Minggu, 18 Agustus 2019

Genmuda – Dari ratusan pertanyaan orang kepada diri kamu sering kali susah banget dijawab apa adanya. Misalnya kayak nanya skripsi udah sampai mana, mau kuliah jurusan apa, atau mana jodohnya. Ya, pertanyaan kayak gitu sebenarnya sah-sah aja dijawab boong.

Ada kemungkinan pertanyaan tadi cuma basa-basi busuk supaya bisa ngobrol lebih jauh lagi. Tapi, ada juga loh pertanyaan penting yang sama sekali engga boleh dijawab boong, misalnya aja kayak di bawah ini.

1. Alasan putus

via shemazing.net
(Sumber: shemazing.net)

Jangan pernah deh ngajak putus dengan alasan pengen fokus sekolah, karir, atau pengen doi dapet pacar lebih baik lagi. *Klasik. Omong kosong seperti itu bakalan gampang ditangkal hingga ujung-ujungnya engga jadi putus. Jujur aja kalo emang udah engga sayang dan bilang kalo itu jadi sebab utamanya.

2. Nulis riwayat hidup/resume

Bahkan ahli bahasa hingga editor Genmuda.com yang tiap hari edit tulisan pun, bakalan makan waktu lebih lama ketika bikin riwayat hidup, CV, atau resume. Isi surat ini udah pasti harus jujur, tapi terlalu jujur malah bisa bikin kesan sombong. Terutama, buat orang yang punya prestasi mentereng. Soalnya, surat riwayat yang terlalu jujur (nulis semua prestasi semasa hidup) justru bikin kantor segan memanggil kamu buat diinterview.

3. Waktu psikotes

Pertanyaan pilihan ganda di soal tes kepribadian atau psikotes emang terdengar bener semua. Bikin bingung. Jawaban yang paling tepat adalah yang sesuai kata hati. Karena kalo ada kebohongan dikit aja, hasil tes kepribadian kamu bisa melenceng jauh dari kenyataannya.

4. Lagi konsultasi dokter

Dokter: “Apa keluhan Anda?”

Mamet: “Hmm… (Mikir-mikir kalo kebanyakan ngeluh takut obatnya banyak)

Nah, pertanyaan di atas yang selalu bikin mikir, apakah perlu dijawab jujur apa adanya supaya dokter ngasih obat yang tepat. Salah-salah kan resikonya gede. Masalahnya, kebanyakan pasien kadang sulit deskripsiin penyakitnya.

5. Ditanya mbak warteg mau makan sama lauk apa

cewek
Kalo mbak Wartegnya di atas pasti bisa salting (Sumber: Pinterest)

Mbak Warteg: “Makan apa mas?” *Posisi tangan udah siap-siap.

Liki: “Nasi, tempe orek, telur dadar, ayam goreng…”

Mbak Warteg: “Ayamnya dada atau paha mas?”

Liki: “Hmm…”

“Nah, bingung kan lo?” Terkadang menu warteg bisa aja ngebosenin, karena cuma itu-itu aja. Engga heran banyak pengunjung yang akhirnya bingung mau makan pakai lauk apa. Ditambah lagi udah banyak orang yang antre. Hasilnya, tinggal asal bilang apa yang diliat.

6. “Pacarnya mana nih?”

Ada dua kasus kalo momen ini menimpa kamu. Pertama buat para jomblo ada perasaan gengsi kalo jujur belum punya pacar. Kedua, ada juga yang udah punya pacar tapi justru menjadi ‘tanda tanya’, kemana pasangannya? Ya, kalo engga ada masalah sih bilang aja terus terang, emang gengsi bisa bikin hidup kamu lebih bahagia? Pasti engga!

7. Saat ditagih skripsi sama dosen

via: giphy

Mahasiswa teladan pasti engga pernah kendor buat ngerjain skripsi. Hal yang sama juga berlaku bagi dosen pembimbing yang nangih draft skripsi kamu supaya kamu cepat di wisuda. Cara si dosen ini emang baik, tapi kalo kamu mandek dan skripsi kamu belum ada kemajuan mau jujur belum dikerjain juga engga enak. Serba salah deh pokoknya kayak Raisa.

8. Berapa gaji atau uang jajan kamu selama satu bulan?

Sebelumnya penulis mau ingetin kamu kalo ada tiga hal yang jangan pernah kamu singgung waktu nongkrong. Pertama isu SARA, kedua hubungan asmara, dan ketiga DUIT. Walau kesannya sepele, jelas tiga hal itu sensitif. Apalagi kalo kamu ditanya berapa uang gaji atau jajan kamu yang kamu dapat. Mau itu teman, keluarga, atau orang HRD, jelas kamu bakalan kelabakan ngejawabnya. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.