Minggu, 29 Januari 2023

GenmudaWeekend kemarin Genmuda.com ngadain acara jalan-jalan (outing) nih ke Dunia Fantasi, Kawan Muda. Liburan ini diadain supaya Gentroopers lebih semangat lagi nyajiin berita-berita keren buat kamu. Maaf engga ngajak-ngajak kamu.

Kalo ngomongin Dufan kamu pasti udah pernah ke sini kan? Kalo belum, next time Genmuda.com bisa ngajak kamu kok. Taman hiburan yang terletak di bilangan Jakarta Utara ini emang terkenal nyediain banyak wahana yang greget, mulai dari yang bisa bikin kamu terhibur sampe bikin kamu teriak ‘Kapok!’ dan engga mau naik wahana tertentu.

(Foto: ancol.com)

Contohnya, Wahana Tornado kayak foto di atas. Siapa sih yang rela punya badan dipontang-panting? Dinaikin, diputer-puter udah kayak cucian diperes. Tapi, ya emang seru! Sependapat engga? Selain Tornado, masih ada Halilintar, Hysteria, Kicir-kicir, Niagara-gara, Arum Jeram yang bisa bikin kamu basah kuyup dan seru-seruan bareng.

Tapi nih, semua wahana yang disediain sama Dufan itu engga keliatan seru tanpa kehadiran para pengunjung. Selain emang buat jadi sarana rekreasi dan hiburan, engga sedikit juga pengunjung yang manfaatin jadi ajang adu nyali sama yang lain. Atau, jadi acara jalan sama gebetan terus nembak doi di Bianglala pas lagi sunset. Cie…

(Foto: cacatankeluarga.com)

Dari sekian banyaknya pengunjung yang dateng setiap hari, pasti juga beda-beda tuh tujuan dan tingkah mereka selama di sana. Berkat jalan-jalan yang diadain Genmuda.com, akhirnya penulis bisa liat secara langsung nih jenis-jenis orang yang ada di sana. Penasaran? Sikat nih berita di bawah. Jangan disikat beneran, nanti monitor kamu rusak.

 

1. Tipe Jagain Tas

Jaga Tas

Hayo? Jangan senyum. ‘Tipe Jagain Tas’ tuh sifatnya ambigu, punya dua arti. Pertama, karena emang kalo lagi rame-rame ke Dufan engga bisa langsung semuanya naik wahana. Minimal harus ada yang jagain tas, kalo nitip kan agak khawatir juga.

Yang kedua, karena emang temen kita udah takut duluan buat naik wahana tertentu, akhirnya jadi pahlawan kesiangan dengan alesan “Lo naik aja, gue jagain tas. Gak apa-apa kok gue, mau duduk-duduk juga.” Padahal muka udah pucet. Tangan mendadak gemeter ngeliat pengunjung lain yang lagi teriak-teriakan.

Alhasil si penjaga tas ini pulang dengan menyandang predikat ‘Mental Tempe’. Pasti pernah liat kan? Atau kamu sendiri termasuk tipe jagain tas?

“Lo naik aja, gue jagain tas”

2. Pengunjung Saltum (Salah Kostum)

Nyiyir sih ini. Tapi, ya terlepas dari kebebasan pribadi seseorang buat ngelakuin hal yang diinginkan, toh jangan cuma pake baju yang sehelai doang. Ini buat kepentingan kita juga kok, terutama cewek nih biasanya. Bayangin, wahana yang ada di Dufan itu rata-rata bermain dengan kecepatan, kalo kita cuma pake baju yang sehelai gitu atau agak longgar, kalo lepas atau menerawang ya pasti kita rugi sendiri. Malu juga kan pasti karena diliat orang banyak. Pihak cowok yang beruntung, colongan.

Selain itu, ada juga wahana yang bikin kita basah kuyup, kayak arum jeram dan Niagara-gara. Kalo mau naik wahana ini ya usahain jangan pake sepatu. Kan sayang udah dibeli, dirawat, keren, eh basah. Ya masa sih kita jalan sana-sini pake sepatu basah selama di Dufan. Jadi minimal kamu bawa sendal, buat jaga-jaga.

Tipe ini berdasarkan pengamatan Tim Genmuda aja tapi yah. Kalo kamu mau berbusana kayak gimana pun pas ke Dufan, terserah kamu.

3. Selfie All the Time

Selfie
OTW jalan ke Dufan, foto. Ngantri beli tiket, foto. Pas dicap di pintu masuk, foto. Setiap naik wahana, foto, kadang minta tolong ke mas/mba-nya. Makan bekel, foto. Temen mukanya pucet, foto. Abis touch-up dikit, foto. Mau pulang, foto. Sampe rumah, yang menurut kamu bagus cuma satu dan sisanya dihapus. Hening.

Mengabadikan momen emang penting. Apalagi jaman sekarang, pergi kemana-mana harus selfie dikit buat kenang-kenangan. Tapi jangan keseringan juga, tingkat keseruannya tuh bakal berkurang kalo dikit-dikit kamu selfie. Yang dateng ke Dufan tuh banyak dan ngantri, sayang kan kalo waktu yang tersedia selama sehari cuma kebanyakan buat berfoto ria. Rugi abis kalo engga nyobain semua wahana-nya.

Jenis selfie ‘All the Time’ tuh hampir ada di setiap pengkolan jalan di Dufan. Pengkolan itu artinya persimpangan yah. Persimpangan itu kalo mau pergi yah, pasti ada persimpangannya. Persiapan.

4. Dikit-Dikit Uwek-Uwek

Uwek-uwek yang dimaksud di sini itu muntah. Dalam arti, ngeluarin lagi bubur yang kita makan tadi pagi atau makan siang kita gara-gara naik wahana yang bikin pusing plus perut mual. Jenis pengunjung yang kayak gini hampir pasti ada dan sebenernya wajar-wajar aja, reaksi orang kan beda-beda. Perlengkapan yang dibawa biasanya minyak kayu putih, koyo, plastik buat jaga-jaga dan koin receh buat kerokan.

5. Pengunjung ngadem mode: ON

Biar engga rugi nikmatin semua wahana yang ada, kita pasti harus terus bergerak selama seharian. Belok sana belok sini, nyobain semua wahana yang ada satu-satu. Yang jadi musuh terberat itu? Ya siang hari. Panasnya Ibukota yang kejam ini akhirnya bikin beberapa pengunjung dikit-dikit jadi ngadem.

Antrian panjang, ngadem dibayangan orang. Ada pohon nganggur dikit, ngadem dibawahnya. Dan wahana yang jadi favorit itu Istana Boneka, Perang Bintang, Ice Age Adventure, Rumah Miring (indoor) dan yang bikin basah, biar dingin kena air. Adem abis. Makannya, bawa sun block.

6. Larak-lirik, leher patah

Yang ngeliatin cewek cantik dikit nengoknya engga santai? Ada. Yang ngeliatin cowok badannya kekar dikit? Ada. Nengok terus sampe lehernya muter ratusan derajat, giliran si doi ngeliatin kita, eh kita buang muka. Tipe kayak gini mirip-mirip sama tukang taksi, liat orang diri dikit di pinggir jalan, nengok.

Yang baper sama mba-mba Dufan yang cantik? Juga ada. Padahal mba-nya cuma ngomong “Mas, pake sabuk pengamannya yah”, dalem hati udah pede “Duh, ini mba-nya perhatian banget. Suka apa yah sama gue?”. Krik… Krik… Krik…

7. Si Pemberani aka The Brave One

Jenis pengunjung yang ini udah pasti ada di Dufan. Semua wahana dinaikin satu-satu tanpa raut muka yang takut sedikitpun. Biasanya yang bikin mereka berani naik wahana-wahana yang serem itu karena masa lalu sama mantannya lebih serem. #Damai

8. Tipe Pasangan Romantis yang Bawa Bekel Terus Suap-Suapan, Kalo Kepanasan Dipayungin, Kalo Takut Pegangan, Kalo ke WC di Tungguin, Pokoknya Romantis dan Bajunya Harus Sama Warnanya.

Pokoknya kayak judul diatas.

9. Family Time

Kebanyakan pengunjung Dunia Fantasi emang sejumlah keluarga. Terdiri dari Ayah, Ibu dan Anak, Umumnya. Kalo kamu liat ada jenis pengunjung ini di Dufan tapi anak cowok-nya mukanya cemberut, pasti dia dipaksa ikut dan diomelin ceweknya karena batalin janji buat nemenin ke Salon.

10. Gathering aka Jalan-Jalan Rame-Rame Pokoknya

GENJIAAAAAAAAAAAAAAA!!! Genji lagi di Dufan

Pernah engga kamu jalan-jalan ke suatu tempat rame-rame waktu sekolah atau acara dari kantor? Kebanyakan pasti pernah. Biasanya disediain baju yang sama buat serempak dipake. Tujuannya biar gampang ngenalin pastinya. Penting abis.

FYI, kemarin Genmuda ketemu sama sekelompok anak sekolah dasar dari Serang, Banten, dan salah satu anaknya nanya ke kita “Kak, kok celana cewek disini pendek-pendek ya?” HAYOOOOO.

Masih banyak lagi sebenernya jenis pengunjung yang bisa kita temuin di Dunia Fantasi, Kawan Muda. Sepuluh jenis di atas minimal bisa bikin kamu ngebayangin atau nambah wawasan penting gak penting kamu aja. Penting gak penting, intinya sih, mau ngasih tau aja kalo Genmuda abis jalan-jalan, ngeselin yak?

Punya rencana buat liburan kesana juga? biar lebih tau tentang harga tiket dan wahana yang lagi buka, mending kunjungin langsung situs ancol. Denger-denger dari pengunjung mahasiswa tipe promo yang kemarin kita temuin, katanya mulai Februari 2016 besok, harga tiket masuk Dufan cuma Rp. 100.000. Ngegoda banget engga sih? Ambil langsung kalender kamu dan cari tanggal yang pas, Kawan Muda! Jangan lupa komen dibawah, nanti kita godain.

Nih, ditambahin satu lagu yang pasti selalu terngiang kalo abis pulang dari Dufan,

https://www.youtube.com/watch?v=hlWvkktVNak

(sds)

Comments

comments

Bobi Brilyan Bastenjar
Valar Morghulis