Senin, 3 Agustus 2020

Genmuda – Dari ujung rambut sampai ujung kaki, sebenarnya ada banyak banget hal yang belum benar-benar kita pahami dari tubuh kita. Contoh paling nyatanya adalah soal kentut.

Sebagian dari kamu mungkin ngerasa risih kalau harus ngomongin soal kentut. Entah kamu pelaku atau korbannya, yang jelas di otak kamu seakan udah tertanam kalau kentut itu adalah hal yang menjijikkan. Padahal, kentut itu merupakan salah satu dari sekian banyak anugerah yang udah Tuhan hadiahin buat kita loh, Kawan Muda.

Nah, ibarat pepatah tak kenal maka tak sayang, ada baiknya sih kamu pelajari dulu beberapa fakta menarik seputar kentut. Dengan begitu, ‘kan kamu seengganya bakal punya gambaran yang jauh lebih baik soal kentut. Berikut ini adalah 6 dari sekian banyak fakta kentut yang (semoga) bisa bikin kamu engga ngerasa begitu jijik lagi:

  1. Kamu engga kentut sebanyak yang kamu pikirin

Kebanyakan dari kita kentut sekitar 14 sampai 22 kali sehari. Tapi, sering kali orang-orang malah pergi ke dokter buat komplain gara-gara mereka ngerasa kayak kebanyakan gas. Padahal, bisa dibilang mereka cuma engga sadar aja akan kenormalan yang terjadi pada tubuh mereka itu.

  1. Cuma 1% kentut kamu yang bau

Kentut kamu yang engga kedengeran tapi baunya bisa kecium sampai radius 10 km itu sebenarnya cuma ada 1% dan itu terjadi gara-gara gas hidrogen sulfida, Kawan Muda. Sekitar 99% kentut kamu yang lainnya justru terdiri dari gas yang engga berbau kayak karbon dioksida, hidrogen, nitrogen, oksigen, dan metana. Tapi sialnya buat para cewek, riset justru ngungkapin kalau kentut kamu baunya lebih gokil daripada kentut cowok.

  1. Makanan tertentu bikin kentut kamu jadi lebih bau

Kalau kamu suka ngekonsumsi makanan yang kaya sulfur — kayak misalnya telur dan daging, kentut kamu tentu bakal jadi lebih bau. Makanan-makanan semacam itu bakal terurai dan ngehasilin hidrogen sulfida alias 1% dari kentut kamu yang baunya minta ampun. (Baca lagi fakta sebelumnya.)

  1. Vegetarian lebih sering kentut dari pada non-vegetarian

Hal ini kemungkinan terjadi gara-gara semua kacang atau biji-bijian yang dimakan para vegetarian. Kacang atau biji-bijian mengandung karbohidrat yang terbuat dari molekul yang terlalu besar buat diserap di usus kecil selama proses pencernaan dan kemudian masuk ke usus besar dalam keadaan utuh. Hal tersebut akhirnya berujung pada peningkatan bakteri tertentu pada usus bagian bawah, sehingga ngehasilin gas hidrogen, nitogren, dan karbon dioksida dalam jumlah besar.

  1. Bokong kamu bisa ngebedain kentut dan pup

Ujung syaraf peraba pada daerah dubur kamu bisa ngebedain apakah kamu mau kentut atau pup. Tapi, kalau kamu kebetulan lagi ngalamin yang namanya diare atau buang-buang air, ya siap-siap aja deh ngeantisipasi berbagai kemungkinan yang bakal terjadi nantinya.

  1. Kentut bisa meledak

Kentut mengandung dua gas yang mudah terbakar, yaitu metana dan hidrogen. Dengan demikian, mungkin aja kamu bisa nimbulin ledakan kecil kalau kamu nyalain korek api di dekat bokong kamu pas kamu lagi kentut (don’t try this at home!). Dengan kecepatan 3,05 meter per detik alias sekitar 7 mil per jam, kentut kamu pun lebih cepat dari hoverboard standar loh, Kawan Muda. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer