Minggu, 25 Februari 2024

Genmuda – Turunin berat badan sama sekali engga bisa cuma ngandelin olahraga aja. Pengalaman berbagai orang dan studi nunjukin kalo olahraga engga berperan besar bikin badan jadi langsing. Malah, ada yang badannya jadi lebih gede.

Stop. Bukan berarti Kawan Muda harus berhenti banyak gerak. Olahraga itu tetep dibutuhin buat menjaga metabolisme dan massa otot. Pikiran juga terasa lebih fresh karena aliran darah keluar-masuk otak terpompa lancar.

Intinya, manusia butuh olahraga supaya tetep sehat. Lain ceritanya kalo soal turunin berat badan. Di bawah ini adalah beberapa hal yang bikin olahraga kamu susah bikin langsing:

1. Engga signifikan membakar kalori

via genmuda.com
Kalo lebih banyak foto-foto daripada olahraga juga percuma. (Sumber: Istimewa)

Sebuah studi Institut Kesehatan AS, sekitar 2001 nunjukin kalo olahraga hanya ngebakar 10-30% dari total kalori yang dibakar manusia tiap hari. Pembakaran paling banyak justru terjadi secara alami, ketika tubuh ngambil energi buat mengoperasikan semua organnya.

Kamu pikir 30% itu bermanfaat banget? Salah. Sebuah studi terpisah, 2012, nunjukin kalo suku Hadza Afrika membakar kalorinya engga jauh beda dari bangsa Barat. Padahal pola hidup kedua pihak jauh beda. Suku Hadza hidup dengan berburu, sementara orang Barat hidup di depan komputer tiap hari.

2. ‘Lapar fatamorgana’

via YouTube.com
(Sumber: YouTube.com)

Keringat yang bercucuran, napas ngos-ngosan, dan badan yang terasa pegal habis olahraga sering banget dianggap tanda kalo tubuh butuh makan lebih banyak. Salah besar, gaes. Makan lebih banyak justru bikin olahraganya sia-sia.

Kalori yang udah dibakar susah payah jadi bertambah lagi bahkan lebih banyak dari sebelumnya dalam waktu beberapa menit. Jadi makannya tetep diatur dan jangan rakus.

3. Manjain badan

via mashable.com
(Sumber: mashable.com)

Lelah abis olahraga juga bisa bikin orang manjain badannya sendiri. Biasanya naik-turun tangga di mal, malah jadi andelin lift dan eskalator. Biasanya aktif ngepel rumah, ini malah banyakin tiduran karena badan pegel-pegel.

Kalo itu yang terjadi, kamu namanya mengurangi gerakan dan bikin kalori tetep numpuk. Harusnya, tetep berkegiatan seperti biasa kalo pengen olahraganya berpengaruh ngurangin berat.

4. ‘Cheat day’

via nitzapizza.com
Pizza, makanan favorit saat ‘cheat day.’ (Sumber: nitzapizza.com)

Orang yang rajin olahraga biasanya juga sering bikin yang namanya ‘cheat day.’ Di hari itu, mereka stop olahraga dan biasanya nikmatin hidup dengan banyak makan yang enak-enak. Es krim, latte, dan makanan berlemak diembat semua.

Sayangnya, jumlah kalori yang masuk bisa jauh lebih besar daripada yang dibakar selama seminggu kalo ‘cheat day’ tanpa kontrol diri. Percuma deh cape-cape olahraga.

5. Engga mengubah kebiasaan makan

via YouTube.com
Kamu pikir whip cream yang biasa kamu minum di atas latte itu terbuat dari protein nabati? Salah! Itu terbuat dari lemak susu. (Sumber: YouTube.com)

Kesimpulannya, naik-turunnya berat badan itu berbanding lurus sama pola makan bukannya olahraga. Makin banyak makan ya makin naik timbangannya, begitu juga sebaliknya. Menurut angka kecukupan gizi minimal, manusia butuh sekitar 2.000 kalori tiap hari.

Uniknya, jumlah segitu bisa dipenuhi dengan dua kali makan loh, gaes. Kalo badan kamu berlemak, kamu juga bisa survive dengan makan cuma sekali dalam sehari. Malah, ada yang ekstrim makan sekali dalam dua atau tiga hari.

Badan engga bakal loyo karena bakal ambil energinya dari lemak yang tersimpan. Tapi, jangan sekali-kali coba diet ekstrim macam itu kalo punya malasalah lambung. Gimana menurut Kawan Muda? Jangan lupa tulis komentar kamu di bawah ini ya. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.