Minggu, 19 November 2017
Ngobrol Bareng

Sempat Mau Kerja Kantoran, Rendy Pandugo Justru Temuin Pelajaran Berharga Lewat Musik

©Genmuda.com/2017 Liki©Genmuda.com/2017 Liki

Genmuda – “Kerja keras gak akan pernah membohongi hasil,” Ungkapan itulah yang cocok buat ngegambarin cerita dari Rendy Pandugo. Penyanyi ini emang baru aja ngerilis album pertamanya berjudul “The Journey” dengan lagu-lagu berbahasa Inggris.

Senggaknya dibutuhkan waktu lebih dari 5 tahun bagi Rendy untuk memiliki album solo. Nama “The Kennel Studio,” di Stockholm, Swedia sengaja dipilih olehnya untuk proses rekaman. Tapi semuanya jelas gak sia-sia gengs, album doi yang dirilis akhir bulan Agustus 2017 lalu sukses mencuri pecinta musik tanah air.

Pelan-pelan nama doi mulai sering muncul di acara-acara musik, seperti Java Jazz, We The Fest, hingga Soundrenaline. Di sela-sela promo album, Rendy Pandugo sempet ngobrol bareng sama Genmuda.com. Gak cuma soal album barunya doang, Sarjana Ekonomi ini juga ceritain pengalaman berharga yang bikin karirnya bisa seperti sekarang. Yuk, simak langsung wawancaranya di bawah:

Genmuda: Oke, sebelum Kawan Muda kenal lo lebih jauh, ceritain sedikit dong tetang album The Journey?

Rendy Pandugo: Album ini tenang perjalanan musikal gue, rangkuman nada-nada gue yang udah dibikin lima tahun dari tahun 2010-2015. Karena sebelumnya gue pernah vakum nulis lagu.

 

Genmuda: Beberapa lagu di album itu udah dibuat sejak 2010?

Rendy Pandugo: Gak semua sih, gue juga cuma inget nada-nadanya aja. Dari tahun 2010 ada (nada-nada .red) yang gue rekam, ada yang cuma di kepala gue.

©Genmuda.com/2017 Everlyn
©Genmuda.com/2017 Everlyn

Genmuda: Kenapa semua liriknya berbahasa Inggris?

Rendy Pandugo: Waktu mutusin buat solo karir di tahun 2014, gue punya keinginan pengen bikin sesuatu yang belum pernah gue buat, yaitu album berbahasa Inggris. Tadinya pihak Sony Music menyepakati 60 persen bahasa Inggris dan 40 persen bahasa Indonesia.

Sampe suatu ketika gue ketemu sama Head of Sony Music Asia Pasific. Setelah dikenalin gue bawain semua lagu berbahasa Inggris. Dari situ mereka malah bilang, ‘Yaudah, langsung bikin aja satu album berbahasa Inggris sekalian.’

“Tapi, gue gak pernah mendeklarasikan gue gak bakal buat lagu berbahasa Indonesia, mungkin di album kedua nanti bisa aja ada.”

 

Genmuda: Berapa lama sih pengerjaannya?

Rendy Pandugo: Kurang lebih sekitar satu tahun kurang lah.

 

Genmuda: Siapa aja musisi yang terlibat di album perdana lo itu?

Rendy Pandugo: Delapan lagu gue buat di Indonesia. Lagu “I Don’t Care” dan “Seven Days” gue co-writing dibantu sama temen gue, Leody Akbar, lagu “By My Side” sama Gabriel Mayo. Ada lima lagu baru yang dikerjain di Swedia waktu itu bareng sembilan komposer.

 

Genmuda: Lagu yang paling berkesan buat lo di album “The Journey”?

Rendy Pandugo: “Bad Company,” karena itu adalah lagu yang pertama kali gue tulis di album tersebut dan itu bener-bener menggambarkan situasi dan kondisi gue saat itu.

 

Genmuda: Oke, sekarang kita flashback sedikit, sejak kapan lo mantap main musik?

Rendy Pandugo:  Tahun 2010 itu gue hijrah dari Surabaya ke Jakarta, dan bikin album sama Duo Di-Da. Dua tahun kemudian gue mulai deh rajin cover-cover lagu di Soundcloud sampe terkahir bulan April kemarin.

Dari Soundcloud juga Sony Music berhasil nemuin gue. Sebelumnya udah dua kali tawaran dari Sony gue tolak, namun baru yang (tawaran) ketiga, di tahun 2015 gue terima pinangan Sony.

 

Genmuda: Terus kalo skill main gitar lo itu dipelajari khusus atau otodidak? Dan alat musik apa yang bisa lo mainin?

Rendy Pandugo: Dulu pas kecil gue pernah les gitar, cuma gak betah. Ujian juga gak lulus, akhirnya gue milih belajar secara otodidak. Mayoritas gue bisa mainin semua alat musik, kecuali yang digesek dan yang ditiup.

 

Genmuda: Nah, banyak orang samain lo kayak John Mayer-nya Indonesia. Komentar lo gimana?

Rendy Pandugo: Sebenernya kalo dengerin lebih detail sih gak sesama itu. Mungkin dari genre ada beberapa yang sama. Tapi gak bisa diboongin kalo John Mayer emang influence terbesar gue. Namun bukan berarti gue sengaja dompleng dia juga, itu gak ada sama sekali. Gue juga banyak dengerin musisi lain kok.

 

Genmuda: Siapa lagi influence lo?

Rendy Pandugo: Hanson, The Beatles, Ed Sheeran, James Morisson, alm. Chrisye, Gugun Blues Shelter, Barasuara, Raisa, jadi banyak banget.

 

Genmuda: Terus ada gak musisi lokal yang lo pengen aja kerjasama suatu hari nanti?

Rendy Pandugo: Gue masih penasaran banget kerjasama bareng Raisa. Kita dulu pernah satu label, dan gue ngikutin banget perjalanan dia sampe sekarang.

Menurut gue Raisa adalah salah satu musisi sukses Indonesia dengan musikalitas yang bagus dan gak pernah ngecewain para fansnya. Gue cukup penasaran jika diberikan kesempatan kerja bareng beliau.

“Gue kayak wondering kayak gimana ya jadinya.”

©Genmuda.com/2017 Everlyn
©Genmuda.com/2017 Everlyn

Genmuda: Selain pernah manggung gak dibayar, apa pengalaman paling berat dalam karir lo?

Rendy Pandugo: Iya, gue sempet bener-bener yang gak punya duit sama sekali. Sampe gue mikir apa harus kerja kantoran di tahun 2014, tapi alhamdulillah, karena hal itulah gue ngerasa kalo gue belum maksimal. Kejadian itu semacam peringatan buat diri gue sendiri.

Dari situ akhirnya gue mutusin buat ngamen di mall. Kurang lebih gue banyakin jam terbang buat nyanyi aja, karena basically gue pemain gitar bukan penyanyi. Gue pun sempet jadi section player buat beberapa musisi.

Jadi yang gue tangkap dari itu semua adalah selama gue terus kerja keras, ikhlas, gak pake ngeluh, hasilnya pasti dikasih yang terbaik kok, Insya Allah.

 

Genmuda: Apa yang akhirnya memutuskan lo keluar dari band dan kemudian menjadi solois?

Rendy Pandugo: Gue ngerasa lebih nyaman dan santai kerja sendiri. Jadi gak ada beban sama sekali.

 

Genmuda: Siapa orang yang paling berjasa dalam karir lo?

Rendy Pandugo: Istri dan bokap nyokap gue.

 

Genmuda: Kalo lagi gak main musik, lo biasanya ngapain?

Rendy Pandugo: Nonton film atau hangout sama temen, itupun kalo mereka bisa. Hehehe.. Selain itu gue juga suka fotografi.

 

Genmuda: Kalo dikasih kesempatan bikin konser di luar negeri, mau konser dimana dan kayak apa?

Rendy Pandugo: Gue pengen manggung di Islandia dimana gue manggung gak pake keringetan. Hehehe…

 

Genmuda: Eniwei, tipe penonton yang asik dan kurang asik menurut lo kayak gimana?

Rendy Pandugo: Yang asik bisa sing a long atau seseruan bareng. Yang gak asik adalah ketika ada yang manggung tapi lo malah ngobrol sendiri.

 

Genmuda: Apa sih arti fans bagi seorang Rendy Pandugo? Ada rencana bikin fan base gitu gak?

Rendy Pandugo: Gue gak ada yang namanya fan base gitu-gitu, karena itu kayak ngasih batasan gue siapa dan lo (fans) siapa. Nah, gue gak mau ada batasan itu.

“Jadi mereka yang udah dukung gue, ya mereka adalah temen-temen gue.”

 

Genmuda: Sisi lain dari diri lo yang gak banyak orang tau, apa?

Rendy Pandugo: Gue itu termasuk keras kepala, termasuk dalam bermusik. Tapi bukan berati yang ‘batu’ banget. Itu gak sama sekali. Gue masih suka menerima masukan kalo emang gue salah.

 

Genmuda: Setelah promosi album, apa lagi harapan yang pengen lo capai dalam waktu deket?

Rendy Pandugo: Gue pengen banget buat mini showcase gitu. Cuma didoain aja, itu semua juga masih dalam tahap wacana. Semoga aja bisa terealisasi.

 

Genmuda: Tiga kata yang ngewakilin lo?

Rendy Pandugo: Ramah, Gak Basa-Basi, dan Pendiam.

 

Genmuda: Kalo lo gak jadi musisi mau jadi apa?

Rendy Pandugo: Impian dari kecil gue pengen jadi pilot. Masih loh sampai sekarang. Hahaha…

 

Gitu deh hasil ngobrol bareng Rendy Pandugo. Setelahnya doi lanjutin live Q&A di Instagram Genmuda.com. Buat kamu yang pengen tau doi lebih intim, kepoin aja media sosial dan Youtube Channel doi.

 

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.