Senin, 20 Mei 2019

Genmuda – Berita duka terkait kegiatan mahasiswa kembali terulang di awal tahun. Tiga mahasiswa Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta meninggal di rumah sakit setelah mengikuti pendidikan dasar organisasi pencinta alam kampusnya, 13-20 Januari 2017.

Mereka adalah Muhammad Fadli (19) mahasiswa teknik elektro 2015, Syait Asyam (19) mahasiswa teknik industri 2015, dan Ilham Nurfadmi Listia Adi (20) mahasiswa hukum 2015. Ada juga 10 mahasiswa lain yang jadi korban kegiatan di Lereng Gunung Lawu, Karanganyar, Jawa Tengah.

Mereka masih dirawat tim khusus RS Jogja International Hospital (JIH) sampe Kamis (26/1)pagi. Direktur Utama RS JIH, Mulyo Hartana, bilang kalo kondisi mereka stabil tapi mengalami lecet luar tubuh, infeksi luar, infeksi saluran pernapasan, nafsu makan turun, diare, dan pandangan kabur.

via tempo.co.
Poster “The Great Camping XXXVII.” (Sumber: tempo.co)

Sejauh ini, polisi menduga ada kekerasan terjadi dalam kegiatan mahasiswa bernama “The Great Camping XXXVII Mapala UII” itu. Berdasarkan penyidikan yang berlangsung, ada 21 saksi yang diperiksa Kepolisian Resor Karang Anyar, Jawa Tengah.

Berhubung penyidikan polisi belum selesai, mending kamu engga usah terlalu cepet nyimpulin siapa dan apa yang salah. Doain aja dulu supaya yang lagi dirawat di rumah sakit bisa sembuh total sekaligus engga trauma mengikuti kegiatan kampus.

Terlepas dari itu, Genmuda.com cuma bisa kasih tau beberapa ide kegiatan yang bikin inisiasi, ospek, acara penerimaan mahasiswa baru, atau sejenisnya engga usah sampe ‘segitunya’ banget. Coba cek di bawah ini biar jadi bahan diskusi bareng temen-temen kamu lainnya.

1. Bertahap

via imgur.com.

Kegiatan buat mahasiswa baru sebenernya paling enak diadain secara bertahap, misalnya aja dengan bikin beberapa acara kecil di kampus supaya mahasiswa baru udah bisa siap mental mengikuti satu acara besar di luar kampus.

Kalo emang panitia bertujuan bikin maba beradaptasi sama kehidupan baru, bukankah lebih enak dilakuin dengan cara itu daripada harus dengan satu acara gede yang ngagetin?

2. Engga usah main fisik

Ada banyak banget cara supaya maba jadi disiplin, kuat mental, dan respect sama senior. Yang pasti, main fisik bukan cara paling efektif. “Nyentil” maba masih bisa dilakukan pake omongan tegas kan? Tegas tuh engga mesti galak keleus.

FYI, Budi Wibowo, anggota mapala UII angkatan 1978 aja bilang kalo kegiatan fisik saat pendidikan dasar jumlahnya engga dominan. “Pendidikan dasar lebih mengutamakan pengenalan alam, cara bertahan hidup, dan soal hidup bermasyarakat,” kata Budi Wibowo seperti dikutip, Tempo.co, Kamis (25/1).

3. Reward dan punishment

via giphy.com.

Salah dapet hukuman, sementar bener belum tentu dapet hadiah, padahal senior kan harus inget kalo hidup itu harus seimbang. Lagi pula emosi senior juga bisa reda waktu doi ngasih reward ke junior loh.

Di satu sisi, mabanya bakal lebih aktif berkegiatan karena pengen ngejar hadiah, bukannya menghindari hukuman. Engga usah bingung milih reward-nya. Maba juga seneng kok dikasih makanan gratis atau sertifikat ‘ala-ala.’

4. Sewa tim profesional

Ada banyak EO profesional yang siap menangani outbound dan team building buat penerimaan maba sekaligus punya konsep kegiatan yang aman dan seru. Coba sewa mereka sesekali dan pelajari seluk-beluk kegiatannya. Tahun depan, baru deh kegiatannya dibikin sendiri sesuai pengamatan yang udah dilakuin.

5. Mau bantai maba? Coba di lapangan aja

via giphy.com.

Misalnya tujuan ospek emang cuma buat menindas anak baru dan pengen main fisik, kenapa engga adu futsal, sepak bola, badminton, atau karambol sekalian? Tim senior pastinya udah lebih kompak dan berpengalaman main di kampus, jadi kemungkinan besar bakal sukses ngebantai junior-juniornya. Kalo senior masih kalah juga, yaudah terima aja dengan lapang dada. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.