Minggu, 19 November 2017
Serius Lo?

Marah-marah Boleh Aja, Asal Kamu Lakuinnya Lewat Cara Ini (Dijamin Lebih Positif)

via YouTube.com(Sumber: YouTube)

Genmuda – Kondisi medsos yang banyak berisi berita bohong, siaran TV yang makin aneh, dan jalanan yang macet melulu bikin susah banget nyari hiburan. Bukannya tenang, perasaan malah makin stres engga keruan. It’s okay buat marah-marah, karena emosi yang dipendam terlalu lama malah ngebahayain kesehatan psikologis Kawan Muda.

Secara engga langsung, marah emang diajurin, asalkan jelas sebab-akibatnya. Lebih lanjut, meluapkan rasa marah juga baik buat mental seseorang, asalkan dilakuinnya sesuai dan tepat ya. Perlu digarisbawahi, kalo marah yang Genmuda.com maksud itu bukan cuma ngomel-ngomel engga jelas melainkan lewat cara kayak gini:

1. Bersihin rumah

via oystermag.com

Mending beresin aja sarang laba-laba dan debu yang numpuk di rumah daripada marahin orang yang engga punya salah. Meski keliatan PR, gerak tubuh bisa jadi cara lain buat ngelampiasin emosi. Makin banyak yang dibersihin, makin reda emosinya. Ketika lantai, tembok, langit-langit bersih, bakal ada rasa puas karena berhasil ngeraih prestasi tersendiri.

2. Olahraga

via baltimoresun.com
Engga mungkin Messi bisa segirang ini waktu ngegolin kalo main bola tanpa emosi. (Sumber: baltimoresun.com)

Ada banyak riset dan pendapat ahli yang bilang olahraga sangat bisa nurunin emosi dan bikin bahagia. Salah satunya, diungkapin Matthew Stults-Kolehmainen, seorang pakar Universitas Yale yang bilang cara simpelnya dengan joging, bersepeda, atau berdansa. Waktu berolahraga, emosi bisa jadi pendorong buat bergerak lebih banyak dan setelah selesai, kadar emosi bakal turun seiring dengan pemulihan tubuh. Selain itu, tidur kamu juga bakal jauh lebih nyenyak loh.

3. Buktiin diri

via pinterest.com

Seandainya gerak fisik sama sekali bukan jawaban yang dicari, saatnya jadiin amarah sebagai bahan bakar buat buktiin diri. Jangan tunda lagi, segera kejar ambisi sebelum emosinya reda. Bakal ada banyak orang yang kagum dan heran ngeliat keberhasilan kamu nanti, terutama mereka yang udah ngeremehin. Bayangin puasnya ngebuktiin kalo cibiran orang lain ke kamu itu salah total.

4. Berubah

via: Figure
Engga perlu berubah jadi Kamen Rider Black (Sumber: Istimewa)

Emosi juga bisa jadi modal awal buat berubah. Kalo marah sama mantan yang seenaknya mutusin, kenapa engga berubah jadi lebih baik supaya doi menyesal dan kamu bisa bikin meme “maafin aku yang dulu.” Perubahan positifnya bisa bikin banyak orang yang jauh lebih kece dari mantan ngelirik. Akan tetapi, jadian sama orang barunya setelah berhasil move on dari mantan, ya.

5. Bikin gerakan

via genmuda.com
Mahasiswa yang udah resah tingkat lanjut ngedudukin Gedung MPR supaya Indonesia berubah pada peristiwa Reformasi 1998. (Sumber: Istimewa)

Seandainya emosi masih belum reda meski udah mengubah diri sendiri, saatnya ajak orang lain. Ikut sebuah gerakan perubahan, seperti gerakan anti berita hoax dan kalo perlu jadi pemimpin gerakannya. Belajar juga cara public speaking supaya pidato kamu makin didenger. Pernah denger Soekarno berpidato di jaman perjuangan dulu kan? Nah, begitu lah efektifnya pidato yang ada emosinya.

Setuju engga kalo lima hal di atas jauh lebih bermanfaat dariapada emosi disalurin dengan cara ngedumel atau banyak makan? Jangan lupa tulis komentar kamu di bawah ini. Mau ngomel-ngomel juga boleh, kok. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.