Rabu, 29 Juni 2022

Genmuda – Di setiap pertemuan, biasanya bakal ada perpisahan. Demikian halnya di dalam suatu hubungan, di ujung kata jadian pasti bakal ada pula kata putus.

Udah pacaran lama sampai bertahun-tahun, eh tiba-tiba aja kamu mulai lelah sama keadaan hubungan kamu dan si dia. Sebenarnya kamu sih pengennya terus lanjut, tapi apa daya kamu udah engga sanggup dan engga dapat feel-nya lagi (tsah!). Apalagi kalau kalian juga lagi diterpa masalah, kamu akhirnya malah jadi makin sering bertanya-tanya soal perasaan dan alasan kamu buat terus bertahan.

Nah, buat kamu yang lagi diterpa dilema semacam itu dalam hubungan kamu, mending kamu pikirin lagi deh kamu memang udah siap buat pisah sama si dia atau belum. Bisa jadi saat ini kamu cuma lagi mikir sepintas aja, tapi engga benar-benar bermaksud buat putus. Berikut ini adalah 5 dari sekian banyak hal yang sebaiknya kamu pikirin lagi sebelum ngakhirin hubungan kamu:

1. Banyakan baik atau buruknya?

Kalau kamu lagi berantem dan marah sama si dia, kamu otomatis bakal lebih banyak mikirin soal hal-hal yang negatif. Coba deh kamu kesampingin dulu ego kamu, terus pikirin lagi hal-hal positif apa aja yang udah terjadi di antara kalian. Kalau misalnya cuma sedikit, kira-kira gimana berbagai hal tersebut bisa ngegambarin hubungan kalian? Kamu udah yakin bisa hidup tanpa doi? (cielah!)

2. Gimana perasaan kamu pas lagi sama dia?

Selama pacaran sama si dia, kamu masih ngerasa percaya diri atau engga? Selain itu, kamu ngerasa bisa bebas ngungkapin pendapat ke doi atau engga? Kalau kamu ngerasa kayak terkekang buat ngapa-ngapain dan terus-terusan dijatuhin sama doi bahkan buat hal yang sepele sekalipun, itu bisa jadi salah satu tanda bahwa ini memang udah saatnya buat kamu ngerelain hubungan kalian.

3. Kalian masih sependapat?

Berbeda pendapat pada dasarnya memang merupakan hal yang wajar, mengingat tiap manusia engga ada sama dan punya pandangannya masing-masing. Tapi, kalau buat hal yang mendasar dalam hubungan kalian aja kamu dan si dia udah engga sepaham, mending kamu buru-buru ajak si dia ngomong empat mata buat nanyain soal gimana kelanjutan hubungan kalian.

4. Kalian sama-sama berusaha?

Ingat, hubungan itu bisa tercipta karena minimal ada dua orang. Kalau selama pacaran ternyata cuma kamu doang yang berusaha dan berjuang keras buat pertahanin hubungan, apa kata dunia? Kamu dan si dia sama-sama layak buat ngerasa dicintain dan dihargain. Kalau kamu terus-terusan ngasih tapi engga pernah nerima, itu berarti hubungan kalian berat sebelah.

5. Kamu percaya sama dia?

Selain komunikasi, kunci kesuksesan suatu hubungan juga ada pada kepercayaan. Kalau kamu terus-terusan bertanya tentang tindakan si dia atau apa yang doi lakuin pas lagi engga sama kamu, kamu nantinya pasti bakal bertanya pula apakah hubungan kalian layak buat dipertahanin atau engga. Selain itu, kalau misalnya doi udah nyakitin kamu, kira-kira kamu masih percaya doi bakal berubah atau engga? (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer