Selasa, 26 September 2017
Kekinian

Benci Tapi Rindu yang Terasa Ketika Udah Lama Gak Naik Angkutan Umum

via Genmuda.comKalo sopirnya secakep ini, gua rela dah duduk didepan. (Sumber: Istimewa)

Genmuda – Dia satu-satunya yang bisa diandelin setiap mau ke mana-mana. Meski jasa besarnya sering terlupa begitu tiba hari libur, ada tebengan, atau mendadak bisa naik kendaraan pribadi, dia selalu siap mengantar tanpa lelah. Dialah angkutan umum.

Mungkin, ada baiknya kamu sekarang berencana andelin angkutan umum berhubung ongkos naik kendaraan pribadi makin naik di awal tahun ini. Tepat pada 5 Januari, semua harga BBM kecuali Premium dan Solar naik 300 rupiah.

Hari berikutnya, biaya pengurusan STNK dan BPKB naik hingga 300 persen, atau sampe empat kali lipat (100% kan sama dengan dua kali lipat, gaes). Gila abis. Kaya pengen naik haji harganya.

Eniwei, pengguna angkot, bus, dan commuter line bakal paham banget pengalaman love-hate yang terasa waktu menaikinya. Sebelnya udah pasti karena kepenuhan, lama nunggu, telat dateng, panas, dan ongkos yang suka naik tapi engga turun-turun.

Terlepas dari nyebelinnya, angkutan umum selalu dibutuhin. Berhubung benci dan cinta itu beda-beda tipis, di bawah ini adalah beberapa hal yang bakal ngangenin begitu udah lama engga naik angkutan umum.

1. Tidur di perjalanan

via shughal.com

Satu atau dua jam tambahan waktu tidur adalah hal yang paling berharga saat memulai hari. Peduli amat di luar ada serangan alien sekalipun, yang penting posisi tetep nyaman dan tidur bisa pules. Biasanya, para pengguna angkot dan mikrolet yang bisa begitu. Engga mungkin kan tidur waktu naik kendaraan pribadi. Nanti nabrak dong, kecuali kamu bukan yang nyetir.

2. Bebas polusi

Dibandingkan pengendara motor, penumpang angkutan umum jauh lebih terlindung dari polusi udara. Engga perlu ngeluarin modal tambahan buat beli buff, masker, atau tisu pembersih wajah. Cukup tutup jendela dan memposisikan diri jauh dari pintu, bye-bye polusi.

3. Macet? Masa bodo!

via giphy.com

Pernah liat muka bete dan omelan pengendara pribadi waktu macet parah? Itulah yang diketawain pengguna angkutan umum yang meski sumpek-sumpekan engga perlu tersiksa sama macet. Pasrah aja sama sopir yang lagi berjuang. Pengguna kereta api mungkin malah engga kenal sama yang namanya macet. Enak banget, kan?

4. Relatif hemat

Saatnya Genmuda.com ngomongin angka. Biaya 20 ribu mungkin bisa habis buat ongkos sehari kalo naik angkutan umum, sementara kalo naik motor uang segitu mungkin bisa habis dalam seminggu. Tapi, coba lihat jangka panjangnya. Naik angkot engga perlu keluarin biaya servis berkala, tambel ban, pajak, perpanjang surat-surat kendaraan, atau ongkos cuci steam. Belum lagi harga ngurus surat kendaraan dan BBM makin naik. Hadeh.

5. Lirik-lirik

via hipwee.com

Bukan lirik lagu tapi jelalatan maksudnya. Di angkutan umum, ada banyak banget penumpang cakep. Kalo kamu engga menyadarinya, berarti ada yang salah sama mata kamu. Engga ada salahnya dong cuci mata sedikit-sedikit setelah mumet berkegiatan seharian. Kalo beruntung, mungkin bisa ngobrol sama yang cakep dan akhirnya jalan bareng.

6. Alesan telat

Waktu telat dateng ke sekolah, kampus, atau kantor, alesan telat karena angkutan umumnya mogok sangat bisa dipake dan dimaklumi guru atau atasan. Begitu naik kendaraan pribadi, semuanya berubah.

7. Punya badan fit

via tumblr.com

Tanpa disadari, energi yang terkuras waktu bediri sumpek-sumpekan di angkutan umum rasanya sama seperti berolahraga. Kamu engga butuh-butuh banget fitness karena kaki, badan, dan tangan kamu udah terlatih tiap pagi dan sore, tiap hari. Kalo naik kendaraan pribadi kan engga bisa ngelakuin olahraga colongan, tuh. Kamu cuma duduk sambil ngedumel karena jalanan segitu penuhnya. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.