Kamis, 15 November 2018

Genmuda – Hari raya Idul Fitri selalu dimanfaatkan sebagai ajang silaturahmi buat semua orang. Baik buat mereka yang pulang kampung, maupun tetep tinggal di kotanya. Silaturahmi ini pasti jadi kebiasaan yang seru dan ditunggu-tunggu sama semua anggota keluarga, soalnya acara ini bisa mendekatkan yang semula jauh, jadi lebih akrab lagi.

Selain sebagai ajang silaturahmi, Lebaran juga jadi ajang buat mengingat-ingat keluarga yang sebelumnya kamu lupa. “Eh dulu kamu bude yang gendong-gendong loh,” padahal kamu aja gatau doi siapa.

Silaturahmi pas lebaran juga gak luput dari pertanyaan-pertanyaan yang bikin seneng, sampe bikin hati teriris. Kalo kamu seringnya ditanya yang mana?

“Eh udah gede aja kamu?”

“Eh kamu kok udah segede gini aja? Perasaan baru kemarin bude gendong-gendong.”

“Iya bude alhamdulillah, setiap hari dikasih makan sama ibu, jadinya bisa gede.”

Biasanya pertanyaan ini ditanyain sama saudara yang udah lamaaaa (harus lebay) banget gak liat kita. Mungkin doi basa-basi, atau mungkin emang beneran lupa kalo kita udah segede sekarang.

“Kuliah dimana sekarang?”

“Kamu keterima gak di UI?”

“Hehe enggak tante.”

“Loh kok engga? Padahal anak tante aja masuk loh.”

Dar! Langsung tertohok seketika. Padahal baru aja luka karena gak masuk PTN impiannya sembuh, eh tiba-tiba dikorek lagi, jadinya pedih lagi.

“Loh kamu belum lulus?”

via: Tumblr

“Kapan wisuda?”

“Eh aku belum lulus om.”

“Loh, kok anaknya om Udin udah lulus, dia wisuda bulan depan. Kamu satu angkatan kan sama dia?”

“Iya om, ya gitudeh. (Langsung mojok nyari mama).”

Padahal lagi kerja keras banget ngejar deadline revisi, eh udah ditanya lulus apa belum. Kalo skripsinya selesai dan berhasil lulus sih gapapa, tapi kalo ternyata gak lulus seminar proposal skripsi ya sedih juga.

“Kerja dimana sekarang?”

Yaelah, boro-boro kerja. Udah bisa lulus sidang skripsi dan wisuda tepat waktu aja udah syukur. Nah ini, udah ditanya aja kerja dimana, padahal lagi nyantai-nyantai dulu setelah begadang mulu sejak skripsi menyerang waktu tidur.

Tapi kalo ada yang kayak gini, sebaiknya kamu minta doain aja.

“Eh, udah kerja kamu?”
“Belum om hehe, doain aja”

“Pacarnya mana?”

Nah ini sih yang paling bikin sedih. Suka bikin mikir, apalagi buat yang umurnya udah diujung-ujung gitu. Padahal kan kalo pun kita punya pacar, doi pasti lagi silaturahmi juga sama keluarganya, jadi harusnya pertanyaan ini gak semestinya ditanya.

Belum lagi buat yang baru aja putus sama pacarnya, atau emang udah ngejomblo lama, dan selalu jawab pertanyaan ini dengan jawaban yang sama “belum ada hehe”, pasti lebih sedih lagi pokoknya.

“Udah gak sama yang kemarin?”

Wadaw, udah kayak kesamber petir nih pasti rasanya. Terkejut tapi agak sakit gimana gitu. Tapi santai, kalo emang kamu gak bisa nyembunyiin rasa pedih dan kaget pas ditanya kayak gini, mending kamu tanggepin santai,

“Yang kemarin tuh yang mana ya uni? Aku lupa hehe”

“Kapan kamu nikah?”

Kan boro-boro lamaran, punya pacar aja enggak. Makin sedih sih kalo ditanya gini. Yang punya pacar sekalipun pasti bakal sedih kalo ditanya gini sama saudaranya, apalagi kalo ada sepupu kamu yang seumuran, dan doi udah bawa suaminya ke silaturahmi keluarga.

Jadiin ini acuan gengs! Pokoknya kalo kamu ditanya gini, kamu bisa jawab dengan minta doa aja, atau becandain aja dengan bilang,

“Iya nanti tante nikahnya, kalo penghulunya udah dateng.” (Gapapa gengs kalo jayus)

“Ih kok belum punya debay?”

Yang belum lulus ditanya kapan lulus, yang belum punya pacar, ditanya mana pacarnya, yang gak nikah-nikah, ditanya kapan nikah, eh ketika udah nikah masih ditanya juga kapan punya debay (dede bayi). UDAH GITU TEROOS.

Padahal, orang tua kita aja gak enak nanyain ini mulu, eh saudara-saudara malah enak banget nanya soal ini. Nah, kalo ditanya kayak gini, kamu santai aja jawabnya,

“Iya belum dikasih sama Allah, doain aja ya semoga segera dikasih kepercayaan sama Allah untuk dikasih anak” terus senyumin, langsung minum es sirup.

Kira-kira kamu sering ketemu tipikal pertanyaan yang mana nih, Kawan Muda? Jangan lupa tulis komentar kamu dong. Eniwei, selamat Hari Raya Idul Fitri, mohon maaf lahir dan batin! (sds)

Comments

comments

Fiany Intan Vandini
The youngest reporter on the 2nd floor of Gen Muda Office.