Minggu, 22 Oktober 2017
Ngobrol Bareng

Buka-bukaan Masa Kecil dan Pengaruh Keluarga yang Bikin Ria SW Sekreatif Sekarang

©Genmuda.com/2017 TIM©Genmuda.com/2017 TIM

Genmuda – Namanya terkenal setelah bolak-balik tampil sebagai produser sekaligus talent Males Banget Dot Com (MBDC). Kini, Ria Sukma Wijaya atau yang dikenal Ria SW punya channel YouTube sendiri dan udah punya 220 ribu subscriber. Video soal kuliner, jalan-jalan, dan challenge udah jadi makanannya.

Cewek anti-jaim di depan kamera ini bilang kalo tiap video yang dibuatnya selalu dibubuhi pesan tersirat. Dan passionnya di bidang kreatif udah ada sejak kecil berkat sodara dan kedua orangtuanya. Penasaran kan sama latar belakang cewek yang mengaku alien dari Planet Zizya ini? Sikat langsung di bawah ini.

Genmuda: Hai, Ria! Boleh tau engga sih kamu tuh sebenernya kelahiran tahun berapa sih?

Ria: Tanggal 29 April 1838 di Planet Zizya. Ya, emang usia aku udah 179 tahun di Bumi.

 

Genmuda: Ah, lagi-lagi alien. Kenapa sih selalu alien?

Ria: Kenapa ya? Engga tau deh. Aku suka aja sama alien. Mereka itu hijau dan matanya besar. Lucu.

 

Genmuda: Alien kan ada yang bentuknya hitam dan menyeramkan. Yang itu juga suka?

Ria: Pastinya. Aku suka semua alien, tapi lebih ngefans dengan yang hijau.

 

Genmuda: Kalo diliat dari bentuk aliennya, itu tipikal alien generasi 90an. Di waktu itu, kan ada juga pakaian dengan brand Alien. Kamu ngoleksi juga?

Ria: Iya, benerrr. Aku punya baju, hoodie, kemeja, dan celana merk Alien. Totalnya ada empat atau lima potong dan sampai sekarang masih tersimpan di lemari aku.

©Genmuda.com/2017 TIM
Waktu sekolah, Ria pernah cinlok sama salah satu sahabatnya. Pacarannya engga lama, tapi persahabatan mereka langgeng. ©Genmuda.com/2017 TIM

Genmuda: Terus gimana awalnya seorang alien bisa tertarik sama dunia video kreatif?

Ria: Hahaha. Mungkin, karena dari kecil aku anaknya emang suka berkhayal. Kalau abis baca buku, nonton, atau apa gitu, aku suka kembangin sendiri ceritanya di pikiran. Terus, aku ceritain deh ke temen-temen, sodara, dan orang tua. Kayaknya, sejak saat itu deh aku kepengen terus-terusan bikin cerita.

Waktu remaja, aku sering nonton video-video klip di MTV. Niat aku jadi sutradara makin mantap. Dan akhirnya aku ngelanjutin pendidikan setelah SMA di Jurusan Public Relation London School of Public Relation.

 

Genmuda: Kuliahnya berapa lama dan skripsinya tentang apa?

Ria: Aku kuliah tepat waktu, kok. Skripsinya soal “Representasi Kecantikan dalam Iklan Ponds.” Lulus tahun 2008 dengan tugas akhir nilai A. Whoohoo.

 

Genmuda: Kalo SMA-nya di mana?

Ria: Dari TK sampai SMA, aku sekolah di Fransiscus 1 Jakarta.

 

Genmuda: Wah, itu bukannya sekolah yang strict banget ya? Gimana caranya kreativitas kamu engga tergerus sekolah di situ?

Ria: Emang, di sana ketat banget peraturannya. Rok harus longgar, panjangnya di bawah lutut, kemeja di masukin, dan pastinya pakai dasi. Aku salah satu anak-anak yang roknya dipendekin sedikit di atas lutut, pakai dasi longgar, dan baju suka dikeluarin. Anak-anak lain juga ada kayak gitu. Bukan karena aku yang ngajak, loh.

 

Genmuda: Terus, gimana kata orang tua soal kelakuan ‘badung’ kamu di sekolah?

Ria: Kalo bokap pastinya engga tau. Aku sembunyiin. Kalo nyokap sih, tau. Awalnya dia emang ngomel tapi lama-lama yasudahlah. Udah biasa juga.

Ria jangan suka berkhayal. Gak baik. Masa anak cewek kayak gitu sih. Nanti susah jodohnya, loh.”

Genmuda: Terus, nyokap suka ngomel apa lagi?

Ria: Nah, itu. Sejak SD dulu, aku dibilangin gini, “Ria jangan suka berkhayal. Gak baik. Masa anak cewek kayak gitu sih. Nanti susah jodohnya, loh.” Yah, namanya juga emak-emak lah, ya. Kalo Bokap aku sih, orangnya santai.

Saat aku bikin video prank yang nyamperin cowok-cowok ganteng nyokap juga suka banyak komentar. “Ria. Jangan suka deket-deketin cowok asing gitu. Gak baik.” Dan, ujung-ujungnya gue akan dibilang susah dapet jodoh lagi.

 

Genmuda: Kalo bokap, ngomelnya soal apa?

Ria: Bokap orangnya nyantai, sih. Ketika masih ada, beliau dukung-dukung aja hobi dan kerjaan aku.

 

Genmuda: Eh, sorry. Engga tau kalo Bokap udah dipanggil Tuhan. Turut berduka cita ya.

Ria: Enggak apa-apa, kali. Bokap udah engga ada dari tahun 2008 gara-gara serangan jantung.

 

Genmuda: Oke. Kalo gitu, ganti topik. Lo berapa bersaudara di keluarga?

Ria: Aku punya dua kakak kembar dan dua adik. Kakak aku yang kembar usianya lebih tua dua tahun dari aku. Kalo adik pertama dan aku usianya beda empat tahun.

 

Genmuda: Paling deket sama siapa di antara keempat saudara itu?

Ria: Sama kakak-kakak aku. Kakak pertama aku suka ngasih motivasi yang terus nyemangatin aku bikin video saat lagi suntuk. Kalo kakak kedua, seringnya ngasih masukan-masukan yang bisa aku olah.

Waktu kecil sih, kami kerjanya berantem terus. Aku inget dulu suka rebutan majalah dan album musik sama mereka berdua. Saking suka rebutannya kami sampai beli buat masing-masing. Misalnya kakak punya majalah A, yang lain juga ikutan punya. Ujung-ujungnya, mama ngomel lagi karena kami bikin boros.

 

Genmuda: Kalo hubungan sama adik gimana? Suka berantem juga?

Ria: Wah, di era aku berantem sama si kembar, adik aku masih kecil banget. Jadi engga ikutan berantem. Setelah gede, adik aku yang pertama ini yang suka nontonin video buatan aku. Hehehehe. Dia fans pertama kali ya.

 

Genmuda: Seru banget. Kalo sama adik yang paling kecil gimana?

Ria: Lo bakal ngerasa gak enak lagi, nih. Adek gue yang paling kecil udah dipanggil Tuhan juga karena demam berdarah, sekitar 2004.

 

Genmuda: Oke. Kita ganti topik lagi. Jadi, gimana ceritanya kamu pertama kali berkenalan sama dunia kreatif?

Ria: Aku pertama kali kenal dunia kreatif waktu Semester 5 kuliah karena nemenin temen aku casting sebuah film. Dia yang mau nampil di layar lebar. Tapi, salah seorang krunya minta identitas aku. Aku tetep engga mau lah karena sukanya ada di belakang layar.

 

Genmuda: Lalu, gimana kisahnya seorang Ria SW yang dulu kerjaannya berkhayal bisa jadi Ria SW kayak sekarang?

Ria: Sebelum lulus aku pernah freelance jadi orang di balik layar beberapa video klip salah satu artisnya Sony. Terus, pernah juga magang sama mas Gugun Gondrong di Pusat Berita Infotainment Jakarta (PBIJ).

Setelah lulus, aku direkomendasiin kampus buat masuk Freemantle Media. Selama dua tahun di situ, aku ngegarap script dan kreatifnya. Lalu, pindah ke SCTV selama dua tahun lagi sebagai creative dan kemudian creative director.

©Genmuda.com/2017 TIM
Awalnya, doi bisa mengenal dunia hiburan gara-gara nemenin temennya nyari kerja, loh. ©Genmuda.com/2017 TIM

Abis itu belum selesai nih. Aku pindah ke RTV jadi senior creative dan kembali ke Freemantle Media jadi asisten produser juga. Setelahnya, baru deh ditarik ke MBDC sebagai produser.

Jadi, salah banget yang bilang aku baru kerja langsung jadi produser. Aku juga meniti karier dari nol seperti orang-orang lain di dunia ini.

 

Genmuda: Oke, apa yang melatar belakangi kamu kerjanya pindah-pindah terus?

Ria: Aku biasa berpikir cepet dan punya ide dadakan saat proses produksi lagi sulit. Setiap talent yang aku urus bilang kalo aku punya potensi besar banget. Katanya, sayang kalo aku terus-terusan jadi penulis naskah. Makanya, aku maju terus hingga akhirnya punya channel YouTube sendiri.

 

Genmuda: Video dan vlog kamu waktu di MBDC dan di channel sendiri itu ada scriptnya semua atau gimana sih?

Ria: Aku gak pernah bikin naskah, palingan yang aku bikin tuh tema besar dan pointers-nya, selebihnya dikembangin sendiri di lapangan sesuai situasi. Misalnya, saat liat cowok ganteng terus aku langsung nyamperin, ngobrol-ngobrol, dan bikin prank atau challenge gitu.

 

Genmuda: Setelah sekarang mengelola channel sendiri, lebih suka nulis naskah, jadi kreatif, tampil sebagai talent, atau jadi produser?

Ria: Hmm… Semuanya deh. Hehehe. Kerjaannya emang banyak sih tapi aku enjoy.

 

Genmuda: Nah, kenapa engga kepikiran buat nambah personil yang ngegarap channelnya?

Ria: Aku berpikiran buat nambah satu kameramen. Ada dua kandidat yang aku suka. Yang satu skillnya jago tapi aku engga dapat chemistry doi. Yang satu lagi chemistry-nya dapet sama aku, tapi kurang bisa nangkep adegan-adegan spontan yang aku lakuin saat syuting. Jadi, ya masih bikin film sendiri atau ditemenin Dennis, kameramen yang biasa jalan bareng aku di MBDC.

©Genmuda.com/2017 TIM
“Kalo waktu ngobrol biasa aja tektoknya udah gak enak, gimana saat kerja bareng?” kata Ria. ©Genmuda.com/2017 TIM.

Genmuda: Terus, apa target selanjutnya?

Ria: Pengen banget bikin film atau film pendek dulu deh. Temanya jelas engga cinta-cintaan karena aku paling engga suka. Aku pengennya bikin film yang temanya thriller atau psychology. Seperti “Blair Witch Project,” “Hannibal,” “Rumah Dara,” “Fiksi,” atau “Modus Anomali.”

 

Genmuda: Kasih tau dong kapan rencana pembuatannya?

Ria: Semoga aja tahun depan bisa diproduksi dan diterbitin di channel YouTube aku. Film pendek dulu, loh.

“..Paling engga, ada karakteristiknya.”

Genmuda: Amiin. Semoga bisa. Apa tips buat Kawan Muda yang juga pengen punya channel YouTube sendiri.

Ria: Pertama, pasti harus punya passion. Kedua, jangan pernah terus-terusin ngikutin tren sehingga videonya sama dengan YouTuber lain. Harus berani juga bikin konten yang akhirnya jadi viral. Ketiga, pastinya harus ada pesan yang disampaikan dalam tiap konten. Paling engga, ada karakteristiknya.

 

Genmuda: Kalo gitu, apa tuh karakteristik dan pesan yang disampaikan channel YouTube RSW?

Ria: Karakteristiknya jelas video-video kuliner, prank, dan challenge. Sementara itu, pesannya ada banyak. Aku pengen ngajak penonton buat pantang nyerah, punya pendirian, dan gemar nabung. Sementara lewat karakter si Curut, aku pengen ngajak penonton buat hidup sehat, salah satunya dengan minum susu. Pernah loh, ada ibu-ibu nge-DM aku setelah anaknya rajin minum susu karena ngikutin si Curut.

 

Genmuda: Apa pesan dari keluarga yang hingga sekarang selalu diinget?

Ria: Bokap selalu minta aku engga pernah setengah-setengah dalam ngelakuin suatu hal. Dua kakak aku pengen aku engga dengerin omongan-omongan orang gak penting. Sementara itu, wejangan nyokap ada banyak banget. Yang jelas, aku pengen buktiin ke beliau kalo aku bisa dan segala kekhawatirannya engga bakal terjadi ke aku.

 

Genmuda: Tiga kata yang paling mewakili Ria SW?

Ria: Random, workaholic, dan perfectionist.

 

Sayang cuma segitu doang ngobrol-ngobrol Genmuda.com bareng Ria SW karena doi ditungguin temennya hang out. Kini, doi lagi siap-siap mau ke Korea Selatan 22 April – 2 Mei dengan tujuan bikin lima konten. Wah jadi engga sabaran nih nonton konten selanjutnya. Kalo kamu gimana? Jangan lupa tulis komentar di bawah ya!

(sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.