bisa liat apa-apa baik pake maupun gak dipake.”

 

9. Nurlita Putri (Mahasiswi Manajemen)

Cewek yang disapa Uti ini ngaku udah pake kacamata selama 9 tahun. Sejauh ini engga kehitung berapa frame yang doi habisin karena saking seringnya ganti frame. Sampe sekarang ukuran minus Uti cukup balance, -3 kiri-kanan.

(Sumber: dok.Nurlita Putri )
(Sumber: dok.Nurlita Putri )

Masalah basi dari Uti adalah suka salah posisi, “Gak enaknya kadang berat di hidung, terus kalo nonton tv sambil tiduran engga enak.” Selain itu juga, pastinya masalah uap dan hujan juga termasuk sering dialamin sama Uti.

 

10. Kania Cintya Nindita (Desainer)

Nindi ngaku ke Genmuda.com kalo doi termasuk orang yang agak sering gonta-ganti frame, meski minusnya kecil. Berbeda sama Monica Riska yang mulai beralih ke lensa kontak, Nindi justru anti banget sama yang namanya lensa kontak. Doi lebih memilih setia sama kacamata dari SMP sampe sekarang.

 

“Dari SMP sih udah pake kacamata. Minusnya cuma 1, tapi silindernya lumayan gede, sekitar 1,5 gitu ya, karena kerjaan gue liat garis-garis mulu jadi silindernya nambah terus,” jelas cewek yang konsen di bidang desain interior.

Karena doi setia banget sama kacamata, alhasil doi juga engga rela pake lensa kontak buat dateng ke acara-acara formal kayak pergi kondangan contohnya. “Masalahnya gue gak suka ribet pake soft lens, kalo ke kawinan pake bulumata palsu… Kacamata gue mentok di bulu mata. Kedua idung gue rada pesek jadi kacamata tuh suka turun. hahaha.”

 

11. Syed Hamzah Pirzada (Orang Kantoran)

Cowok kantoran satu ini juga ngaku engga pernah bisa lepas sama kacamata setiap harinya. Setiap pagi doi bahkan engga bisa move on kalo belum nemuin kacamata. “Kacamata hampir 65 persen berpengaruh dalam hidup gue.” jelas Syed.

 

Saking ketergantungannya masalah doi yang paling umum banget adalah jarak pandang, “Kalau buat ngeliat jarak 1 meter aja gak pake kacamata udah deh kelar. Tiap pagi pasti yang dicari kacamata.” Bisa dibayangin dong kalo Syed engga pake kacamata sehari doang. He-he.


Well, pada intinya suka atau engga, kacamata udah jadi hal penting sejumlah orang. Meski kadang nyebelin tapi yang namanya udah kebutuhan tetep aja ya dipake. Betul kan?

Jadi semoga aja setelah baca tulisan ini Kawan Muda jadi tau kenapa banyak orang berkacamata yang terpaksa ngamalin masalah basi dalam hidup mereka gara-gara alat bantu tersebut. Yang cocok-cocok aja mungkin udah kayak soulmate buat hidup mereka, sedangkan yang belum terbiasa mungkin bisa bikin mata cepat capek sampe pusing.

Kalo kamu punya pengalaman seru lainnya, langsung kasih komentar aja di bawah ya! Keep healthy ya gaes jangan terlalu deket baca tulisannya, nanti minus kamu nambah! He-he.

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.