Rabu, 27 Maret 2019

Genmuda – Di semester akhir perkuliahan, para mahasiswa umumnya bakal disibukin sama urusan skripsi dan sidang akhir. Tapi di samping itu, sebenarnya masih ada pula hal lain yang sebaiknya dijalanin para mahasiswa di masa-masa tersebut, yaitu kerja paruh waktu.

Sebagian dari Kawan Muda sekarang mungkin lagi ngerasain dilema mahasiswa tingkat akhir, yang kuliahnya udah tinggal satu semester tapi masih belum tahu mau ngapain sehabis lulus nanti. Otak rasanya udah mau meledak gara-gara mikirin hal itu, tapi apa daya kamu pun engga bisa hura-hura dulu soalnya saat ini kamu masih ngandelin uang dari orang tua.

Well, kamu engga perlu terlalu heri alias heboh sendiri kayak gitu kok, Kawan Muda. Iya sih kewajiban utama kamu memang masih belajar dan bukannya cari uang. Tapi, kalau kamu punya cukup waktu luang buat digunain, mending kamu mulai pertimbangin buat nyoba kerja paruh waktu.

FYI, selain bisa nambah pundi-pundi keuangan kamu, kerja paruh waktu juga bisa ngebantu kamu buat nyiapin diri supaya engga kaget-kaget banget pas nanti udah kerja beneran alias kerja purnawaktu. Walau nyari kerjaan itu engga gampang — apalagi dengan status kamu yang masih mahasiswa, bukan berarti itu mustahil ‘kan? Nyoba aja belum, masa udah keburu nyerah gitu aja sih?

Nah, biar kamu ada gambaran dan makin mantap, berikut ini adalah 10 hal yang perlu kamu siapin terlebih dahulu sebelum kamu ngejalanin kerja paruh waktu:

1. Perusahaan yang sesuai minat dan kapasitas

(Sumber: Istimewa)
(Sumber: Istimewa)

Kalau mau kerja, yang pertama harus dicari ya jelas perusahaannya. Tapi, ketimbang ngelamar dan ngirim berkas ke perusahaan sebanyak-banyaknya, mending kamu targetin sekitar 15 sampai 20 perusahaan yang persyaratannya memang sesuai sama bakat dan kapasitas kamu.

Dengan bikin target perusahaan yang terfokus kayak gitu, otomatis proses pencarian kerja kamu bakal jadi lebih efektif. Selain itu, hal tersebut juga bakal bikin proses pencarian kamu jadi lebih mudah sekaligus ningkatin kesempatan kamu buat dapat tawaran kerja.

2. CV dan cover letter yang niat

(Sumber: Istimewa)
(Sumber: Istimewa)

Iya sih kamu masih kuliah, masih belum paham dunia kerja, masih banyak yang harus dipelajarin, dan masih kurang yang lain-lainnya. Meski begitu, bukan berarti semua hal tersebut bisa jadi alasan kamu buat engga bikin CV dan cover letter yang niat.

Lah, memangnya harus seniat apa sih? Well, berhubung jaman udah makin canggih, kamu tentu bisa ngelihat contoh-contoh CV dan cover letter yang memenuhi syarat di internet. Tapi, jangan sampai kamu habis itu malah copas atau minta bantuan orang lain buat bikinin CV dan cover letter kamu. Pihak HRD perusahaan bakal tahu loh kalau kamu engga jujur kayak gitu.

Selain itu, perhatiin pula penggunaan bahasa kamu, jangan belang-belentong Indonesia-Inggris. Kalau mau Indonesia ya Indonesia aja, Inggris ya Inggris aja. Jangan labil atau malah jadi maksain diri. Kamu yakin aja kalau kemampuan berbahasa Indonesia kamu juga bisa bikin kamu layak buat diperhitungin.

Engga ketinggalan, jangan pernah ngirimin satu CV dan cover letter ke banyak perusahaan sekaligus. Kalau kamu memang niat, kamu seharusnya ngelampirin CV dan cover letter kamu di email yang berbeda (satu perusahaan satu email).

3. LinkedIn yang terperinci

(Sumber: Istimewa)
(Sumber: Istimewa)

Bagi siapapun yang lagi nyari kerjaan — engga terkecuali kamu, punya profil LinkedIn yang udah di-update jelas bakal berguna banget. Pastiin profil kamu udah berisi informasi terperinci yang memang mampu ngejelasin apa aja yang bisa kamu tawarin buat calon atasan kamu.

Jangan lupa juga buat pasang foto yang profesional dan berkualitas tinggi (baca: bukan selfie). Ingat, LinkedIn bisa jadi wadah yang efektif buat kamu ketemu sama perusahaan yang sesuai loh, Kawan Muda.

4. Media sosial yang nyerminin kepribadian kamu

(Sumber: Istimewa)
(Sumber: Istimewa)

Sama kayak LinkedIn, medsos juga bakal berguna banget buat kamu karena bisa nyari beragam info lowongan kerja dan nyari tahu lebih banyak soal perusahaan yang kamu targetin. Kamu pun bisa ngejadiin medsos sebagai sarana promosi kamu di hadapan calon atasan kamu.

Buat kamu yang anak desain misalnya, kamu bisa loh nge-posting beragam contoh hasil karya terbaik kamu di Instagram. Dengan kata lain, Instagram kamu itu bakal jadi semacam portfolio kamu. Pastiin aja akun Instagram kamu itu engga terkontaminasi sama postingan yang engga nunjukin profesionalitas kamu.

5. Perluas jaringan

(Sumber: Istimewa)
(Sumber: Istimewa)

Namanya juga makhluk sosial, jaringan yang luas jelas bakal jadi salah satu hal yang penting dalam kehidupan kamu. Jaringan yang luas bisa ngebantu ngebuka lebih banyak pintu buat kamu. Kamu engga bakal pernah tahu ‘kan kemungkinan dan kesempatan apa aja yang bisa kamu dapat dari jaringan kamu itu? Selama kamu bisa, kenapa engga kamu ambil keuntungan dari hal tersebut?

Singkatnya, selalu bina hubungan baik sama orang-orang yang udah atau baru kamu kenal. Nanya-nanya dan minta bantuan buat dicariin kerjaan sih boleh-boleh aja, asal jangan terkesan maksa dan bikin mereka engga nyaman. Hargain usaha mereka yang udah mau ngebantu kamu.

6. Keterampilan baru

(Sumber: Istimewa)
(Sumber: Istimewa)

Sambil nyari-nyari perusahaan yang sesuai atau nunggu panggilan, ada baiknya kamu ngegunain waktu luang kamu belajar keterampilan baru. Memperoleh keterampilan baru engga cuma bakal ningkatin potensi dan nambahin isi CV kamu, tapi juga bakal bermanfaat buat kamu dalam jangka panjang.

Coba deh kamu ikutan kursus yang memang sesuai sama minat kamu, kayak misalnya kursus bahasa atau coding. Mungkin keterampilan baru kamu itu engga bakal cukup buat bikin kamu keterima di perusahaan yang kamu targetin, tapi seengganya bisa ngebantu kamu buat sampai ke tahap wawancara dulu.

7. Pengalaman baru

(Sumber: Istimewa)
(Sumber: Istimewa)

Pengalaman baru sama keterampilan baru, apa bedanya? Well, keterampilan memang bisa jadi bagian dari pengalaman. Namun demikian, pengalaman yang Genmuda.com maksud di sini berasal dari kegiatan kayak UKM, jadi panitia acara, atau volunteering.

Percaya engga percaya, walau prestasi akademik kamu cemerlang banget, calon atasan kamu tetap bakal mikir ulang buat ngerekrut kamu kalau kamu kurang berpengalaman di luar bidang akademik. Pengalaman di luar bidang akademik engga cuma nambah nilai jual kamu, tapi juga turut berperan dalam ngebangun karakter kamu.

8. Kemauan dan tekad yang kuat

(Sumber: Istimewa)
(Sumber: Istimewa)

Gimana, setelah baca tujuh poin di atas, kamu udah punya kemauan dan tekad yang kuat belum, Kawan Muda? Kadang banyak mahasiswa justru udah keburu mikirin uangnya duluan, tapi belum benar-benar mantap buat ngejalanin segala risiko dan tanggung jawab pekerjaannya. Kurangnya kemauan dan tekad itulah yang kemudian bikin mereka malah jadi engga serius buat ngejalanin kerjaannya.

Ingat, Bung Karno pernah bilang, “Beri aku 10 pemuda, niscaya akan kuguncangkan dunia.” Kalau kemauan dan tekad buat kerja aja kamu masih belum kuat, gimana kamu mau ngeguncang dunia? Malu sama kucing, Kawan Muda!

9. Mental baja

(Sumber: Istimewa)
(Sumber: Istimewa)

Ngelengkapi kemauan dan tekad yang kuat, kamu juga harus mulai memupuk mental baja sebelum kamu ngejalanin kerja paruh waktu. Nantinya, kamu bakal ketemu lebih banyak orang dari beragam latar belakang dan tanggung jawab kamu bakal lebih besar karena posisinya kamu yang dibayar.

Celakanya nih, kalau kamu engga siap mental yang ada kamu malah jadi engga nyaman sama kerjaan kamu. Sayang ‘kan kalau harus ngebuang kesempatan yang harus kamu dapat begitu aja?

10. Napas segar

(Sumber: Istimewa)
(Sumber: Istimewa)

Ini dia yang pasti masih suka kelewat sama kamu. Padahal, napas segar merupakan salah satu kunci kepercayaan diri yang wajib, kudu, harus, mesti kamu miliki kalau kamu mau berhasil dalam ngejalanin sesuatu, termasuk ngejalanin kerja paruh waktu.

Coba deh kamu bayangin gimana jadinya kalau kamu (sorry to say) bau mulut pas lagi wawancara, ngobrol sama rekan kerja, atau bahkan ketemu klien. Orang-orang yang ada di sekitar kamu itu pasti bakal risih sama bau mulut kamu. Tengsin abis engga sih kalau mereka sampai ngehindarin kamu dan momen penting kamu jadi rusak gara-gara kamu bau mulut?

FYI, menurut ‘International Journal of Oral Science’, sekitar 85% kasus bau mulut terjadi gara-gara gigi yang engga bersih. Maka dari itu, biar kamu engga ngerasain malu seumur hidup gara-gara bau mulut, ada baiknya kamu engga cuma sikat gigi, tapi juga pakai obat kumur.

Nah, kebetulan banget nih, Kawan Muda. LISTERINE® yang merupakan merek obat kumur terkemuka di Indonesia punya solusi buat masalah kesehatan mulut kamu. Lewat kampanye #SiapBanget, LISTERINE® bakal ngajak kamu buat selalu siap setiap saat dan lebih berani buat ngelakuin perubahan.

Dengan berkumur pakai LISTERINE® yang punya beragam varian rasa (termasuk rasa Green Tea yang kekinian abis), kamu bakal punya napas yang segar dan otomatis bakal #SiapBanget. Singkatnya, LISTERINE® sadar betul kalau kamu harus punya napas yang segar supaya kamu siap buat ngejalanin aktivitas penting kayak kerja paruh waktu.

So, kalau kamu mau jadi Fresh Go Success, jangan lupa buat selalu kumur pakai LISTERINE® sehabis kamu gosok gigi. Buat info lebih lanjut seputar LISTERINE®, kamu bisa buka situs LISTERINE® atau follow akun medsos LISTERINE® (Facebook, Twitter, dan Instagram). Selalu inget juga, kalau sukses engga cuma di depan mata, tapi juga di dalam mulut, Kawan Muda! (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer