Sabtu, 18 Mei 2024

Genmuda – Kuliah itu merupakan satu fase yang pasti dilalui sebagian orang. Satu jenjang tingkat tinggi yang dijumpai kalo kamu baru lulus SMA. Jelas berbeda, Kawan Muda, kuliah itu mengiring kamu jadi pribadi yang mandiri loh.

Engga akan ada yang ngingetin kamu buat masuk kelas, engga akan ada yang maksa kamu juga. Semua tuh tergantung kamu, masuk ya masuk, engga ya terserah. Engga ada yang peduli, karena resiko dan tanggung jawab ada di tangan kamu sendiri.

Begitu baru lulus, kamu pasti bakal bertanya-tanya kan tuh, “Gimana sih dunia kuliah tuh?” atau “Katanya seru ya?”. Nah, buat Kawan Muda yang baru aja melepas seragam abu-abu, kamu harus baca nih 13 hal yang biasanya terjadi di perkuliahan.

1. Ngekos

Anak kos banget (Sumber: Istimewa)
Anak kos banget (Sumber: Istimewa)

Ini nih yang biasanya dirasain sama anak kuliahan. Kalo dari luar kota, ya pasti ngekos. Tapi, ada juga yang ngerasa rumahnya jauh akhirnya ikut ngekos juga. Orang tua? Ya ngasih-ngasih aja, secara tujuan kamu kan pasti buat mengemban pendidikan. Bukan buat ngajak siapa gitu.

Nah, dengan resmi menyandang predikat anak kos, kamu tuh bakal banyak banget dapetin pelajaran. Kamu bakal lebih mandiri, engga ketergantungan sama siapapun. Mengatur waktu dan mengenal diri lagi lebih dalam.

2. Uang bulanan

(Sumber: infospesial.net)

Ngekos atau pulang pergi engga ada sangkut pautnya. Umumnya pasti tiap bulan kamu dikasih uang bulanan sama orang tua. Biasanya yah. Soalnya, ya, orang tua kamu ngerasa kamu udah dewasa dan harus mengatur keuangan kamu sendiri. Terus, engga lucu aja gitu, udah kuliah tapi tiap mau berangkat ngomong, “Ma, minta uang dong mau berangkat”.

3. Diospek

(Sumber: gambaranehunik)

Ya, sebelum perkuliahan di mulai, biasanya ada masa orientasi atau lebih kita kenal dengan sebutan ospek. Buat mahasiswa baru, pasti mikirnya udah macem-macem nih, “Ah, ini kampus katanya ospeknya serem. Gue takut” dan lain sebagainya.

Buang jauh-jauh rasa takut kamu. Sekarang tuh udah engga jaman perpeloncoan kasar kok. Para senior lebih bertujuan buat ngerangkul kamu dan mendidik mental kamu biar lebih kuat. Jelas masa SMA pasti beda rasanya sama perkuliahan. Yang paling penting, di ajang ospek kamu harus bisa berkenalan sama banyak teman. Itu penting banget loh.

4. Digocek senior

Kalo tadi ospek dari sudut pandang kamu, nah sekarang dari sudut pandang senior. Pas lagi ospek, pasti ada aja yang matanya mendadak berubah jadi teropong elang (fokus banget). Jeli banget ngeliatin maba (mahasiswa baru) yang bening dikit. Ya, biasanya senior jomblo yang berniat cari gebetan dari mahasiswa baru.

Kalo senior cowok biasanya dideketin langsung tuh. Gocek (godain) dikit, terus dijagain atau dikasih perlakuan khusus. Ya, kamu pasti engga bisa nolak atau ngejauh juga, secara dia senior. “Didiemin nanti gue dikerjain, diterima nanti gue dikira sok deket” kayak lagunya Raisa, ‘Serba Salah’.

Terus, kalo senior cewek pasti lebih jaga image. Biasanya dia nyuruh temen cowoknya buat bilang ke maba cowok atau sekadar nitipin salam. “Bilangin ke dia ya, nanti harus ke hadapan gue” atau senior ceweknya dikit-dikit main mata. Ngasih kode gitu.

5. Kadang juga dimanfaatin

Engga perlu Genmuda jelasin, pasti kamu udah tau kan istilah junior dan senior. Ya, perkuliahan mulai berjalan, kamu sebagai junior kadang harus rela kalo disuruh-suruh. Entah sekadar bantu proyek dia, diajak nongkrong, atau disuruh apa gitu. Ikhlas aja, senior tuh sejatinya baik kok. Mereka cuma ngasih pesan terselubung kalo sosoknya tuh lebih lama tinggal di kampus daripada kamu. Jadi, ya respect aja.

6. Kuliah kupu-kupu

‘Kuliah pulang, kuliah pulang’. Emang, bakal ada suatu saat di mana kamu udah agak jenuh sama dunia perkuliahan. Alhasil, kamu mengurangi aktifitas di kampus dan langsung pulang aja begitu kelas selesai.

7. Anak demo banget

Mahasiswa menduduki DPR, 1998 (Sumber: Kompas)

Dikit-dikit demo. Eh, tapi sekarang mahasiswa udah jarang ya. Pada ke mana sih? Pada ke mall om. Udah ah, yang ini sensitif banget nih. Pokoknya suara mahasiswa itu suara rakyat.

8. Banggain kampus

Kamu pasti punya alasan tersendiri tuh buat membanggakan kampus. Rasanya kamu suka engga rela kalo disandingkan sama kampus lain. Entah dari prestasi, karya atau gerakan mahasiswa. Kalo kamu udah ngerasin ini, berarti kamu udah ‘anak kampus’ banget pokoknya.

9. Mulai dibebasin sama orang tua

©Genmuda.com/2016 TIM
Tipikal cinlok di kampus. ©Genmuda.com/2016 TIM

“Anak saya sudah besar,” kata orang tua kamu. Padahal kamu bangun kesiangan di kos. Ya, orang tua kamu percaya sepenuhnya sama kamu. Kamu dikasih kebebasan seluas mungkin ketika menduduki bangku perkuliahan. Tentunya kamu harus membalas kepercayaan itu dengan prestasi yang kamu torehkan ya. Jangan malah jadi koboi kampus.

10. Semester tiga mulai woles

Udah punya junior baru, kamu engga jadi anak bawang lagi di kampus. Terus, situasi kampus, sifat dosen, dan hal lainnya udah dianggap bisa kamu pahamin. Akhirnya kamu berubah jadi anak woles dikit.

11. Semester tujuh ‘senggol bacok’

via Istimewa
(Sumber: Istimewa)

Semester tujuh sering disebut juga semester penentuan. Udah sejauh apa kamu selama ini jadi mahasiswa. Seharusnya memasuki semester itu tuh kuliah kamu sedikit lagi tuntas, sisa berapa SKS misalnya. Eh, tapi ternyata masih banyak. Akhirnya kamu mulai pusing dan dikit-dikit marah. Makannya jangan kewolesan.

12. Semester sembilan maunya kawin

Hati kamu udah remuk. Perlahan ngeliat temen satu angkatan kamu lulus satu persatu. Sementara kamu masih jadi koboi kampus yang bertahan sampe semester sembilan. Rasanya pasti putus asa. Tapi jangan sampe ya, Kawan Muda.

13. Makin sayang sama orang tua, karena kuliah itu engga murah

(Sumber: kbrainsantaqwa.files.wordpress.com)

Kamu mau tau apa yang paling diharapkan orang tua kamu setelah bekerja keras mendanai perkuliahan? Ya, melihat kamu mengenakan toga. Wisuda. Lulus. Suatu saat tuh kamu sebagai mahasiswa pasti sadar akan hal itu.

Kuliah tuh engga murah, dan orang tua kamu adalah sosok yang memuluskan jalan pendidikan demi masa depan kamu. Kalo kamu ngekos, pasti rasanya mau langsung peluk dia. Intinya, kamu harus semakin sayang sama mereka. Dan kalo berkesempatan, balaslah jasanya, Kawan Muda, minimal dengan membuatnya tersenyum terus.

Well, semoga beberapa hal di atas bisa menerangi kamu tentang dunia perkuliahan, atau membawa kamu bernostalgi(l)a, buat kamu yang udah lulus. Btw, ada yang kurang engga? Kalo kamu mau nambahin, jangan segan isi di kolom komentar yak! Nanti kita godain. He-he. (sds)

Comments

comments

Bobi Brilyan Bastenjar
Valar Morghulis