Jum'at, 7 Agustus 2020

Genmuda – Dunia komik Tanah Air lagi heboh nih, Kawan Muda. Komikus Kharisma Jati, yang dikenal lewat komik ‘Anak Kos Dodol Dikomikin’ dan ‘God You Must Be Joking’, kabarnya udah ngebuat sebuah komik asusila yang ngelibatin seorang komikus perempuan.

Saat ini, komik terbaru Kharisma itu emang udah dihapus. Tapi, menurut berbagai sumber, komik tersebut ngegambarin adegan seksual pedopilia antara ibu dan anak. Di panel terakhirnya, tokoh gigi dua yang sering muncul di komik ‘God You Must Be Joking’ pun terlihat berkata: ‘wanita amoral’.

Sampai tulisan ini dibuat, belum diketahui pasti apa sebetulnya alasan Kharisma sampai ngebuat komik tersebut. Namun demikian, sejumlah anggota komunitas komik berpendapat bahwa hal itu dipicu oleh sebuah konflik yang terjadi di antara Kharisma dan sang komikus perempuan.

Sementara itu, banyak komikus lainnya maupun para netizen langsung ngasih kecaman terhadap Kharisma sekaligus ngasih dukungan bagi sang komikus perempuan. Ada yang sampai ngimbau supaya karya Kharisma diberhentiin peredarannya, tapi ada pula yang cuma minta supaya doi bersikap dewasa.

Sang komikus perempuan sendiri sempat buka suara pada Senin (31/10) siang lewat sebuah komik yang ngegambarin seorang ibu yang sayang sama anak-anaknya. Akan tetapi, komik itu kini udah doi hapus juga dari media sosialnya. Postingan dukungan buat dirinya pun udah dihapus oleh beberapa komikus.

Well, terlepas dari itu, ada beberapa pelajaran yang bisa kita ambil dari kasus Kharisma tersebut, Kawan Muda. Sebetulnya kamu mungkin udah sering ngalamin hal serupa di kehidupa sehari-hari, tapi ya seengganya ini sekedar buat ngingetin kamu lagi aja. Berikut ini adalah 5 contoh di antaranya:

1. Masalah personal jangan dicampur sama kerjaan

Kamu boleh aja berselisih sama rekan kerja kamu soal masalah pribadi. Tapi, kalo udah saatnya kamu kerja, ya mending tinggalin dulu masalah tersebut dan fokus sama karya kamu. Kalo kamu nyampurin masalah personal sama kerjaan, yang ada kamu malah bakal dinilai engga profesional sama orang lain, termasuk sama pihak-pihak yang mungkin tertarik buat kerja sama bareng kamu.

2. Dukung dan hargain teman sesama profesi

via Goodreads

Kalo kamu pengen dapet perlakuan baik dari orang lain, tentu kamu juga harus ngelakuin hal serupa. Demikian halnya dalam hubungan kamu dengan teman sesama profesi kamu, ada baiknya kamu terus ngedukung dan ngehargain mereka terlepas dari adanya persangingan kerja di antara kalian. Kalo emang mereka tiba-tiba keluar dari jalur, ya jangan langsung dihakimin, tapi coba diingetin dan diomongin dulu.

3. Kritis boleh, tapi jangan kebablasan

Maksud Kharisma mungkin pengen ngekritik atau nyindir sang komikus perempuan lewat cara yang sama-sama mereka pahamin. Sayangnya, engga bisa diungkiri pula kalo doi udah terbilang kelewat batas karena ngebagiin masalah pribadinya itu ke ranah publik lewat karya yang sangat sensitif. Aksi beberapa komikus lainnya yang sampai pengen ngeboikot karya doi pun sebetulnya kurang tepat, soalnya itu sama aja mereka ngehalangin doi buat nyalurin ide kreatifnya dan ngehambat rejekinya.

4. Tetap tenang dan jangan gegabah

via Postpickle

Satu hal yang menarik dari sang komikus perempuan adalah doi engga langsung panik atau bereaksi yang gimana-gimana buat nanggapin aksi Kharisma. Walau doi sempat ngeposting sebuah karya yang kemudian doi hapus lagi, seengganya doi engga gegabah dengan berkoar-koar buat nyari perhatian dan pembenaran dari pihak lain. Ibaratnya, “Anjing ngegonggong, khafilah berlalu.”

5. Apa yang kamu bagiin di dunia maya bakal selalu diingat orang

Iya sih baik Kharisma maupun sang komikus perempuan emang udah ngehapus karya mereka masing-masing. Terlepas dari itu, tetap aja banyak orang udah terlanjur ngelihat dan ikutan terlibat dalam permasalahan yang terjadi di antaranya keduanya. So, kalo dulu kata orang “mulutmu, harimaumu”, maka jaman sekarang yang berlaku adalah “medsosmu, harimaumu”. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer