Minggu, 29 Maret 2020

Genmuda – Ujian Nasional, udah. Ujian Sekolah, lewat. Ujian masuk kuliah, aman! Sekaranglah saatnya anak-anak kelas XII “menggantung” seragam SMA yang udah dicorat-coret yang penuh kenangan dan menggantinya dengan baju smart-casual ala mahasiswa pada umumnya.

Pada kenyataannya, bukan seragam sekolah doang yang harus mulai kamu tinggalin sejak dinyatakan diterima di salah satu kampus. Sikap yang ‘anak SMA banget’ juga perlu kamu tinggalin jauh-jauh. Coba deh liat 10 contoh di bawah ini biar kamu lebih paham sama yang dimaksud.

1. Monoton dalam bergaul

via thedailytouch.com

Anak SMA yang kurang pandai bergaul baru masih bisa mengandalkan sekolah dengan sistem kelas tetap untuk nyari teman. Di kuliah, mahasiswa di kelas matakuliah A belum tentu sekelas lagi di matakuliah B.

Penting banget untuk mulai membuka diri dan mengubur dalam-dalam rasa minder supaya gampang bergaul dengan banyak orang. Gak mau gak punya temen ngobrol, kan? Satu-satunya cara instan dan terbukti supaya punya kepercayaan diri sebesar itu adalah dengan pura-pura percaya diri.

Tips pentingnya: Fake it until you make it

2. Banyak alasan

via giphy.com

Waktu SMA, guru mungkin masih bisa maklum ada siswa yang gak ngerjain PR karena tugasnya “ketinggalan,” “gak sempat dikerjain,” “terlalu susah dikerjain sendiri.” Yang rajin gak ngerjain tugas pasti punya koleksi alesan klise lain yang ampuh, deh.

Di kampus, mahasiswa yang gak ngerjain tugas gak bisa ngeles lagi. Kalo gak ngumpulin, ya nilainya nol. Bahaya banget waktu kerja kelompok karena bisa nyusahin orang lain.

Tips pentingnya: Ya tanggung jawab dong. Kerjain tugasnya!

3. Setengah-setengah berorganisasi

via giphy.com

Kamu daftar kepanitiaan pensi SMA, terus jarang dateng rapat. Temen-temen pasti masih pada maklum waktu itu. Lain sama kepanitiaan kampus. Kamu daftar kepanitiaan Pemilihan Ketua BEM Kampus, tapi kamu jarang dateng rapat. Paling-paling kamu dipecat dari kepanitiaan dan digantiin orang lain.

Kenapa begitu? Karena kepanitiaan mahasiswa ya sepenuhnya jadi tanggung jawab mahasiswa. Dosen gak bakal bantu apa-apa kalo acaranya gagal. Gak kayak acara SMA yang masih banyak banget campur tangan gurunya.

Tips pentingnya: Kalo mau jadi panitia, ya komit! Kalo gak mau komit, jangan ikut kepanitiaan.

4. Berpenampilan berantakan

via giphy.com

Meski gak punya seragam wajib, bukan berarti mahasiswa bisa dateng ke kampus dengan pakaian seenaknya. Dosen bisa loh ngelarang mahasiswa masuk kelas karena berpenampilan gak sopan atau dinilai gak menghargai jalannya perkuliahan.

Tips pentingnya: Jangan masuk kelas pakai sendal jepit

5. Pesimis

via giphy.com

Inget, ya. Tugas-tugas di kampus gak ada yang gampang, baik itu tugas kuliah atau tugas organisasi. Kalau kebanyakan pesimis, tugasnya makin numpuk dan susah diselesaikan. Jadi, kerjain aja sedikit-sedikit. Biar pelan tapi pasti.

Dalam pergaulan kampus pun orang yang pesimis suka susah mempertahankan obrolan. Gak seru banget kan ketika ada satu orang yang auranya negatif di tengah kumpulan orang-orang yang lagi seru ngobrolin solusi.

Tips penting: Fake it until you make it juga!

6. Cuek sama dosen

via giphy.com

Waktu SMA, kamu mungkin masih bisa cuek sama guru. Kalo ketemu, paling cuma salim doang tanpa ada obrolan panjang. Di kampus, kamu gak bisa cuek macam itu. Gak usah cium tangan dosen juga, sih karena jarang yang melakukannya.

Paling gak, basa-basi ngobrol sedikit lah sama doi. Kalo doi udah kenal, siapa tau ada itikad baik untuk mengatrol nilai kamu dari yang tadinya B- jadi B bulet. Lumayan banget lah buat nambah-nambahin IPK.

Tips penting: Jadilah perez

7. Baperan

via giphy.com

Cukuplah jadi drama-queen/king di SMA. Jangan mempersulit diri dengan menambah tanggung jawab mahasiswa yang udah banyak banget dengan drama-drama baper gak jelas dalam pertemanan.

Suka sama temen? Bilang! Males bilang? Jangan suka! Males bilang tapi masih pengen suka doi? Ya pendem aja perasaannya sampai jadi sakit maag. Sesimpel itu.

Tips penting: Santai aja dalam bergaul

8. Ngerjain tugas di kelas

via giphy.com

Ngerjain tugas di kelas = cari mati. Gak bakalan sempet, bosque! Tugas kampus kan gak segampang tugas isian, pilihan ganda, atau jawaban pendek ala anak SMA. Butuh riset cukup panjang untuk mengerjakannya.

Tips penting: Ngerjain tugas tuh jangan mepet

9. Terlambat

via giphy.com

Ketika kenal dekat dengan satpam sekolah, murid yang terlambat masih bisa nego dibukain pagar. Di kampus, mahasiswa yang terlambat masuk bisa gak diizinkan masuk kelas sama dosen, meskipun dosen itu udah kenal dekat dengan mahasiswanya.

Tips penting: JANGAN TERLAMBAT!

10. Banyak bicara

via genmuda.com

Kebiasaan ngomong di kelas mungkin masih terasa di semester satu atau dua, maklum lah kebiasaan anak sekolah ini susah dihilangkan. Memasuki semester tiga, kamu termasuk anak yang aneh kalo masih berani ngoceh sembarangan di dalam kelas.

Materi kuliah udah makin sulit. Dosen juga gak mungkin mengulang pelajaran yang harusnya udah dipahami dari semester satu. Temen-temen juga udah mulai fokus perhatikan penjelasan dosen karena IP dan IPK semester 1 dan 2 kurang memuaskan banget.

Tips penting: Ngobrol lah sepuas-puasnya sebelum atau sesudah kelas

Kalo kamu udah ninggalin 10 sikap negatif anak SMA di atas, barulah kamu bisa beradaptasi dan bertahan hidup di dunia kampus. Kalo Tuhan menghendaki, kamu terhindar dari DO dan dapet nilai tertinggi. Gimana? Mau kan? (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.