Kamis, 3 Desember 2020

Genmuda – Di setiap tahap kehidupan, pasti ada aja orang baru yang bakal kamu kenal dan kemudian jadi teman kamu. Eits, tapi tunggu dulu, Kawan Muda. Memangnya kamu yakin banget kalau mereka yang kamu panggil teman itu juga bakal balik nganggap kamu sebagai teman?

Jaman sekarang, punya banyak teman khususnya di dunia maya bisa dibilang udah jadi semacam tolak ukur seberapa keren dan populernya kamu di dunia nyata. Padahal, anggapan itu sebenarnya keliru, soalnya jumlah teman sejati kamu di luar sana justru lebih sedikit dari yang kamu kira.

Hah, seriusan nih? Iya, ini Sherina banget, Kawan Muda. Menurut sebuah riset, sebagian orang yang kamu sebut sebagai teman engga bakal balik nganggap kamu sebagai teman mereka. Riset yang diterbitin di PLoS One itu pun udah ngelibatin 84 mahasiswa di sebuah kelas.

Nah, dalam riset tersebut, sejumlah peneliti minta para mahasiswa buat ngasih nilai ke masing-masing orang dari skala 1 sampai 5. Kalau dapat nilai 3 atau lebih, tandanya mahasiswa yang bersangkutan dianggap sebagai teman, dengan 5 artinya dianggap sebagai teman baik dan 1 artinya engga kenal.

Di samping itu, para mahasiswa juga diminta buat nulisin perkiraan mereka terkait gimana penilaian mahasiswa lain terhadap mereka. Misalnya aja kalau kamu nganggap si A adalah BFF kamu, tentu kamu bakal ngasih 5 dan bakal nulis kalau doi juga bakal balik ngasih nilai 5 ke kamu.

Menariknya, 94% dari para mahasiswa itu ternyata ngasih penilaian dan tebakan nilai mahasiswa lain terhadap mereka secara seimbang. Dengan kata lain, sebagian besar dari mereka masih berasumsi kalau perasaan pertemanan mereka pada dasarnya sama.

Meski begitu, cuma 53% dari pertemanan para mahasiswa tersebut yang benar-benar saling berbalas. Dengan demikian, 47% dari mereka memiliki pertemanan yang engga berbalas, di mana seorang mahasiswa nganggap mahasiswa lain sebagai temannya dan mahasiswa lain itu engga balik ngerasain hal yang sama. Syedih engga sih, Kawan Muda?

Tapi, belum usai sampai di situ, buat mastiin kalau hasil tersebut memang udah akurat, para peneliti akhirnya ngelihat lagi survei-survei terdahulu yang berkaitan dengan hubungan pertemanan. Siapa sangka, mereka pun nemuin hasil yang serupa, yang artinya selama ini kamu udah ngebohongin diri kamu sendiri terkait ukuran kelompok pertemanan kamu.

Bukan cuma itu, para peneliti juga nunjukin bahwa manusia punya semacam ‘keenggamampuan mendalam’ buat ngerasain dan mahamin apakah orang lain ngelihat dirinya sebagai teman atau engga. Oleh karena itu, kamu akhirnya jadi suka berasumsi bahwa orang lain nganggap kamu teman karena kalau engga maka harga diri kamu bakal hancur.

Intinya, kamu dibutain sama teman-teman palsu karena kamu perlu ngeyakinin kalau kamu benar-benar disukai. Padahal, setengah dari teman kamu engga menilai kamu setinggi itu. Well, ya seengganya kamu masih punya 5 orang teman baik yang memang bisa kamu andalin banget, Kawan Muda. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer