Minggu, 28 November 2021

Genmuda– Kalo ngomongin soal kemacetan, engga ada kata lain selain ‘bete’ (banting stir). Terlebih di kota-kota besar, kemacetan udah jadi makanan sehari-hari setiap manusianya. Tanpa kemacetan, belum bisa disebut kota besar rasanya.

Ngeselin, macet itu pokoknya ngeselin. Kadang tuh penyebabnya lebih sering engga jelas, Kawan Muda. Tau-taunya di depan ada galian jalan, razia polisi (kok malah bikin macet sih?!), gerobak dagangan yang mempersempit jalan, si Komo lewat lah, ada genangan air, dan segala penyebab lainnya. Kalo lagi buru-buru dan di depan yang diliat cuma lampu rem berwarna merah serta sederet mobil berjejer plus klakson yang berisik, rasanya mau keluar dari mobil dan acungin jari tengah. *manggil tukang tahu*

Tapi, ya udah jadi risiko buat penduduk yang rela hidup di kota-kota besar. Penduduknya sangat ambisius, sering banget mengadu nasib bermain waktu, padahal buat menghindari macet, pagi misalnya, bisa kan berangkat lebih dulu. Engga bisa disalahin juga sih, mungkin juga karena emang saking padatnya kendaraan yang akhirnya pemerintah juga kepalang pusing harus gimana benahinnya. Salahin siapa dong? Kamu lah! Makannya satu rumah itu satu kendaraan aja! *peace*

Daripada berlarut mikirin macet yang engga tau kapan ada solusinya, kalo lagi kena macet coba kamu lakuin hal di bawah ini.

 

1. Main suling

Serius. Daripada bikin tensi darah makin tinggi yang bisa bikin kamu tambah greget, mending main suling. Mau dibilang orang engga jelas sekalipun, bodo amat, yang penting kamu bisa menghibur diri kamu sendiri.

2. Tidur, kenapa engga?

Macet tingkat biasa masih bisa lah maju dikit-dikit, engga diem gitu aja. Tapi, kalo lagi mudik? Jangan harap. Apalagi kalo jalurnya buka tutup yang cuma bisa jalan per tiga jam sekali. Mending kamu melipir ke warung terdeket buat ngopi, atau tidur kayak si doi di atas. #yolo

3. Twerking

HAHAHAHA! Ngakak juga nemu gambar ini, Kawan Muda. Macet? ber-twerking lah. Twerking itu ya bisa dibilang joget-joget mainin bokong kamu gitu sambil ngikutin nada musik. Mentokin volume mobil kamu, keluar dari pintu, dan ber-twerking-lah. Paling engga kamu bisa bikin orang lain terhibur juga.

4. Pong beer!

Karena beer masih dipandang ‘ehem’ sama masyarakat umum, bisa kamu ganti sama kopi aja. Keluar ngegelar karpet piknik dan nyantai ngopi-ngopi sambil ajak pengemudi lain yang kena macet kayaknya ide bagus juga. Kali pengemudi lain itu cewek dan kamu bisa colongan minta kontaknya. #gocekterus

5. Bubble wrap

Ngg… Seru juga.

6. Pakai topeng

Kalo mau lebih greget lagi coba pake topeng ondel-ondel! He-he.

7. Main suit Jepang

Saking betenya nungguin macet, orang-orang kalo engga ngedumel ya akhirnya malah bercanda buat ngehibur diri. Suit jepang, terus yang kalah ngeliatin ke depan macet karena apa kayaknya seru juga. *catet*

8. Diledekin layar di tol

Udah macet, diledekin juga. Ngeselin juga ya pengelola tol. Tapi, tujuannya pasti cuma buat menghibur para pengemudi yang kena macet kok. Keep the positive vibes!

9. Shisa bareng

Bisa.. bisa.. bisa…

10. Konser dadakan

Intinya, ya kalo macet kita kudu lebih sabar aja, Kawan Muda. Kota-kota besar itu udah sepaket sama yang namanya kemacetan, banjir, polusi, padat penduduk, dan segala tetek bengek perkotaan lainnya. Kalo di rumah kamu masih pada pake kendaraan masing-masing satu, kamu belum wajib ngedumel karena macet!

Di luar hal itu, kesenangan tinggal di kota-kota besar juga masih banyak kan, Kawan Muda? Kayak Festival Java Jazz dan konser 5 Seconds of Summer yang tinggal ngitung hari nih. Buat kamu yang tinggal di Jakarta dan udah nanti-nanti banget acara ini engga perlu repot lagi permasalahin jarak ya kan!

Nih deh bonus buat nemenin macet. Happy trafficking!

(sds)

Comments

comments

Bobi Brilyan Bastenjar
Valar Morghulis