Sabtu, 30 Mei 2020

Genmuda – Kenangan. Jadi satu bagian hidup yang mungkin engga bakal kita pernah lupain gitu aja. Meski ada rasa senang, sedih, pait, atau pun asem, yang namanya kenangan bakal terus dibawa sampe Kawan Muda tua. (Kenangan sama mantan misalnya) *tsah.

Tapi kenangan yang bakal kita bahas kali ini bukan melulu soal cinta doang ya gaes. Melainkan segala hal di masa lalu yang siap membuat kamu bahagia. Berangkat dari ide inilah, seorang cewek kreatif bernama Marchella Febritrisia berhasil mengabadikan itu semua lewat sebuah buku ilustrasi berjudul, “Generasi 90an.”

Yoks, mungkin di antara Kawan Muda udah ada yang pernah baca bukunya dong? Kalo belum, mungkin ada yang salah denganmu. Bukan dengan Peterpan (Fix penulisnya garing supaya kata-kata ditulisan ini makin panjang).

Nah, di tengah kesibukannya sebagai seorang desainer grafis dan ngelola Generasi 90an, Marchella atau yang biasa dipanggil ‘Checel’ ini akhirnya ngobrol bareng sama Genmuda.com dan menceritakan berbagai pengalaman seru dalam hidupnya.

Kawan Muda mau tau apa aja keseruan hasil ngobrol bareng sama Cella? Langsung kencengin sabuk pengaman kalian, karena kita bakal menggunakan mesin waktu kembali ke tahun 90an. Sikat sob!

Genmuda: Halo Checel, cerita sedikit dong buat Kawan Muda terkait ide lo menjadikan tema Generasi 90an sebagai buku yang berawal dari tugas akhir kuliah?

Checel: Ya bener, itu (buku Generasi 90an) kan emang proyek tugas akhir gue di DKV. Dan dari situ gue emang kepengen banget bikin buku. Mungkin terinspirasi banget sama sosok Buya Hamka yang bilang kalo menulis adalah buah pikiran seseorang yang ditinggalin meski mereka udah engga ada di dunia.

Dari situ gue berusaha pengen bisa (bikin buku), meski bukan yang jago banget, tapi gue pengen di tugas terakhir ini gue total mau bikin buku. Nah, problem selanjutnya gue harus mikir gimana caranya buku ini bisa berguna bagi orang sekitar gue. At least, gue juga pengen ngerjain proyek ini happy tanpa tekanan.

Akhirnya gue bertekat bikin sebuah ‘warisan’ untuk anak gue nanti. Artinya, dalam 10-20 tahun lagi kalo disimpen, karya itu bisa gue nunjukin ke anak gue, ’Nih, gue waktu muda engga cuma tidur-tiduran doang, tapi bikin karya.’

Berhubung di tahun 90an gue suka collecting memory, jadi dari kecil suka buka album foto dan lain-lain. Dari situ deh kemudian gue coba visualkan itu semua.

 

Genmuda: Pas awal bikin proyek ini, udah kepikiran engga sih kalo buku lo itu bakal jadi pengaruh buat banyak anak muda, terutama yang ngalemin masa indah di tahun 90an?

Checel: Kalo dipikir, gue sama sekali engga berekspektasi akan sejangka panjang ini hingga memasuki tahun kelima. Sebenernya awal pertama kali memilih tema ini ada juga beberapa temen kuliah gue yang ‘sebel’ kenapa engga kepikiran konsep seperti itu. Jadi secara ide kan udah ada beberapa orang yang tertarik sama konsep Generasi 90an.

©Genmuda.com/2016 TIM
Diakui sama Checel kalo proses pengerjaan buku Generasi 90an penuh tantangan tersendiri buat doi ©Genmuda.com/2016 TIM

Dan saat ngejalaninnya pasti umumnya orang ngerjain skripsi deh, ada stres dan capeknya. Cuma yang gue pikirin saat itu bukan pengen buku ini jadi pengaruh buat banyak orang, yang penting gue lulus kuliah, itu udah syukur. Entah hasilnya gimana-gimana, yang penting gue harus pol-polan sampe gue lulus kuliah.

 

Genmuda: Berapa lama lo ngerjain itu dan akhirnya lulus kuliah?

Checel: Alhamdulilah, gue kuliah tepat waktu empat tahun. TA gue itu selesai enam bulan dan nilainya A plus.

 

Genmuda: Terus berapa lama waktu yang lo butuhin hingga akhirnya buku itu diterbitin?

Checel: Sekitar satu tahun. Dari selesai lulus itu masih ada beberapa revisi ditambah ada beberapa penolakan dari penerbit. Sempet juga pengen cetak indie, akhirnya gue ketemu sama penerbit pun gue masih kekeuh sama idealisme gue yang engga mau dirombak sama sekali.

Tapi penerbit gue ini akhirnya memberikan beberapa input yang mendukung konten si buku ini sendiri supaya lebih bagus. Finally, dari 70 halaman berkembang menjadi 144 halaman.

 

Genmuda: Dibutukan waktu satu tahun buat diterbitin, kendala apa yang lo alamin? Apakah lo termasuk selektif memilih penerbit?

Checel: Gue engga picky sih, tapi itu karena gue juga ditolak sama penerbit. Hahaha.. Gue sempat email ke publisher engga dibales. Ada juga penerbit besar udah kontak gue, cuma terkendala sama biaya produksi dan target pasar.

Namun gue tetap punya standart yang harus gue pertahankan sebelum gue lulus, dan itu engga mau gue turinin. Dan itu semua ada maksudnya, kayak kenapa buku ini mau berwarna, ya karena gue pengen ada pesan memori di dalam gambarnya.

Jadi sampe ketemu sama publisher yang open dan cocok, mereka bisa memberikan masukan dan gue pun bisa memberikan pandangan buat mereka, jadi yaudah kita jalan bareng saat itu.

 

Genmuda: Siapa ilustrator yang jadi influence lo?

Checel: Gue suka banget sama Dallas Clayton. Gue tau karya dia dari tahun 2012, sebagai ilustrator buku anak. Sebagai masyarakat, gue ngeliat dia gambar pake hati dan pesannya pun sampe.

Secara gaya ilustrasi gue juga suka sama Mr. Bingo. Gue dulu sadar diri kalo gue itu engga jago gambar, gue baru belajar gambar pas pengen bikin buku. Tapi si Mr. Bingo punya gambar yang biasa tapi gue bisa ngerasain emosinya.

Dari situ akhirnya gue pengen juga gimana caranya buku Generasi 90an punya feel yang luas bagi para pembaca.

 

Genmuda: Apa yang kemudian buat lo merilis buku kedua?

Checel: Sebenernya gue udah cukup bahagia untuk buku pertama dan gue udah bilang itu sama penerbit. Tapi ternyata permintaan itu bukan dateng dari mereka, melainkan dari orang-orang yang ngabaca Generasi 90an.

Jujur pada saat gue riset itu cakupannya, cuma di Jakarta atau khususnya pulau Jawa aja. Dan saat ke daerah ada cerita temen-temen yang belum masuk, kemudian gue pengen buku ini juga bisa menjadi memori orang Indonesia.

©Genmuda.com/2016 TIM
Sebelum ada di tahap seperti sekarang cewek cantik ini juga pernah ditipu saat menjalankan bisnisnya loh ©Genmuda.com/2016 TIM

Akhirnya gue bikin buku lagi dan prosesnya rollercoaster banget. Karena euforia buku pertama kan udah tinggi, dan gue harus berusaha penuhin ekspektasi pembaca buat buku kedua. Dan itu juga sempat vakum selama dua tahun, dari 2012 kemudian buku kedua itu selesai akhir tahun 2015 dan diterbitin awal tahun 2016.

Kenapa gue mutusin jadi dua buku? Soalnya gue punya pesan tersendiri. Di buku pertama banyak temen-temen yang seolah ngebandingin generasi. Padahal bukan seperti itu pesannya.

Akhirnya gue mikir, apa yang terjadi di generasi sekarang kan jadi tanggung jawab kita juga di Generasi 90an. Dan buku kedua inilah mencoba menjawab masalah itu dengan tema ‘Yuk Main di luar!’ lewat tiga karakter (Acel, Lala, dan Popi) yang mewakili Generasi 90an untuk membagikan kebahagian sederhana.

 

Genmuda: Saat sebagian orang mengasumsikan lo sebagai pelopor dari Generasi 90an itu bagaimana?

Checel: Sebenernya gue menghindari akan hal itu. Dari awal pun sebenernya gue mau anonim, entah akun Twitter atau buku gue sendiri. Cuma atas saran penerbit akhirnya harus pakai nama gue. 

Tapi pada konteks ini gue memposisikan diri sebagai kreator bukunya, sedangkan segala memori dari Generasi 90an itu semua punya lo. Ibaratnya gue hanya memvisualkannya aja memori lo itu. Hingga di berbagai kesempatan gue selalu bilang, kalo gue engga tau banget soal Generasi 90an.

 

Genmuda: Selain itu sekarang lo lagi sibuk apa sih?

Checel: Sekarang lagi sibuk mempersiapkan mini event serta festival event, dan dalam waktu dekat mau merilis museum digital.

“… kita kasih ‘Mesin Waktu,’ dimana saat gue punya anak nanti doi engga bakal kesulitan buat mencari sesuatu informasi dari tahun 90an.”

Genmuda: Wow, kasih bocoran sedikit dong ke Kawan Muda soal museum digital lo itu?

Checel: Ide itu lahir dari masalah gue nulis buku pertama. Lima tahun lalu gue ngerasa arsip di Indonesia itu engga rapih. Padahal kan tahun 90an belum lama-lama banget. Tapi coba bayangin kalo itu semua engga ada yang urus, gue rasa 10 atau 20 tahun lagi bakalan ilang.

Jadi itulah fungsi si museum digital yang kita kasih ‘Mesin Waktu,’ dimana saat gue punya anak nanti doi engga bakal kesulitan buat mencari sesuatu informasi dari tahun 90an.

 

Genmuda: Kira-kira kapan nih ’Si Mesin Waktu’ itu dirilis?

Checel: Insya Allah, kalo engga berhalangan kita bakal kasih teasernya tepat pada ulang tahun kelima Generasi 90an di bulan Februari. Jadi semua user bisa memberikan informasi dan dokumentasi, dan di situ gue sebatas untuk kuratornya aja.

 

Genmuda: Dari sekian banyak kegiatan dan profesi yang lo jalanin itu, lebih sukanya dipanggil apa sih?

Checel: Gue merasa, gue adalah pekerja kreatif dengan berbagai media. Jadi gue lebih suka menyebut diri gue itu art-preneur. Karena gue berusaha mengkombinasikan kreativitas dan bisnis buat jalan bareng.

©Genmuda.com/2016 TIM
Sebagai satu-satunya anak cewek di keluarganya Checel ngaku berusaha ngebuktiin kalo dirinya itu mampu mandiri ©Genmuda.com/2016 TIM

Genmuda: Pernah ngalemin namanya jenuh engga? Terus hadapin kejenuhan lo itu gimana?

Checel: Pasti ada kok, saat jalan dua tahun gue juga sempet nyebar kuisioner di Twitter dan dalam waktu dua hari ada sekitar 5000 orang yang berpartisipasi dan ngedukung gue buat terus ngejalanin si Genarasi 90an. Di situ gue ngerasa, ‘Kok gue egois ya kalo distop gitu aja’, tapi ternyata bukan itu sebenernya yang gue cari.

 

Genmuda: Suka dukanya selama ngejalanin Generasi 90an?

Checel: Banyak banget. Dibilang dukanya gue pernah ditipu orang, saat itu bahkan gue pengen nyudahin aja si Generasi 90an. Namun selain itu senengnya juga banyak, gue ketemu banyak orang yang ngasih inspirasi buat ngembangin ini semua.

 

Genmuda: Tiga hal yang nyenengin dan nyebelin buat lo di tahun 90an apa?

Checel: Masa kecil pastinya karena banyak mainnya. Dibeliin sepeda di Pasar Rumput, terus punya jam Baby-G, —meski gue gak tau itu asli apa engga. Hahaha… Terus gue punya Tamagochi, pokoknya banyak hal-hal sederhana yang bikin bahagia.

Kalo yang nyebelin ngerjain PR, Keluarga gue juga termasuk yang terkena imbas dari krismon (Krisis Moneter), terus kaki gue pernah patah, sama yang paling gue inget kalo persahabatan dulu itu penuh drama. Si ini marah sama si itu, terus ‘digencet.’ Pokoknya yang kayak gitu deh.

 

Genmuda: Lo kan suka banget sama Astro Boy, kasih tau dong ke Kawan Muda berapa banyak koleksi lo?

Checel: Iya buat gue dia (Astro Boy) suami idaman. Hahaha… Sebenernya gue koleksi ini engga sengaja saat SMP. Ya, dari situ gue koleksi Astro Boy sampe sekarang. Kalo dikumpulin sama perintilan-perintilannya mungkin bisa sampe seratusan.

 

Genmuda: Sebagai kolektor mainan, hobi ini bakal lo jadiin investasi engga?

Checel: Beberapa mainan kayak Hot Toys mungkin iya. Tapi kalo buat Astro Boy lebih kepada reward buat gue sendiri aja, ketika gue stres ngerjain sesuatu, pas selesai gue mungkin bakal beli lagi mainan Astro Boy supaya gue lebih semangat. Pokoknya beli buku dan mainan itu ibarat instant happiness buat gue.

Selama gue yakin ada manfaatnya buat orang lain, pasti ada pintu-pintu (peluang .red) lainnya yang kebuka.”

Genmuda: Siapa yang paling mendukung karir Marcella FP sampai sekarang?

Checel: Tentunya keluarga. Beruntungnya adalah keluarga gue pernah ngalamin imbas kebangkrutan dari 1998. Dari situ gue belajar gimana caranya buat survive dan bangkit. Sama halnya saat gue pernah ditipu orang, saat bokap gue dulu bangkrut usia dia 40an, masa gue yang masih kecil ini udah nyerah.

Gue ngeyakinin faktor (kegagalan) itu pasti ada dalam hidup. Jadi setiap planning yang gue buat, gue harus menyiapkan itu semua dalam kepala gue. Selama gue yakin ada manfaatnya buat orang lain, pasti ada pintu-pintu (peluang .red) lainnya yang kebuka.

©Genmuda.com/2016 TIM
Dalam berbagai kesempatan sebagai pembicara, Checel tetap nekanin buat menikmati setiap proses yang lagi kita jalanin ©Genmuda.com/2016 TIM

Genmuda: Tiga kata yang engga orang tau dari diri lo apa?

Cella: Hmm… Apa ya? Pertama gue suka ngeringin rambut di tol sambil buka kaca mobil sejak jaman sekolah. Kedua, gue orangnya introvert. Dan terakhir gue jelas pengen banget jadi ibu rumah tangga.

 

Genmuda: Pesan buat Kawan Muda yang pengen jadi Art-preneur kayak lo apa?

Cella: Gue engga jauh-jauh kok, selalu gue tekanin kalo jadi pembicara adalah selalu nikmati prosesnya. Apapun itu lo nikmati, kerjain, harus ada manfaatnya buat orang lain, dan engga ngerugiin orang lain. yaudah lo lakuin itu.

 

Gimana? Seru banget cerita Marcella FP pada Kisah Sukses kali ini. Kalo Kawan Muda yang punya ide atau cita-cita serupa jangan sampe mau kalah sama doi ya. “Semangat gaes!”

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.