Sabtu, 31 Oktober 2020

Genmuda – Gaya pacaran Aurel Hermansyah dengan Rabbani Zaki dapet restu orang tua. Anang Hermansyah seneng karena cowok putrinya itu berkencan di rumah. Si bapake jadi gampang mengontrol pergerakan pasangan cinta monyet yang lagi mabuk kasmaran itu. Nyokap Aurel juga gak perlu parno.

“Syukurlah (Aurel) dapat ‘teman dekat’ yang baik, engga neko-neko, dan bisa mengarahkan Aurel,” kata Ashanty, mewakili perasaan dan harapan ibu-ibu supaya putrinya dipacari cowok baik-baik. Yah, Rabbani tinggal berusaha sedikit lagi aja supaya statusnya diakui sebagai ‘pacar’ bukan hanya ‘teman dekat.’

Berkaca dari pengalaman penulis yang merupakan juga merupakan cowok berkacamata, baik-baik, tapi udah diakui ‘pacar,’ dan sukses menjalin hubungan selama 8 tahun, Rabbani dalam masalah besar. Di balik calon mertua yang seneng anaknya pacaran di rumah, ada pacar yang bete karena jarang jalan-jalan.

Supaya hubungan asmara gak berakhir karena bosen, Rabbani perlu bikin pacarannya gak monoton tanpa ngerusak kepercayaan orangtua. Di bawah ini, adalah beberapa saran yang bisa doi dan lo terapin dalam kehidupan sehari-hari. Gak pake ribet. Gak pake ntar-ntaran.

1. Di sekolah/kampus, sambil belajar

via tumblr.com

Lo yang jadian sama temen sekolah/kampus kayak Rabbani-Aurel, atau malah temen sekelas, harus manfaatin kondisi itu. Pacaranlah di sekolah/kampus sambil belajar bareng. Lo yang pinter bakal sangat diuntungin karena bisa nunjukin kelebihan di depan doi. Lo yang gak pinter-pinter amat gak bakal rugi karena berhasil nunjukin keseriusan menimba ilmu. Sama ilmu aja serius, apalagi sama doi.

2. Di tempat sidang skripsi doi, terpisahkan situasi

via istimewa

Situasi kayak gimana? Doi lagi sidang di hadapan penguji sementara lo di luar menyemangati. Itu kalo lo udah sidang duluan. Kalo sidangnya belakangan, situasi-kondisinya beda lagi. Ketika tiba gilirannya lo yang sidang, gantian doi yang menyemangati di luar sementara lo buktiin kalo dewan penguji gak bikin lo gentar. Langkah pertama buat buktiin lo gak bakal gentar juga di hadapan calon mertua.

3. Di tempat ibadah, pas lagi khusyuk

via giphy.com

Selama lo dan doi khusyuk beribadah di tempat masing-masing tanpa bertukar gombal atau berpegangan tangan, calon mertua bakal ngasih restu tertinggi dan ngerasa aman. Pastilah begitu karena gak mungkin juga kan anaknya lo macem-macemin di tempat ibadah. Sakit sih kalo lo berani.

4. Di angkutan umum, sekalian jagain doi

via educationindiaa.in

Mau ‘nakal’ tanpa perlu mengkhianati kepercayaan calon mertua? naiklah angkutan umum bareng pacar. Lo bisa duduk di sebelahnya tanpa perlu khawatir disiram tatapan murka bokap/nyokapnya. Kalo gak dapet tempat duduk, jangan ragu berdiri karena lo bisa memegang tangannya supaya doi gak jatoh ketika angkutan umum belok sembarangan. Inget, ya. Semua itu dilakukan dengan niat jagain doi dari kecelakaan ringan dan gangguan cowok-cowok alay yang hobinya godain cewek (cat-calling).

5. Di mobil, sambil nyupirin calon mertua

via istimewa.

Cowok jaman dulu wajib banget bisa berkuda. Jaman sekarang, lo harus bisa nyetir. Terserah apa kata para feminis atau temen-temen lo yang hobinya naik motor. Bisa nyetir tuh modal utama dalam hubungan jangka panjang. Jangan lupa juga supirin calon mertua sesekali waktu. Kalo gak punya mobil sendiri, ya lo jadi sopir buat mereka aja dalam sehari buat buktiin kalo lo serius. Eh, tapi Rabbani kan bakal jadi pilot, yak. Ya berarti doi perlu milotin calon mertuanya.

6. Di restoran/cafe, sambil traktir satu keluarga

via giphy.com.

Mentraktir satu keluarganya tuh BOLD MOVE. Mantap. Bikin orang-orang salut. Laki banget lo! Selain bisa ngegaet hati si doi, do juga bisa sekalian pedekate ke orangtuanya. Nah, Rabbani kan sering liburan bareng kedua orang tua Aurel, nih. Kalo doi udah bisa bayarin semua biaya liburan walaupun hanya sekali, Aurel pasti makin yakin dan Anang-Ashanty bakal ngasih restunya lebih banyak lagi.

7. Di kamar, setelah halal

via giphy.com

Di antara tempat dan situasi-kondisi yang disebutin di atas, bokap-nyokap cewek lo bakal ngasih restu satu juta persen kalo lo pacaran di kamar setelah halal. Urusin dulu tuh segala surat-surat pengantar nikahnya, jangan cuma lurusin urat doang, lo! (maksudnya selonjoran karena pegel kebanyakan jalan). (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.