Selasa, 26 September 2017
Tekno

Beberapa Barang Pintar yang Sebenernya Gak Perlu ‘Pinter-pinter’ Banget

via groupm.com(Sumber: groupm.com)

Genmuda – Percaya engga kalo sekarang udah ada rumah yang lampu-lampunya bisa nyala sendiri begitu penghuninya mendekat ke rumah? Serius. Lampu pintar sekarang udah diciptain dan bisa dikontrol jarak jauh dengan smartphone doang.

Dalam dunia teknologi, istilah perabot pintar tersebut adalah internet of things (IOT). Jenis IOT pun semakin banyak bertebaran karena koneksi internet makin gampang didapet. Sekarang aja udah ada ‘pacar digital‘ yang setia jagain rumah. (Beli tuh mblo!)

Akan tetapi nih, di balik kenyamanan yang ditawarin keterhubungan perabot dengan smartphone via internet sebenernya engga terlalu penting-penting banget buat kita. Kalo kamu engga percaya, liat aja di bawah ini:

1. Jam

via pocketnow.com
(Sumber: pocketnow.com)

Punya smartwatch keliatannya emang keren abis. Tapi, fungsi sebenernya apa sih? Buat liat pesen yang masuk, tulisannya engga kebaca karena layar jamnya kecil sob. Lagipula, banyak riset nyebutin kalo minat smartwatch terus turun sejak 2015. Terbukti, kan kalo IOT satu ini engga penting-penting banget.

Yang bikin kurang penting: Kalo fungsinya cuma buat mengecek waktu, ngapain juga harus beli jam pinter yang harganya selangit. Percuma juga kamu punya smartphone atau jam tangan biasa. Tapi kalo kalian ‘horang kaya’ sih terserah aja kalo mau beli smartwatch.

2. Payung pintar

via businessinsider.com
(Sumber: businessinsider.com)

Serius. Sekarang, udah ada beberapa perusahaan asing yang ngegarap payung dilengkapi OS dan bisa terhubung ke internet. Selain sebagai pelindung hujan, payungnya juga bisa memprediksi kondisi hati cuaca.

Yang bikin kurang penting: Alatnya engga begitu dibutuhin karena prediksi cuaca kan juga bisa didapet lewat ponsel, radio, televisi, atau koran. Ngapain harus beli payung mahal-mahal? Kalo payungnya ketinggalan terus dicuri orang gimana?

3. Kunci

via iotenableddevices.com
(Sumber: iotenableddevices.com)

Kunci pintar adalah salah satu IOT yang pertama kali muncul. Cuma dengan mencet tombol, smart lock yang dipasang di pintu atau jendela bisa difungsiin. Ketika dijebol, perangkatnya langsung ngasih notif ke smartphone.

Yang bikin kurang penting: Semuanya mungkin keliatan aman aja, tapi kalo sampe kecolongan ponsel terus dihack? Kelar idup lo. 

4. Lampu

via smart-lamp.weebly.com
(Sumber: smart-lamp.weebly.com)

Perusahaan IOT juga udah memproduksi perangkat lampu pintar yang bisa mati-nyala otomatis. Kayanya sih penting banget buat bikin tempat tinggal tetep terang meski lagi ditinggal agak lama.

Yang bikin kurang penting: Tapi kamu engga butuh-butuh banget, karena masih ada tetangga yang bisa dimintain tolong mati-nyalain lampu tempat tinggal. Engga ada salahnya dong mengembaliin fungsi tetangga seperti sedia kala.

5. Koper

via androidcommunity.com

Sekarang, koper juga dilengkapi OS dan GPS. Kunci kopernya bisa diaktifin lewat smartphone. Perangkat lunaknya bahkan bisa tau berat dan volume barang yang dibawa.

Yang bikin kurang penting: Keliatannya sih keren, tapi coba asumsikan jaringan smartphone kamu di-hack terus lokasi hotel kamu bisa ketauan sama si hacker yang nyolong data. Belum lagi kalo traveling belum tentu sinyal gampang dicari.

6. Kasur

via telegraph.co.uk
(Sumber: telegraph.co.uk)

Dengan smart bed, suhu kasur bisa diatur sesuai keinginan. Kualitas tidur juga bisa diketahui karena denyut jantung terekam sensor di muka kasurnya. Engga ada salahnya tidur di atas kasur fancy, hanya apakah manusia sekarang udah semanja itu sehingga tidur aja perlu di kasur pintar?

Yang bikin kurang penting: Judulnya tidur sih bisa di mana aja sob. Kalo mau cek suhu ada termometer, mau cek denyut jantung tinggal ke anak kedokteran atau pake aplikasi smartphone.

via tumblr.com

Ada lagi gadget yang engga perlu pinter-pinter banget? Tulis aja komentar kamu di bawah ini.

(sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.